No. Seri TV Panasonic Viera

TV Panasonic Viera Plasma Yang Mengecewakan…

Keluarga saya itu termasuk penggemar fanatik produk elektronik buatan PANASONIC. Dulu produk Panasonic di Indonesia dikenal dengan produk National Panasonic buatan PT National Gobel. Di rumah semua produk National itu hampir semuanya ada, mulai dari Lemari Es, Rice Cooker, Pompa Air, Mesin Cuci, Kipas Angin, dan tentunya Televisi. Produk National Gobel itu dulu terkenal bagus dan bandel, makanya ayah saya selalu beli produk buatan National Gobel.

Saya inget dulu punya TV pertama kali itu merk National, ukuran 21 inch jenis nya QUINTRIX. TVnya kayak di dalam lemari dari kayu, kaki nya 4, speakernya di kanan kiri, trus kalo mau nonton pintu nya mesti digeser baru deh layarnya keliatan. Layarnya cembung, masih model tabung (tube) konde :D Jangan bicara remote TV yah! Jaman itu kalo ganti channel kita dorong-dorongan nyuruh yang bisa disuruh hahahaha

Jaman itu sekitar tahun 80-an TV itu udah bagus & keren banget. Punya TV itu udah gaya banget lah gimana gitu rasanya. Tapi jelang tahun 90an produk TV National mulai kalah pamor ama produk dari SONY. Apalagi bentuknya udah mulai keren-keren. Saya inget di tahun 90an itu juga ada TV merek DIGITECH NINJA yang sukses banget. Harganya murah dan bandel. Biasanya yang laku dibeli orang ukuran 14 Inch buat maen Nintendo hahahaha :)

TV Quintrix saya karena mulai ketinggalan jaman pernah suatu kali dibuat maenan pintunya ama Nissa anaknya Tante Annie & oom Boy. Mungkin dia heran kok TV ada pintunya ;) TV dia di rumah gak pake pintu untuk nutupin layar gini :) Sayangnya saya gak punya stok foto dari TV lama saya itu (saya masih cari). TV itu sekitar tahun 90an akhir mulai ga bisa bertahan, yang sering rusak Fly Back nya. Karena udah sering diservis akhirnya TV itu pensiun di Tahun 2000an (seinget saya). Trus digudangkan sampe akhirnya diangkut pemulung tahun 2000an akhir. Sedih juga kalo inget jasa TV itu.

Kemudian di tahun 2000 an munculah TV dengan layar datar, tapi masih pake teknologi tabung (tube) sebenarnya. Akibatnya TV masih besar dan makan tempat ke belakang. Bentuknya bener-bener kotak. Kami pun beli TV jenis ini sebagai ganti TV Quintrix tadi sekitar tahun 2001an dan kami beli TV flat screen dengan ukuran 21 Inch merek PANASONIC. Oh ya National Panasonic udah berubah jadi PANASONIC.

Sebenarnya saat era ini saudara dan teman2 sudah pada beli merek SONY. Tapi kami tetap bertahan, sebenarnya ibu yang bertahan, saya sih udah tergoda beli merek lain. Saya beli TV buat di kosan di sekitar tahun 2005/06 merek Samsung ukuran 20 inch kalo ga salah. Saya ingat TV Panasonic kebanggan ibu saya itu salah satu masalahnya, kalo dinyalain layarnya suka warna kuning kayak dikasih filter warna kuning, tapi kalo dimatiin trus dinyalain warnanya normal. Trus lama-lama TV ini kalo dinyalain gambarnya suka pepet ditengah kayak digencet dari atas dan bawah. Trus kita matiin dan nyalain lagi dia akan normal. Wah mulai aneh nih produk PANASONIC ini :(

 

PLASMA TV

Kemudian sekitar tahun 2007 ke atas seinget saya muncul TV Plasma. Ibu udah pengen banget punya Plasma ini trus disusul dengan teknologi LED TV. Teknologi plasma dan LED TV ini lebih revolusioner dari produk TV sebelumnya, karena sudah tidak pake tabung (tube) lagi. Sehingga layar jadi datar dan dimensi ruang ke belakang juga tidak memakan ruang alias lebih ramping dan tipis. Yang saya senang radiasi dari layar juga tidak ada, hal ini berbeda dengan layar tabung. Layar tabung mengeluarkan radiasi yang membuat mata bisa minus tinggi. Itulah sebabnya saya mungkin berminus tinggi, karena dulu nonton TV suka terlalu dekat ke layar :(

Nah ibu saya kembali lagi minta dibeliin TV Plasma yang mereknya Panasonic. Setelah liat iklannya di koran Kompas ibu saya pengen banget punya TV yang gede dan layarnya datar. Saya tau harga TV yang plasma atau LED ga murah saat itu. Akhirnya saya pikir ga ada salahnya saya beliin lah, pake kartu kredit gesek dulu :D Saya tapi ga sregg dengan merek TV pilihan ibu saya yaitu merk Panasonic lagi, sebab menurut saya kualitasnya makin kesini makin ga bagus. Selain itu produk lain juga sekarang ga kalah ama Panasonic. Merk seperti SHARP, SAMSUNG dan SONY tentunya itu kan merk yang menurut saya lebih unggul produknya.

Tapi saya akhirnya nyerah dengan pilihan ibu saya, soalnya udah fanatik ama Panasonic dan ingin menyenangkan ibu saya aja. Tanggal 15 September 2012 saya dan ibu saya pergi ke Margo City di Margonda Depok karena disitu ada outlet Electronic City (EC) yang paling dekat dengan rumah kita. Ibu di EC liat-liat produk Panasonic, sebab pilihannya tetap ama Panasonic. Ibu sepertinya udah mulai kepincut ama satu TV yang disuka, akhirnya pilihan ibu adalah TV Plasma Panasonic Viera seri TH-P42XT50G. Ukuran layarnya 42 Inch. Wah ibu saya seneng banget, sebab akan nonton TV dengan layar datar dan besar.

Bukti pembelian di Electronic City Margo City Depok

Bukti pembelian di Electronic City Margo City Depok

No. Seri TV Panasonic Viera

No. Seri TV Panasonic Viera

Harga TV itu Rp. 8.299.000,- sepertinya waktu itu ada diskon. Jadi harganya bisa dibawah 10 juta. Saya bayar pake cicilan BCA jadi bisa dicicil 12x :D Saya minta TV nya diantar ke rumah, jadi ada biaya antar. TV diantar ke rumah besoknya tanggal 16 September 2012. Saya pas dikantor dilaporin ibu saya kalo TV nya udah datang, ibu happy banget punya TV baru. TV ini pun masuk di kamar nya :D TV yang flat kotak warna abu-abu digeser ke kamar saya dan akhirnya dikasih ke adik saya

TV Panasonic Viera TX-P42XT50G

TV Panasonic Viera TX-P42XT50G

TV Panasonic Plasma itu tidak lama kemudian punya “adik” baru. Selang beberapa bulan kemudian ibu punya rejeki sendiri trus beli lagi LED TV merek Panasonic ukuran layarnya 32 inch kalo ga salah. Ibu beli yang baru dan kecilan ukurannya karena yang sebelumnya ukuran 42 inch terasa besar di kamar. Harga TV yang kecilan ini juga sudah lebih murah sekitar 3,5 juta kalo saya tidak salah. Belinya juga di tempat yang sama. TV yang baru ini datang langsung masuk kamar dan TV yang sebelumnya digeser keluar di ruang keluarga.

Selain itu kemudian saya tambah dengan langganan TV dari jaringan TELKOMVISION (yang hanya bertahan langganan sampai 2014 karena bermasalah juga). Ibu saya senang banget bisa nonton TV yang gambarnya bagus dan acaranya juga bagus-bagus dari TV berlangganan.

 

MASALAH PUN MUNCUL …

Sayangnya kesenangan ibu saya tidak berlangsung lama. Sekitar pertengahan 2014 muncul masalah di TV Plasma Panasonic Viera seri TH-P42XT50G 42 inch. TV ini jika sudah dicabut dari stop kontak listrik trus dicolokin lagi ga mau langsung nyala. Mesti kita tunggu lama, kalo udah lama kita tekan tombol ON nya di belakang TV baru nyala. Saya perhatikan kalo setiap kabel power TV dicabut dari stop kontak persoalan yang sama selalu muncul. Padahal kami selalu cabut semua perangkat listrik dari stop kontak kalo pergi meninggalkan rumah dan turun hujan disertai petir.

Daripada semakin parah maka saya minta ibu saya untuk TV nya diservis saja. Cuma karena repot kalo bawa TV nya ke Panasonic di daerah Dewi Sartika Cawang mending saya minta petugas servisnya yang datang ke rumah. Akhirnya setelah ditelepon ke service centernya mereka janjikan beberapa hari kedepan akan dikirim teknisi untuk perbaiki TV plasma Viera itu.

Tanggal 10 November 2014 dua petugas Teknisi dari Panasonic datang dan memeriksa. Saya di kantor jadi yang terima ibu saya. Dari hasil analisa mereka blok komponen TV di bagian power nya ada yang rusak. Alasannya: karena kabel TV sering dicopot dari stop kontak dan tegangan listrik dirumah saya sering naik turun. Saran teknisi blok komponen TV itu diganti dan kena biaya sekitar Rp. 1,6 juta kalo saya ga salah dan saya harus beli stabilizer.

Lembar form servis

Lembar form servis

Form Servis

Form servis

Saya yang disambungkan dengan teknisi servis melalui telpon oleh ibu saya coba menanyakan masalah kerusakan TV itu. Saya diskusikan perihal analisa teknisi yang bicarakan masalah cabut power dari stop kontak dan masalah tegangan yang naik turun itu. Kedua analisa itu saya pertanyakan kepada teknisi:
1. Kenapa jika TV tidak boleh sering dicabut dari stop kontak jika tidak digunakan dalam waktu lama akan tetapi di buku petunjuk manual justru berkata sebaliknya? itu sebabnya saya cabut TV saya jika saya pergi meninggalkan rumah dalam waktu lama dan saya cabut jika hujan petir.

Petunjuk di buku manual

Petunjuk di buku manual

Halaman buku manual

Halaman buku manual

2. Jika memang TV saya rusak di bagian powernya karena tegangan di rumah saya tidak stabil, lalu kenapa TV dan alat listrik yang lain masih normal ga kena masalah ini? Bahkan TV LED 42 inch merek Panasonic milik ibu saya yang juga tidak menggunakan stabilizer tidak mengalami masalah yang sama. Jika memang harus pake stabilizer hal ini tidak dijelaskan dari awal dalam buku petunjuk? atau bisa disampaikan oleh penjualnya di EC?

Jawaban dari teknisi saat itu sayangnya tidak dapat memuaskan buat saya.

 

KEKECEWAAN SAYA…

Saya kecewa sekali dengan Panasonic. Bukan masalah garansi karena saya tau waktu garansi sudah lewat. Tapi saya kecewa karena antara apa yang teknisi sampaikan dengan apa yang ditulis di buku manual berbeda. Masa saya ikuti buku manual malah dipandang sebagai sumber masalah kerusakan TV saya? Ya kalo gitu jangan di tulis untuk mencabut power dari steker dong. Tulis aja : TV agar selalu menancap ke stop kontak!

Petunjuk di buku manual

Petunjuk di buku manual

Trus tegangan listrik di rumah saya disalahin juga oleh teknisi, sehingga menyebabkan TV saya rusak. Kalo pun tegangan di rumah saya jelek kenapa alat listrik lain ga pernah ada masalah, bahkan TV merek Panasonic yang lain di kamar ibu saya baik-baik saja? trus kenapa juga rekomendasi untuk gunakan Stabilizer ga disampaikan di buku manual sejak awal.

Lalu jika saya mau perbaiki biaya sparepartnya mahal sekali buat saya. Harga Rp. 1,6 juta itu ga murah apalagi dibandingkan dengan harga TV nya sewaktu beli yang Rp. 8,299 juta. Sehingga dalam kunjungan itu si Teknisi cukup analisa kerusakan saja tanpa perbaiki dengan ganti sparepartnya. Saya putuskan ga usah diperbaiki dululah, toh masih bisa nyala. Walaupun sampai sekarang masih suka ga mau nyala, mesti ditunggu lama trus kita tekan tombol ON nya baru nyala setelah lama kita diamkan. Udah dibeliin stabilizer juga nggak ngefek karena mungkin udah terlanjur rusak di sistem powernya.

Mulai sejak kejadian itu ibu saya setuju untuk tidak usah fanatik pake produk PANASONIC lagi. Mulai saat itu semua produk yang mau dibeli akan dipelajari dan dipilih sesuai informasi yang kita peroleh, seperti misalnya kemaren beli AC akhirnya beli merek SHARP saja karena informasinya produk dan jenis itu bagus. Kalo ga ada kejadian ini mungkin ibu saya masih mau beli AC merek Panasonic lagi :( Rencananya nanti mau beli lemari es, gantiin lemari es Panasonic dirumah yg udah lama, ibu mau beli merek lain ga mau beli merek Panasonic lagi.

Kecewa rasanya jadi penggemar sejak lama ternyata produk TVnya seperti ini dan penjelasannya tidak memuaskan.

Saya sudah kapok pake produk PANASONIC… :(

 

 

Share this:

76 replies
  1. h.sayri
    h.sayri says:

    Sama mas saya juga punya panasonic 42 plasma di rumah, tapi udah ngga bisa dipakai lagi karena rusak ngga bisa nyala layar tv nya. Tapi kok lampu merah on off nya nyala saya bingung jadi nya,trus saya bawa ka service tv mau perbaikan ah malah ngga bisa kata nya alat nya ngga ada, kosong dari panasonic nya, ya udah saya pasrah aja saya bikin pemandangan aja tv nya. hehehe

    Reply
  2. Roel
    Roel says:

    Kasus yang anda alami terjadi juga dengan saya, merk tv Panasonic LED 42″ baru 3 tahun pemakaian sudah terjad masalah. masalahnya adalah gambarnya hilang tetapi suara masih ada, kemudian saya bawa tv saya ke dealer khusus service panasonic, namun betapa kecewanya saya karena setelah dicek oleh mekaniknya dinyatakan bahwa LCDnya rusak dan harus diganti dgn biaya Rp 10.300.000,-. padahal tv saya bukan tv LCD melainkan LED. menurut saya ini adalah penipuan dari karyawan panasonic. saya juga kapok memakai merk panasonic.
    begitulah kisah saya.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Pak Roel,
      Saya turut prihatin dengan kejadian yg menimpa bapak. Saya bisa rasakan betapa menyebalkannya TV yg kita beli mahal tp rusak ngga jelas. Bahkan ketika mau di servis tukang servisnya jg pelayanannya ga memuaskan bahkan cenderung nipu gt.
      Bener pak, sekarang ga usah fanatik merek lagi deh. Bahkan merek2 korea sekarang jauh lebih bagus kayaknya.
      Thanks pak sdh mampir ke blog saya

      Reply
    • Gakkou gurashi
      Gakkou gurashi says:

      LED itu sistem pencahayaannya pak. Panel displaynya tetap LCD (liquid Crystal Display). Beda dengan plasma TV yang gak perlu sistem pencahayaan lagi

      Reply
    • joko
      joko says:

      Apa bener yg rusak itu LCD nya aja atau cuma modul lampu LED nya aja, soale ada teknisi servis yg gug jujur main tembak aja males ngecek satu2 komponen yg rusak, misal yg rusak modul lampu LED nya aja tapi di bilang rusak sak panel layar LED nya, atau yg lebih parah lagi cuma rusak power supply ke layar LED tapi di bilang rusak semua ndak bisa di perbaiki harus ganti satu set, itu mentolo namanya. mending bawa ke servisan umum yg bisa nangani TV LED ben diakali ben biaya bisa murah.

      Reply
  3. sutrisno
    sutrisno says:

    helo mas Baskoro,

    saya jg lgi cari TV ni.. sempet mempertimbangkan Panasonic, tapi setelah ke 2 tempat ( ES dan Care4 ) malah salesnya sendiri yang menyatakan Panel LCD PANASONIC itu beli dari pabrik lain yg juga memproduksi TV China Merk Coocaa jadi bukan merk panasonic sndiri(itu saya ud 1 bulan riset), cuma rakitan dan komponen remotenya merk lain..tpi masih penasaran ah itu kan sales yg ngomong.

    dari testimoni masjadi yakin ni Emang bener Panasonic cuma merakit..pabrik LCDnya ambil dari pabrik lain, bukan produksi sndiri..apa karena Panasonic di Jepangnya sendiri ud bankrut ya jdi cuma memproduksi assembling (bukan manufaktur lgi).

    sya jadi mantep d ambil merk Korea (Jelas2 punya pabrik produksi PANEL LED sndiri+ pabrik rakitnya juga)

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Pak Sutrisno,
      Terimakasih sudah mampir dan sharing di blog saya.
      Wah informasi dr bpk sayang banget saya taunya belakangan ya. Tau kayak gini saya ga beli TV Panasonic deh.
      Saya udh curiga sih sejak awal, dan ternyata benar adanya.
      Industri Jepang memang secara umum sedang menurun ya pak.
      Terimakasih sekali lagi informasinya.

      Reply
    • djamal
      djamal says:

      om sutrisno,, smlem saya cari tv. penjelasan nya sama.. PANASONIC beli dari COOCAA.
      untuk remote nya pun merk COOCAA bsa di pake di tv PANASONIC

      Reply
  4. ukik
    ukik says:

    mas semua tipe panasonic TH-xxx apa selalu blank 4 detik an tiap pindah chanel? misal saya pindah ch dr rcti ke trans selalu black screen beberapa detik (loading lama) ga bs langsung ganti gambar

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Mas Ukik, saya punya tidak seperti itu deh. Langsung saja kok.
      Saya lupa2 ingat nih, kalo ga salah itu bs disetting di menu ya? Jd kalo pindah channel ada jeda atau mau langsung gt. Kalo ga salah sih bs diset di menu mas.

      Reply
      • Prananto
        Prananto says:

        Punya saya juga seperti itu, bagaimana ya melakukan setingannya supaya bisa langsung ketika pindah chanel tolong beritahu kami lewat email.

        Reply
  5. Anto
    Anto says:

    Ikutan nimbrung ya Mas. Kalo saya lihat semua produk tv led/lcd jepang mengalami penurunan kualitas. Kejadian menimpa tv led sony punya teman kerja. Dia beli tahun 2012, tapi th 2014 gambarnya rusak. Wlpn suara masih ada. Trus tv LED sharp punya adik saya juga gitu malah ini cm 1th 1bln. Adik saya sempat tanya dengan bagian service nya katanya kerusakan gara2 tegangan listrik naik turun. Maklum di kalimantan mmg sering byarpet.
    Beda dengan produk korea kebetulan saya pake tv lcd 22″ samsung yg saya beli waktu masih bujangan th 2010 sampai sekarang masih bagus. Padahal kondisi listriknya sama aja.
    Tp kalo untuk produk elektronik jepang seperti ac ato pompa air merk panasonic masih menjadi pilihan sy. Soalnya sudah 4 tahun kedua produk itu berfungsi dengan baik. Bahkan pompa airnya sering kerendam air waktu banjir tp sampai sekarang masih ok.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Mas Anto, terimakasih banyak sudah mampir dan berikan komentar di Web saya.
      Terimakasih untuk share pengalaman mas. Setuju sekali dengan komen mas Anto. Memang benar untuk produk TV kualitas TV Jepang sedang alami penurunan kualitas.
      Tapi setuju juga, bahwa untuk produk Pompa dan AC merek Panasonic masih unggul, kemaren saya ke toko AC, mereka rekomendasikan merek Panasonic bahkan untuk Lemari Es juga. Jadi sepertinya memang liat2 produknya juga ya… hanya TV aja yg memang sedang alami penurunan kualitas.

      Reply
  6. wanzulkifli
    wanzulkifli says:

    Saya dari Malaysia..punyai masalah yang sama dengan anda. Panasonic. Buat masa ini, saya tidak akan Off TV, terus On. Selagi boleh digunapakai. Jika rusak dan tidak boleh guna, mungkin saya akan baiki atau beli tv yang lain. Terima kasih atas informasi rakan2 kalian.

    Reply
  7. yusuf
    yusuf says:

    Saya juga punya masalah dengan tv panasonic saya. Tv tiba2 gk mau hidup …lampu on nya kedip2. Setelah saya baca artikel ini saya jd gak ada niat buat service tv nya. Percuma aja …qlo harga service sampe jutaan enakan beli baru merek lain …pantesan aja saya dapat isu2 panasonic bakal phk ribuan karyawan nya. Krn mereka tidak profesional

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Pak Yusuf, coba aja dulu dibawa ke service center resminya siapa tau udh berubah mereka. Kalo ternyata masih mahal, ya bawa aja ke tukang servis TV yg biasa. Sayang jg pak kalo ga dibetulin. Semoga bisa menemukan TV yg memuaskan dan bs di share disini. Terimakasih sdh berkunjung ke web saya.

      Reply
  8. aditya
    aditya says:

    Sama nih saya juga punya masalah sama tv led panasonic saya tipe TH-43D305G 43 inch, baru beli sebelum lebaran kemaren, banyak cacatnya, asli nyeselll.. sudah lapor service center tp belum ada hasilnya, telat baca di mari tau gini ttp kekeuh ambil yg merk korea, sebel rayuan gombal sales ngibull. sebenarnya saya suka sama merk yg 4 huruf dari jepang cuma yg model sekarang ndak sreg pakai adaptor eksternal, harusnya ndak apa2 yaa cuma berantakan di kabel aja. panasonic sudah ndak sehebat dulu.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Pak Aditya turut prihatin dgn kejadian yg menimpa bapak.
      Memang Panasonic sekarang mengecewakan dan mereka seperti tdk punya inisiatif utk perbaiki mutu dan layanan.
      Semoga di blog ini kita bs saling berbagi informasi TV apa yg jelek dan apa yg bagus. Mungkin merek Korea itu ya yg sekarang emang lagi leading?
      Terimakasih sudah mampir dan share disini pak.

      Reply
  9. Ayi Yuliani
    Ayi Yuliani says:

    Pengalaman yg sama sy juga pk tv panasonic 42 inch (kl ga salah tv umurnya belum 2 tahun dari sy beli), awalnya on off nya nyala tapi layar ga nyala, sy coba lagi tekan on offnya nyala dan agak lama akhirnya layar nyala… eh besok harinya penyakit yg sama on off sempat nyala tapi layarnya ga nyala2… dan akhir on off ga nyala apalagi layarnya.. Sy bawa ke tukang service tv yg memang teman suami sy, cukup lama butuh waktu utk membetulkannya krn ada komponennya (ga tau komponen atau apa sy ga ngerti) ada yg rusak susah dicarinya, dan perkiraan biayanya sekitar 1,4 jt hadeuuhhh sempet kaget juga dengernya tp mau gmn sayang juga kl ga dibetulkan. Alhamdulillah mungkin mmng masih rejeki sy dan punya temen service tv.. jadi ada yg mau service tv sejenis tv sy di tempat dia ga jauh bedalah penyakitnya mungkin, lalu ketika di informasikan perkiraan biayanya seharga 1,4 jt nah itu orang ga mau, terus nawarin kl tv rusak gini mending sy jual aja deh drpd bayar 1,4 jt akhirnya tv terseut dlm keadaan mati deal harga 400rb… nah akhirnya komponen buat tv panasonic sy diambil dr tv yg punya orang tadi.. dan skrng tv sy sudah nyala lg, krn kenal sm tukang service jd bayar servicesnya uang kopi aja + tv mati yg punya orang td 400rb, kapok juga nih sy beli tv panasonic.
    Sekarang sy lg cari tv lagi kmrn liat harga tv panasonic 43 inch lg murah 4,499,000 sempet ngelirik tapi kapok juga ya mau beli TV kira2 merek apa ya? (krn suami sy orang yg fanatik sm merek panasonic krn punya pengalaman yg bikin kapok, jd binggung)
    Oiya sy punya kulkas panasonic juga yg model 2 pintu freezer bawah, kenapa ya cat bagian pintu freezernya bawah seperti mengelupas dan kl dr jauh seperti luntur berkarat tapi kalo diraba tdk apa2 rata tdk ada gelembung cat mengelupas.. tapi jadi jelek kelihataannya jadi kelihatan kotor, ada yg mengalami sama juga ga ya?.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Dear mbak Ayi Yuliani,
      Terimakasih sudah mampir ke web saya dan sudah sharing banyak hal.
      Jika boleh, mohon saya dikirimkan alamat dan no telp dari teman mbak yang bisa servis TV. Apakah di Jakarta? kirim ke email saya di hbaskoro(at)yahoo(dot)com.
      Saya sih sarankan mbak pilih TV yang merk lain, saya tdk bisa rekomendasikan merek. Tapi mbak bisa hunting dulu dan tanya2 di toko elektronik atau mungkin ke temen mbak yg servis TV tadi :)
      Belum lama ini saya beli AC ke toko deket rumah, si kokoh yang jualnya memang katakan kalo Panasonic TV nya ga bagus tapi kalo Kulkas malah bagus merek Panasonic. Sebaiknya katakan pada suami jangan fanatik deh lebih baik terbuka dengan perkembangan terkini dimana produk Jepang ternyata juga sudah tidak memimpin lagi :)
      Masalah karat di Kulkas saya juga punya merek Panasonic, dan penyakitnya sama ama mbak. Di bagian bawahnya berkarat. Sepertinya hal itu karena lembab sih mbak. Emang bikin keliatan jelek sih :(
      Sekali lagi terimakasih sudah berkunjung dan share disini.

      Reply
    • Aditya
      Aditya says:

      Dear mbk ayi, tv 43 inci yg anda lihat di toko itu ya tv yg saya beli sebelum lebaran kemarin, memang lagi banyak promo untuk tv merk tersebut di toko elektronik termasuk saya kena pancing, permasalahan cacat yg kemarin saya keluhkan oleh SC sdh di selesaikan, tp ya gitu kurang puas dimata karena saya bandingkan dengan merk tv saya yg lain. Iseng tak bongkar tuh tv biarin lah garansi hangus nek ada rejeki ni tv mau tak hibah ke adik saja, ternyata mesin tv nya kecil/sederhana komponen2nya, kabel2 rapi, solder2annya rapi, cuma pcb kotor banyak bercak2 putih, laahh dalaahh rakitannya kok gini ndak dibersihkan, mau tak bersihkan pakai cairan apa takut konslet ada yg tau?, saya pembandingnya motherboard pc rapi bersih tanpa noda bercak2 apa karena seri termurah maka begitu kondisinya. saran buat mbk ayi mending beli tv merk lain saja atau kalau suami masih fanatik merk ya ambil seri lain seri diatasnya.
      Nek kulkas sementara saya pakai sanyo, sharp, showcase modena masih awet tuh.

      Reply
  10. Dhina
    Dhina says:

    Saya juga mau share soal Panasonic.
    Ibu saya juga lumayan fanatik dengan brand ini karena dulunya Merk National.
    Tadinya waktu beli kulkas di tahun 2014 beliau mau beli merk Panasonic,tetapi pas diliat liat kok kayak ringkih gitu. Akhirnya saya ngotot beli merk Samsung karena diliatnya jg lebih kuat bodynya.
    Pas beli tv pun saya ngotot mau Sony atau Samsung, tetapi yang satu terkendala pake adaptor yang satu karena menurut ibu saya warnanya terlalu tajam. Akhirnya beli Panasonic. Beli awal 2015, kemarin sekitar pertengahan Juli 2016 layarnya tidak mengeluarkan gambar tp hanya audio. Langsung saya telpon Call Centre Panasonic. Pihak CCS menerima permintaan untuk mendatangkan teknisi tetapi saya meminta untuk didatangkan di hari Jumat saat saya libur kerja karena ibu saya takut bingung saat dijelaskan teknisi. Pihak CCS menyanggupi dan menjanjikan akan mendatangkan teknisi hari jumat tgl 29 Juli. Tetapi sekitar pukul 12 siang di hari itu, saya ditelpon teknisi Panasonic bernama Ilham yang menanyakan alamat rumah saya karena ybs berada di area dekat rumah saya. Saya pun memberikan alamat sembari bertanya apakah dia akan mengunjungi rumah saya hari ini? Dikarenakan saya meminta untuk kunjungan di hari Jumat. Dan teknisi itu menyanggupi untuk datang hari itu. Saya pun menghubungi ibu saya agar tidak pergi dulu kemana mana takut teknisi panasonic datang. Tetapi sampai jam 14.30 tidak ada teknisi yang datang, padahal ibu saya ada janji di luar terpaksa menunggu teknisi itu akhirnya saya curi” telpon CCS Panasonic saat jam kerja, dan pihak CCS mengatakan biasanya kalau teknisi hanya mengkonfirmasi mengenai alamat. Tetapi kalau hanya konfirmasi kenapa dia tanya ada org di rmh tidak sekarang? Sampe tanya ancer” ke rumah segala.
    Saya menegaskan ke pihak CCS bahwa apabila memang si teknisi berniat datang, apalagi dia bilang ada di area dekat rumah, paling tidak dia akan kabari perkiraan waktu kunjungan, jadi saya tetap meminta kunjungan di tgl 29 Juli dan CCS panasonic menjanjikan untuk konfirmasi ke teknisi yg terkait. Tanggal 29 Juli sekitar jam 10 saya hubungi pihak CCS untuk menanyakan perkiraan waktu kunjungan teknisi dan mereka mengatakan akan hubungi pihak teknisi dan saya akan dikabari. Beberapa menit kemudian, pihak CCS Panasonic mengabarkan kalau teknisi yang sama yaitu Ilham akan datang ke rumah saya setalah Shalat Jumat. Maka saya tunggu sampai shalat jumat. Tetap sekitar jam 1 krg saya di sms. Hanya di sms bukan telpon oleh teknisi bernama ilham bahwa dia membatalkan kunjungan secara sepihak dengan alasan Drivernya sedang mengurus BPJS dan dia dengan entengnya minta ganti jadwal kunjungan. Wow baru kali ini saya didikte oleh teknisi mengenai kapan dia mau datang. Luar biasa sekali teknisi ini, ditambah alasan yang gak masuk akal. Memang perusahaan sekelas Panasonic cuma punya 1 driver?
    Karena terlanjur kecewa saya menghubungi CCS panasonic dan membatalkan kunjungan servis apapun dari pihak mereka. Yang lebih konyol saat saya membatalkan kunjungan untuk servis, mereka bertanya balik ke saya “ibu yakin mau dibatalkan? Apabila teknisi sedang dalam perjalan ke rmh ibu bagaimana?”
    Dan dengan agak heran saya jawab “mbak, yang batalin kunjungan kan teknisi nya. Logikanya kalau dia yang batalin sudah pasti dia tidak sedang on the way kemari lah mba.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Wah Mbak Dhina, terimakasih sekali sharingnya disini.
      Emang Panasonic kok makin parah aja ya mutu dan pelayanannya. Kalo seperti ini terus saya yakin nama merk Panasonic hanya akan tinggal nama saja.
      Mereka akan segera jadi Dinosaurus kalo tidak segera berubah.
      Bayangkan saja dari tulisan ini saja banyak pihak yang punya kekecewaan yang sama kepada Panasonic. Bayangkan masyarakat yang mengalami hal serupa tapi belum share disini pasti lebih banyak.
      Panasonic bisa diboikot produknya atau diadukan ke YLKI jika seperti ini.
      Sekali lagi terimakasih Mbak Dhina dan semua yang sudah share disini.

      Reply
  11. budi f kalibata
    budi f kalibata says:

    Misi mas mau nimbrung ah.. saya baru 2 minggu 4 hari beli tv panasonic viera 32 inch, kenapa ya kadang2 sering kayak macet gitu di gambarnya.. tapi suara lancar, kalo diganti chanel lain baru jalan lagi.. kaya nonton DVD bajakan, padahal saya lagi nonton tv pake antena, sedangkan garansi dari EC nya 2 minggu, itu faktor apa ya?? Saya mau nanya ke servis senter nya takut dikenakan biaya… soalnya kan masih baru bgt… nyesel bgt saya…

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Mas Budi coba deh diperhatikan, sewaktu kejadian itu mas sempet kepencet tombol HOLD di remote secara tidak sengaja nggak?
      Soalnya saya pernah alami seperti itu. Gambar di layar berhenti mendadak seperti di Pause gitu. saya udah mau nyolot aja ama Panasonic :)
      Ternyata saya pindah channel kok normal lagi, terus kemudian kejadian lagi, saya perhatikan ternyata saya nyentuh tombol HOLD di remote.
      Tombol itu memang membuat efek seperti pause atau capture gitu mas.
      Semoga sih itu penyebabnya. Tapi jika bukan itu maka segeralah ke EC, mumpung masih garansi. EC yang akan urus semuanya.
      Semoga TV nya tidak ada masalah dan normal” saja. Salam.

      Reply
  12. Rachmat
    Rachmat says:

    Tiga bulan yang lalu saya beli TV LED Panasonic 32″, sedihnya dengan tidak sengaja anak saya yang Balita memecahkan layarnya. Lalu saya coba dateng ke CS Panasonic di daerah serpong, dengan harapan bisa di service ganti dengan layar yang baru. Namun alangkah terkejutnya kami, harga yang di sebutkan melebihi harga beli unit baru. saya beli dengan harga 3,1 Juta, sedangkan ganti panel LED 3,5 Juta belum termasuk ppn berarti sekitar 3,8 juta. Saya sampe tanya 3x ke CS nya untuk memastikan, tapi jawabannya tetap tidak berubah. Jika harga panel 80% dari harga jual mungkin masih masuh akal. Tapi kok bisa ya, harga service lebih mahal dari harga unit baru. Menurut saya ini sama aja penipuan, intinya kita dipaksa beli baru karena mereka tidak menyediakan sparepartnya (Panel LED). atau karena mereka tidak memproduksi panel LED seperti yang disampaikan Mas Sutrisno. sayang saya telat tahu infonya.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Dear pak Rahmat,
      Terimakasih sudah mampir di web saya.
      Saya turut prihatin dgn kejadian yg menimpa bapak.
      Bagaimana ya kok Panasonic bisa seperti ini layanan purna jualnya.
      Apa tidak sebaiknya kita laporkan saja ya ke YLKI jika sudah banyak yg alami kejadian yg tdk baik dgn Panasonic seperti ini?

      Reply
  13. Abimana
    Abimana says:

    Mau ikut nimbrung nih, saya dulu punya masalah yang sama persis dg seri tv ini tapi sekarang saya punya solusinya. Selidik punya selidik ternyata IC PWM controller pada PSUnya yang bermasalah. Setelah saya ganti alhamdulillah TV bisa menyala dengan normal setelah powernya dicabut. Untuk yang berminat beli sparepartsnya sepertinya di lapak sebelah ada yang jual, ijin share linknya https://www.bukalapak.com/p/elektronik/komponen-elektronik/311ofj-jual-fan6755u-ic-smd-panasonic-vierra-th-tx-series

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Wah terimakasih sekali infonya pak Abimana (yg main Warkop DKI Reborn: Part 1 kah? :) )
      Saya akan beli IC itu nanti, semoga saja tv saya bs kembali normal. Terimakasih pak Abimana sdh share disini.

      Reply
  14. lisnawahijawati
    lisnawahijawati says:

    Waduuuh, ikutan cerita ah…
    Saya juga punya tv.50 inch Panasonic produk malaysia.
    Baru beli awal maret 2015, harga beli 8.775.000, itu sudah diskon.
    Belinya di mall (GPP) bekasi, sementara ini mau saya jual buru buru, karena banyak dapat solusi dari teman teman bahwa merk panasonic kurang jitu, dan mengenai servisnya juga ga bagus dan cekatan.
    Banyak konsumen merasa kecewa dengan adanya pembelian barang merk panasonic, kira kira berapa ya teman tv saya bisa terjual.
    Mohon solusinya dari teman teman yang ada pengalaman tv nya kurang baik.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Dear Ibu Lisna,
      Terimakasih sudah berkunjung ke web saya ini. Sayang sekali ibu beli TV tidak browsing dulu di Internet ttg produk Panasonic.
      Andai saja ibu browsing dahulu, mungkin bisa pilih produk lain.
      Saya sih ga terlalu yakin TV ibu bisa dijual dengan harga yang tinggi, karena sudah banyak masyarakat yang tau ttg produk Panasonic yang buruk ini.
      Kita tunggu saja siapa tau ada yang bisa kasih pendapat lain disini.
      Salam.

      Reply
  15. Rida
    Rida says:

    Hiksss….barusan bgt tv panasonic viera saya muncul garis putih tapi masih ada suara…
    dicoba matiin…masih begitu lagi… suami beli dalam kondisi second… pas mau menjelang lebaran..
    kata pemilik pertama dia jual karena punya TV baru huhuhuuu… begini nih kalo ga banyak browsing…
    kalo servis di umum berapa ya range harganya?

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Dear Rida,
      Waduh turut bersedih karena TV nya muncul garis putih…
      Sayang sekali saya tidak tau harga pasaran servis umum.
      Semoga TV nya bisa segera diperbaiki. Saran saya, jika beli alat elektronik sebaiknya usahakan tidak beli Second
      Terimakasih sudah berkunjung ke web saya.

      Reply
  16. agung
    agung says:

    Sedikit berbagi wawasan & pengetahuan. Soal tv perlu diketahui teknologi tv itu dulu, apa kelebihan dan kekurangannya.
    Soal tv kalau mau bandel,awet dan murah servis, ya tv tabung tiada tandingannya. Kenapa??? karena tv tabung tahan listrik naik turun (beda ama tv lcd/led)
    Soal servis komponen tv tabung lebih murah. Jam umur tv pakai lebih kuat tv tabung. TV plasma, led, lcd punya umur pakai lebih pendek, tidak tahan banting (karena listrik turun naik), pixel pada layar ada umur waktu yg terbatas.
    Kemajuan tv led, lcd tidak diimbangi teknologi daya tahan umurnya.
    Kalau mau tahan banting sering dipakai tv tabung masih jauh lebih hebat dibanding tv modern.

    Reply
  17. anto
    anto says:

    Saya juga baru 1 th 2 bln tv led rusak, katanya panel rusak disebabkan semut. Rasanya kok gak mungkin banget.. tapi setelah baca postingan mas/mbak saya jadi yakin, saya salah beli merk tv nya…jd nyesal saya terlalu fanatik dengan merk tertentu saja…
    tq ya infonya

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Wah aneh juga ya pak Anto, masa analisanya panel rusak karena semut? Apakah memang ditemukan bangkai semut di panel nya?
      Semoga bisa ditemukan solusinya pak.
      Terimakasih sudah mampir di web saya.

      Reply
  18. Eko
    Eko says:

    Permisi semua, ini hanya sedikit klarifikasi. Saya kurang setuju kalau ngedjust merk PANASONIC kualitas rendahan atau semacamnya, toh sudah saya buktikan sendiri. Saya tinggal di pelosok provinsi SUMBAR, dengan tegangan yang kurang dari 220V, karena saya seorang “tukang service” pekerjaan saya cukup terkendala dengan listrik yang tidak stabil, akhirnya saya menggunakan Stabilizer 10000 Watt, Dari AC, RADIO, dan TV Tabung National saya masih OK sampai sekarang, Kulkas PANASONIC satu pintu pun demikian, namun TV sudah upgrade ke LED, Alhamdulillah sampai detik ini masih aman2 saja. Jadi menurut saya semua unit elektronik akan awet jika semua kebutuhannya disesuaikan, dan cara penggunaan sesuai MANUAL BOOK, mungkin kita hanya segelintir konsumen yang menggunkan produk PANASONIC dari berjuta-juta jiwa lainnya, maklum jika kita kurang puas jika mengalami masalah pada unit kita, namun alangkah bijaksananya kita jika memaklumi ciptaan manusia tidak ada yang sempurna. Saya selaku tukang service, hanya berbagi pengalaman saja, karena jarang sekali produk PANASONIC saya temui di meja kerja, ada pun tidak seramai brand lain, maka dari itu Insya Allah saya puas dengan produk PANASONIC.

    Salam “tukang service”

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Terimakasih sudah mampir di web saya.
      Pertama, artikel saya bukan untuk men-judge sebuah produk tanpa alasan. Artikel saya adalah menceritakan pengalaman menggunakan produk Panasonic yang saya hadapi. Demikian pula yang merespon atau menanggapi, hampir semua juga menceritakan berdasarkan kondisi yang mereka alami.

      Kedua, Saya tidak menilai kualitas Panasonic rendahan atau semacamnya, saya dan perespon di artikel ini hanya menceritakan pengalaman yang mereka hadapi. Sehingga dari artikel ini kita bisa berbagi dan mengatasi persaoalan yang kita hadapi dalam menggunakan produk Panasonic.
      Dari dialog di artikel inilah kami akhirnya mengetahui bahwa Panel LCD Panasonic menggunakan merek China yaitu Coocaa. Itu yang memberitahukan adalah sales TV nya sendiri (coba baca penjelasan Bp. Sutrisno).
      Jika dibaca dengan seksama, saat saya menjawab pertanyaan sdri. Ayi Yuliani juga saya sebutkan produk Panasonic justru unggul di Lemari Es. jadi setiap merek punya produk unggulan. Jadi saya tidak main judge (bukan just).

      Ketiga, Jika dibaca artikel saya dengan seksama saya juga sudah jelaskan bahwa saya menggunakan TV saya sesuai dengan apa yang tertulis di MANUAL BOOK. Justru saya ungkapkan semua, apa yang saya ikuti di Manual Book ternyata dinyatakan salah oleh tukang service resminya. Makanya saya foto tulisan di buku manualnya, bahwa TV harus dicabut jika tidak digunakan, sementara tukang servis malah bilang jangan dicabut.

      Keempat, saya setuju sekali bahwa TV adalah buatan manusia yang tidak sempurna. Justru karena tidak sempurna alangkah bijaksananya jika Panasonic membuka diri untuk masukan dan kritik dari konsumennya. Seperti halnya produk lain, yang memberikan layanan purna jual sangat prima. Saya pribadi tidak hanya gunakan produk Panasonic akan tetapi juga produk lain dengan merek yang beraneka rupa. Akan tetapi mereka memberikan layanan purna jual yang mumpuni dan memuaskan. Jika tidak ada produk Panasonic di meja kerja anda, BUKAN jaminan Panasonic tidak rusak tho? bisa juga memang masyarakat tidak menggunakan TV merek Panasonic.

      Sebagai konsumen wajar jika kami menginginkan produk yang berkualitas dan layanan purna jual yang baik. Respon dari produsen yang tanggap dan mampu menyelesaikan masalah. Syukur lah jika anda puas, saya tidak bermaksud mempengaruhi anda. Silahkan saja.
      Tapi jika saya punya pendapat untuk tidak puas itu juga hak saya bukan…??
      Terimakasih sudah mampir dan memberikan “sedikit” klarifikasi.

      Salam Konsumen.

      Reply
  19. Aal Cheraly
    Aal Cheraly says:

    Wah komentator disini bener-bener buat saya melek perihal LCD/LED/PLASMA TV Panasonic. Terima kasih atas pencerahan semua. (sumpah saya baca dari atas sampe bawah! dan setuju sama empunya warung disini – semua comment yang ada bukan untuk menghakimi satu merk Panasonic saja, tapi untuk saling bagi informasi). Buktinya saya jadi melek! thanks semua….

    Semoga nanti jika membeli unit elektronik dengan brand yang saya pilih nanti tidak mengalami apa yang udah rekan-rekan alami.Amin….

    Reply
  20. anto
    anto says:

    Salam.. Selamat sore. Kebetulan saya sdg membutuhkan sebuah tv untuk ps4 saya dikamar. Setelah browsing sana sini (karena budget saya minim) kemudian berencana akan membeli tv led panasonic 32″ karena sedang diskon di salah satu situs online, fiturnya cukup sesuai untuk ps4 saya ; FHD dan menggunakan panel IPS. Saya disarankan oleh ayah saya sebetulnya untuk mencari merk toshiba, karena memang tv dirumah toshiba dan sudah 5 tahun lebih dan hebatnya masih seperti baru (maklum kami bukan pengguna yg apik hehe) tapi krn keterbatasan dana sprtnya memang harus panasonic. Tapi setelah browsing ttg kekurang, kendala dan masalah yg sering dialami panasonic (yg menyebabkan saya berakhir disini :D) ternyata cukup serius, sptnya niat untuk membeli tv harus ditunda dulu dan kembali menabung, mudah2an bisa kebeli yg 4k hehe. Terima kasih mas, artikelnya sangat bermanfaat.

    Reply
  21. Deny Firmansyah
    Deny Firmansyah says:

    Astaga, telat saya baca blog ini. Baru beli tv panasonic TH-32D05G baru seminggu, tiba tiba pagi ini tidak mau menyala, lampu indikator berwarna hijau (biasanya posisi standby merah) tapi tidak ada gambar atau suara, tombol on-of tidak bereaksi, coba pencet tombol on of di pesawat tv juga tidak berpengaruh…
    Nyesel banget beli panasonic.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Bung Deny Firmansyah,
      Coba deh ditunggu dulu beberapa saat dalam kondisi colokan listrik tetap nancap. Siapa tau dia mau nyala.
      TV Panasonic emang kayaknya bermasalah di sistem power input-nya.
      Turut prihatin, semoga bisa nyala seperti sedia kala.

      Reply
  22. HARTONO
    HARTONO says:

    Syukur saya baru baca artikel ini, padahal saya besok baru mau beli 43″ Panasonic. Amin, jadi tdk jadi, saya beli merk samsung aja, makasih.

    Reply
  23. Ivan
    Ivan says:

    Ijin gabung ya pak, saya ingin bertanya apakah kabel power tv led panasonic itu pakai adaptor atau tdk. Terima kasih bila ada yg menjawab

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Dear pak Ivan,
      Maksudnya kabel adaptor seperti apa ya? Karena 2 TV Panasonic saya semua kabelnya biasa saja. Tidak menggunakan adaptor. Saya tidak tau untuk keluaran terbaru. Mungkin yg lain ada yg bisa bantu.

      Reply
  24. Aidya
    Aidya says:

    Waaaahhhh …
    Banyak juga ya cerita tentang konsumen tv panasonic yg punya “problem” … hampiiiirrrrr aja saya beli tv merk panasonic 55 inch td … niatnya mau beli yg lebar buat di kamar biar puas … dan aneh sih kalo di pikir2 krn td survey dgn inch yg lumayan lebar tapi harga nya miring … dan cuma merk panasonic aja yg miring nya bener2 miring … promo khusus dr harga 10jt jadi 8jt …. selisihnya 2 jt-an guys ! Sumpah , tadi galau antara langsung ambil atau lebih dalam survey … dan akhirnya saya pilih tahan dulu krn masih kurang data … baru pulang , buka internet eh kebuka blog pembahasan ini … agak ngeri sih resiko nya kalo rusak dlm waktu dekat … sepertinya saya memang hrs beralih merk krn di rumah memang gak ada yg pernah pake panasonic jadi blm ada pengalaman apa2 .. hehe .. thx 4 info nya ;)

    Reply
  25. Rooleey
    Rooleey says:

    Ikut nimbrung mas,
    Saya juga penggemar fanatik Panasonic kebetulan, saya pakai plasma yg serinya sama kaya punya masnya. Saya beli tahun 2009, sd sekarang alhamdulillaah kualitasnya masih ok. Saya bandingin saya beli plasma LG tahun 2011, 2 tahun pemakaian panel langsung mati (masuk gudang). Lalu upgrade LED 3D panasonic juga tahun 2012 dan alhamdulillaah sd sekarang gambar masih kinclong & imho gambarnya ga bisa disaingi sama LG, atau Samsung bahkan Sony sekalipun. Padahal saya bandingkan dengan LG 3D tv saya yg lagi itu beli 2013 (pindah tempat kerja ganti tv biasanya) layarnya timbul clouding ga jelas di tengah sempat diganti panelnya karena masih garansi waktu itu, sekarang masalah clouding muncul lagi, tp krn udah lewat masa garansi terpaksa didiemin karena infonya ganti panel biayanya sampe 7juta sendiri (pdhal dulu belinya 9jt, busett mending beli baru!!!).
    Jadi menurut saya
    Intinya masalah utamanya pada teknisinya sih, krn mereka ga mau ribet nyari komponen kecilnya yg rusak atau memang karena SOP-nya jika salah satu blok ada komponen yg rusak maka satu blok itu juga harus diganti (mungkin SC-nya juga dituntut untuk nyari income dr penjualan spare part) karena hal itu juga sama persis kasusnya sama tv LG saya dua duanya.
    Thx ya, but anyway i still love panasonic and will always do.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Saya setuju sekali dengan sdr. Ruly,
      Pada prinsipnya saya juga masih suka dengan TV produk Panasonic, selain masalah power di TV saya tidak ada masalah lain yang berarti. Bahkan untuk gambar saya setuju Panasonic masih cukup bagus kualitasnya.
      Namun kembali lagi, kalo layar panel nya pakai merek lain (Coocaa) saya pikir juga tidak bagus juga ya. Sebab sepengetahuan saya sejak dulu Panasonic membuat layar panel sendiri.
      Saya paling “concern” dengan layanan purna jual sebenarnya. Contohnya produk ASUS, kalo ada masalah dengan produk ASUS kita bisa dengan mudah ke Service Center dan jika ada perbaikan yang tidak bisa diperbaiki unit akan diganti baru. Tentu TV beda akan sulit kalo diganti baru, tapi minimal sparepart-nya tidak mahal atau sulit seperti ini.
      Sebenarnya jika tidak ada masalah dengan servis, maka merek Panasonic ini masih layak sebagai pilihan produk, apalagi jika dibandingkan merek L* yang mas sebutkan. Saya tidak pernah gunakan merek tersebut. TV saya sampai saat ini merek Panasonic ada 2 di rumah dan semuanya gambarnya masih baik. Cuma yg paling mengganggu yang rusak ini aja, setiap habis mati lampu dia ga mau nyala, harus dicabut lama, ditancepin lagi ke stop kontak baru mau nyala.
      Terimakasih sudah mampir di blog saya.

      Reply
  26. Indra
    Indra says:

    Wah kebetulan sekali saya punya problem yg sama dgn seri ini (TH – P42XT 50G), sepertinya ini penyakit turunan, memang seperti itu dari awal baru beli. Kalo kita matikan lewat remote & matikan juga lewat switch on/off nya, kemudian sekian hari tidak kita hidupkan maka tv akan mati suri. Begitu kita pencet tombol on tv tdk bisa dihidupkan sama sekali. Jika sudah begitu solusinya maka saya cabut dulu steker nya kemudian tunggu beberapa menit, setelah itu saya colokan stekernya kembali baru dihidupkan, biasanya bisa hidup lagi. Tapi kadang juga harus berkali-kali melakukan ritual tsb baru tv bisa hidup.

    Tapi kemarin sama sekali tdk bisa, walaupun sudah saya coba cabut stekernya kemudian dihidupkan, tetap tv tdk mau hidup, jadi kesannya ini TV tdk boleh dimatikan sama sekali, jadi harus selalu dlm kondisi stand by, aneh!

    Tapi kali ini saya jadi berprasangka buruk, jangan-jangan kali ini krn kena spleteran petir, krn hujan begitu dahyat, tapi setelah dipikir2 kena dari mana? krn kami tidak punya antenna luar, krn pakai tv kabel (firstmedia), pd saat itu TV dlm keadaan dimatikan, Laptop dlm keadaan hidup, monitor PC & CPU hidup, decoder & modem first media semua dlm keadaan aman2 saja, tidak ada yg kena masalah, padahal semua dlm satu sumber stop contact yg sama.

    Kalo boleh saya tanya kpd pak Abimana apakah waktu itu TV bpk sudah betul2 mati (tdk bisa on) atau cuma kadang2 saja susah hidupnya?. Untuk pak Baskoro apakah juga sudah dicoba dan berhasil mengganti IC PWM nya seperti yg disarankan pak Abimana. Terima kasih

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Pak Indra Terimakasih untuk cerita nya yang menarik sekali. Sepertinya memang problem utama TV Panasonic adalah di blok power nya.
      Saya sepakat dengan pak Indra bahwa masalahnya sepertinya bukan karena petir.
      Untuk pertanyaan ke pak Abimana silahkan japri email beliau deh pak? saya khawatir beliau tidak monitor artikel di blog ini lagi.
      Untuk masalah IC saya sudah beli I C nya, tapi belum ada teknisi yang bisa disuruh untuk pasang. Saya belum nemu yg saya yakini bisa pasang.

      Reply
  27. Arda Putra
    Arda Putra says:

    Ikutan nimbrung ya, aku jg barusan ada masalah sama tv led panasonic viera 32 inch, pembelian maret 2016. Sekitar 2 minggu yang lalu waktu dihidupin tiba-tiba ada suara kyk petasan dari belakang tv nya. Listrik rumah langsung mati dan ada bau plastik kebakar. Abis itu ga berani coba idupin lg. Nah kemarin kubawa tv nya ke servis center Panasonic Yogja. Disana langsung dilayani dgn ramah. Mas teknisi bilang kalo kasus kyk sy itu biasa kemasukan hewan (cicak), lalu tv dibongkar di dpn ku langsung dan ternyataaaa… bagian mainboard sama panel belakang penuh sarang semut hehe, brantakan pokoknya, aku jg kaget haha, dan disitu ada bekas kebakarnya jg. Part yg penuh sarang semut td akhirnya dibersihkan. Part yg ada gosongnya jg, lalu tv dirangkai lg utk ngecek fungsi masih normal atau tidak dan ternyata tv sudah ga meledak lg hehe dan berfungsi normal. Akhirnya saya ga perlu ganti part dan jg tidak dikenai biaya apa-apa. Jd pengalaman saya sama tv panasonic 1 tahun pemakain ini tidak ad masalah hingga akhirnya kemasukan semut hehe, dan menurut saya pelayanan di servis center nya sangat baik dan cepat, apa cuma yg diwilayah jogja aja ya yg seperti itu haha

    Reply
    • Arda Putra
      Arda Putra says:

      Oh iya sekalian sharing tentang tv led/lcd lainnya, di rumah saya selain Panasonic juga ada 3 tv led/lcd lainnya. Led Sh*rp 32 inch beli th 2008, led S*msung 42inch beli 2010 dan lcd L* 32inch beli 2006, listrik di rumah kondisinya bermasalah uda bertahun” (sering konslet dan listrik naik turun gak stabil). Tp kami males manggil tukang listrik hehe (akhirnya tengah tahun kemarin dibenerin jg, karena listriknya akhrnya bener” ga bs dinyalain lg hahaha). Kalo konslet ya tinggal diidupin lg saklar listriknya gt. Nah dari 3 tv diatas, dengan kondisi kelistrikan rumah yg hidup mati gitu yg paling cepat rusak ternyata S*ms*ng nya, baru dipakai +-2 thn sdh ada garis dilayarnya dan saat ini kondisinya garisnya sudah hampir mengisi 25% dari layar (garis nya ada banyak terpisah pisah). Sh*rp nya saat ini juga sudah ada garis tapi saya lupa mulai muncul dipemakaian tahun ke berapa dan sampe sekarang sejak muncul garisnya hanya 1 tidak nambah lebar. Nah yg saya kagum justru L* nya, sampai skrg masih jernih ga ada garis”, pdhl dia tv yg paling tua diantara 3 itu (dan paling berat haha), tp memang dari segi jam pemakaian, S*ms*ng yg terbanyak karena tv nya diruang keluarga dan bs dibilang dihidupin dr pagi-malam, mungkin itu ada hubungannya juga ya hehe. Sekedar share :D

      Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Terimakasih sudah sharing dengan lengkap disini. Walaupun banyak kata-kata nya disingkat-singkat sehingga saya harus edit agar menjadi lebih jelas maksudnya. Tapi tidak mengurangi maknanya.
      Anda cukup beruntung, karena anda menemui masalah saat usia pembelian baru 1 tahun. Sehingga anda masih dalam perlindungan Garansi.
      Selamat juga buat anda, karena anda mendapat pelayanan yang baik dari Service Center di Yogya. Petugas Service yang datang ke rumah saya juga lumayan baik, hanya saja analisanya menurut saya tidak tepat. Kedua, harga sparepartnya juga mahal, karena saya sudah tidak di garansi. Saya sih paham tidak dijamin garansi lagi dan tidak masalah, siap untuk bayar biaya sparepart nya, tapi yang saya “sesalkan” biaya sparepartnya ternyata mahal sekali.

      Reply
  28. aldo
    aldo says:

    Batal ah beli tv led panasonic, padahal baru mau akan berangkat mau beli tv led ini , ehh untungnya sy sempat baca semua komen2 disini, sy mau beli tv led panasonic yg 24 inch harga yg dikasih Rp. 1.550.000,- Apa benar harganya segitu! Apa ga kemurahan tu?? Mau tanya nie, bagusnya beli tv led merk apa ya jika budget nya 2 jutaan lbh dikit he he he, Please dijawab ya. Trimsss

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Terimakasih sudah mampir di web saya. Artikel saya ini hanya menjadi rujukan saja dan tidak menjadi rekomendasi untuk tidak membeli atau membeli suatu produk.
      Saran saya banyak tanya-tanya aja ke toko elektronik yang menjual TV. Saya pribadi tidak punya saran untuk pembelian.
      Selamat berbelanja TV baru … sukses!

      Reply
  29. Rizal
    Rizal says:

    Wah baru baca! Tadi malam saya baru aja beli panasonic 43d305g dan baru diantar hari ini. Duh mudahan gak kenapa-kenapa dah saat dipakai… Ngeri juga kalo baca review tv panasonic disini. Sekalian nanya dah jika tv disambungkan ke ups lebih aman gak yah jika tegangan listrik di rumah gak stabil?

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Selamat membeli TV baru pak Rizal, Tidak usah terlalu khawatir semoga TV nya baik-baik saja. Salah satu TV saya juga masih panasonic karena sudah terlanjur beli dan sampai sekarang alhamdulilah masih normal. Saya disarankan untuk menggunakan stabilizer dan sekarang saya gunakan stabilizer. Semoga saja itu berguna.

      Reply
  30. dian samsul
    dian samsul says:

    Untuk plasma menurut saya rata-rata emang gak awet butuh volt besar untuk menyalakan layarnya. Beda dengan panel led. Menurut saya sih jangan terlalu fanatik dengan merk karena dengan merk sama keluaran model awal bagus belum tentu tipe terbaru lebih baik. Dan sebagai tambahan untuk listrik di cek apakah benar naik turun (meskipun tv sekarang ac matik bisa nyala dengan range lebar) tapi kalo naik turunnya terlalu ekstrim butuh stabiliser (stalvot yg bagus yg motor) dan yang paling penting adalah arde dari listrik di rumah harus ada di setiap stop kontak. Dan untuk panasonic saya suka di produk ac nya dengan PK yg sama masih menang dinginnya. Udah 4 tahun gak pernah rewel.

    Reply
  31. sutrys
    sutrys says:

    Wah padahal saya besok mau beli tv panasonic 58 inci keluaran terbaru seharga 8 jutaan, trims sekali atas infonya yang sangat berguna, semoga Tuhan memberikan pahala yg melimpah dan ganjaran seribu kebaikan, karena saya tidak jadi rugi 8 jutaan.

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Terimakasih atas doanya dan sudah berkunjung ke laman website saya ini.
      Syukur sekali jika artikel ini bermanfaat.
      Tujuan saya hanya ingin berbagi dan berdiskusi tentang permasalahan yang saya hadapi.
      Syukur ternyata bisa bermanfaat bagi banyak orang.
      Semoga sudah mendapat pilihan TV yang akan di beli.

      Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Mohon maaf saya tidak memiliki rekomendasi merek TV yang awet.
      Saran saya lebih baik tanyakan ke toko atau penjual resmi televisi dan tanyakan detail kelebihan dan kekurangan masing-masing.
      Terimakasih

      Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Maaf saya tidak dapat memberikan rekomendasi lemari es apa yang bagus.
      Sebaiknya tanyakan kepada penjual elektroniknya secara detail dan melakukan perbandingan antar produk lemari es.

      Reply
  32. eko
    eko says:

    TV saya 32 ” baru 1 th sudah rusak, ada suara tetapi tidak ada gambarnya, tetapi anaehnya klo diperhatikan seksama masih bebayang tulisan panasonicnya di layarnya saat dinyalakan, sudah dibawa ke reparasi katanya lcd nya yg rusak trus lampu led nya juga sudah ga bagus, apakah ada yg bisa memberi solusi, terima kasih.

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply to yusuf Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>