Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Toko/Dealer Tamiya di Singapore

Bulan September 2014 saya tugas training ke Singapore. Saya tidak ada rencana ke dealer Tamiya di Singapore. Berhubung saya ga suka mainan dan ga mainan Tamiya juga :) Tapi pas Jumat tanggal 12 September 2014 ketika saya baru sampai di sana, adik saya ngechat di whatsapp. Kita ngobrol-ngobrol, trus saya juga tanya dia pengen apa? Adik saya ini sama seperti anggota keluarga saya yang lain, kalo saya pergi-pergi ga pernah minta yang aneh-aneh. Saya tanya bagaimana kalo mainan? soalnya dia hobby koleksi mainan. Adik saya ini bukan anak-anak lagi, dia udah sepantaran saya. Usianya sekitar 37 tahun (beda setahun ama saya).

Dia bilang di SG itu ga ada toko mainan murah dan bisa dikoleksi. Tapi trus dia ingat ada dealer/toko Tamiya yang lumayan gede di Asia Tenggara dan disana mungkin bisa beli maenan Tamiya jenisnya lagi/udah ga ada di Jakarta. Dia sih ga maksa banget, cuma kalo bisa aja dia pengen dibeliin mobilan Tamiya yang bisa dirakit jenis Suzuki Jimny dan Toyota Hilux.

Saya tanya lokasinya dimana toko itu, adik saya cuma bisa kasih saya patokan di Paya Lebar. Saya coba browsing deh dealer Tamiya di SG itu dimana. Dapat alamatnya ternyata di:

Tamiya’s Singapore Showroom is Located at:
178 Paya Lebar Road
#01-03 Paya Lebar 178
Singapore 409030
Tel +65-6746-2168

Saya browsing lokasi tepatnya dimana, tapi saya ga nemu petanya. Akhirnya berbekal alamat diatas coba saya cari dimana itu Toko dealer resmi Tamiya di SG. Sabtu pagi setelah di hotel menemui tamu Mas Riwut dan Sis Any dan keluarga, saya ke Tamiya SG. Sebelumnya saya udah telepon Tokonya, dan katanya sabtu mereka buka cuma sampai jam 15.00 (kalo ga salah tutup lebih cepat). Kalo hari Senin  sd Jumat mereka buka jam 10 sd jam 18.00. Maka bergegaslah saya ke sana. Di telepon saya juga sempat tanya lokasinya dekat dengan Stasiun MRT, mereka jawab iya dekat. Tapi tidak diberitahu stasiun mana dan arahnya kemana. Hanya di kasih tau kalo dekat dengan Stasiun MRT dan lokasi mereka di Paya Lebar 178. Percakapan juga cukup singkat, patokannya di gedung apa juga tidak dijelaskan.

Dalam hati saya, ah sudahlah SG kan kecil ini, kemana-mana dekat jadi sekalian jalan-jalan ajah apalagi ke daerah Paya Lebar itu saya belum pernah. Jadi saya nekat aja cari stasiun MRT Paya Lebar. Dari hotel di daerah City Hall saya naik MRT tujuan Tanah Merah atau ke arah Airport. MRT jalur East West Line (Hijau). Sesampainya di Stasiun MRT Paya Lebar saya bingung ini saya jalan ke mana ke kiri atau ke arah kanan. Sempat telepon lagi ke toko nya, lagi lagi komunikasi kita ga lancar. Padahal Bahasa Inggris saya nggak jelek-jelek amat. Duh saya bingung… akhirnya saya belok ke arah kiri. Saya coba lihat nomor bangunannya ga jelas. Setelah saya jalan sekitar 30 meter, hati saya nggak sreg. Akhirnya saya jalan balik arah, sehingga saya jalan ke arah kanan stasiun MRT.

Saya susuri jalan Paya Lebar ini, belum ketemu bangunan yang ada nomornya dengan jelas, saya tanya orang juga belum ada yang tau. Waduh akhirnya saya jalan saja terus. Melewati beberapa bangunan seperti apartmen dan hotel dan juga sebuah SPBU. saya belum mau tanya-tanya, saya perhatikan penunjuk jalan masih Paya Lebar. Ternyata jalanan ini termasuk jalan besar juga dan cukup jauh jaraknya. Saya sudah hampir jalan sejauh 500 m. Lumayan pegel juga nih jalan kaki, tapi saya emang udah nekat pengen jalan2 siang di SG. Dibawah kerindangan pohon saya susuri Jalan Paya Lebar ini.

Sampailah saya di sebuah perempatan besar dan dipojokan ada Kantor Polisi Lalu Lintas Geylang. Wah ternyata ini sudah dekat daerah Geylang rupanya ;) apa saya mampir ke Geylang aja yah?? :)
Kebetulan di depan kantor polisi ada seorang petugas muda yang mau tugas, saya liat sepatu bootnya dan celananya seragam polisi, tapi kalo atasannya kaos. Saya sapa dengan Bahasa Inggris sebisa saya, “Maaf tau Jalan Paya Lebar 178 ga ya?” di seperti berpikir dan mengingat-ingat, trus dia bilang: “Oh Paya Lebar 178 itu masih di depan, lurus saja”. Saya tanya lagi: “jauh nggak ya? bisa jalan kaki?” trus kata dia: “about 10 minutes of walk (sekitar 10 menit kalo jalan)”.

Wah saya happy, ternyata saya tidak salah arah, jalan yang saya tempuh ternyata sudah benar. Tapi ada yg bikin bete juga sebab saya masih harus jalan ke depan sejauh kira-kira 10 menit lagi atau sekitar 300 meteran. Sementara saya merasa seperti sudah jalan 1 km an dari stasiun MRT Paya Lebar hahahaha :)
Kebetean yang kedua ternyata di depan dan dibelakang Kantor Polisi tadi ada stasiun MRT yang sebenarnya saya jadi lebih dekat lagi ke lokasi. Yaitu stasiun MRT McPherson.

Stasiun McPherson (Circle Line)

Stasiun McPherson (Circle Line)

Melakukan perjalanan yang pertama memang butuh pengalaman untuk trial dan error :D Kalo saja saya tau stasiun ini lebih dekat maka saya sudah memotong jalan cukup lumayan. Jadi tadi dari stasiun MRT Paya Lebar seharusnya saya jangan keluar stasiun, seharusnya saya pindah MRT ke jalur Circle Line (Orange) arah yang ke Marina Bay, nanti satu stasiun doang saya turun di stasiun MRT McPherson.

Saya lanjutkan perjalanan menyusuri Jalan  Paya Lebar yang sepertinya ga ada abisnya :)

Jl Paya Lebar Singapore

Jl Paya Lebar Singapore

Setelah berjalan ternyata tidak sampai 10 menit saya sudah sampai di Toko Tamiya tersebut (di Photo diatas Tokonya di Gedung Biru sebelah kanan). Tokonya di komplek pertokoan dan yang saya paling ingat disebelahnya adalah dealer motor Yamaha. Dealer motornya kalo di Indonesia mirip ama dealer mobil hahahaaha :)

Dealer Yamaha

Dealer Yamaha

Saya ga kebayang berapa ya harga motor dijual di SG, sebab sebagai perbandingan Avanza saya aja di Indonesia harganya paling mahal tahun 2012 Rp. 175 jutaan sementara di SG harganya jadi lebih dari Rp. 1 Milyar :D

Masuk ke toko Tamiya, yang di Singapore ternyata distributornya adalah Tamiya Stargek Singapore. Toko nya tidak besar, tapi isinya padat dan lengkap. Saya bukan penggemar atau kolektor Tamiya, tapi saya berani bilang kalo toko ini lengkap banget. Soalnya setau saya apa aja kayaknya ada. Sementara yang titipan adik saya yang saya cari ada persis di depan pintu masuknya. Jadi begitu masuk saya langsung disambut oleh rak yang menampilkan produk yg saya cari. Saya sempat liat-liat sekeliling, ada Tamiya Tank, Pesawat, dan Tamiya jaman saya SMP yang bisa balapan di track balap Tamiya (apa sih nama jenisnya tuh?). Saya liat juga banyak dijual spare partnya, alat cat nya dan aksesoris lainnya. Bahkan waktu itu saya liat ada ibu-ibu beli barang di kardusin lumayan gede warna coklat kayaknya dia borongin buat jualan lagi.

Saya ga suka mainan dan juga ga suka Tamiya, jadi saya cepet aja beli barang yang dicari, trus bayar. Keluar dari toko itu saya ngaso sebentar. Duduk di depan tokonya (kayak gembel di emperan). Trus saya keluarin tongsis dan narsislah dengan kamera saya hahahahaaha

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Pose di depan toko Tamiya. Narsis dulu ah, udah jauh jauh dibelain jalan kaki, masa kagak boleh narsis :)

Pose di depan toko Tamiya. Narsis dulu ah, udah jauh jauh dibelain jalan kaki, masa kagak boleh narsis :)

Lumayan ada yang bisa diabadikan sebelum saya pulang ke hotel. Sebab siangnya saya mau ke Garden By The Bay. Jadi saya mesti hemat tenaga. Mana kaki udah lumayan  pegel. Ke Garden by The Bay nanti saya kan jalan lagi batin saya.

Setelah saya puas ambil foto maka saya jalan lagi ke arah stasiun MRT McPherson.

Jl. Paya Lebar Singapore

Jl. Paya Lebar Singapore

Karena saya sudah mau pulang maka saya jadi merasa jaraknya dekat. Saya naik arah Paya Lebar, turun cukup satu stasiun saja, pindah MRT jalur Hijau tadi tapi ambil arah sebaliknya ke Joo Kon lalu turun di City Hall.

Oh ya karena ada yang ingin dibeli menyusul maka hari senin selesai training hari pertama  saya ke toko ini lagi. Training selesai jam 17.00 sedangkan toko tutup pukul 18.00. tapi suasana di SG masih panas terik. kebayang dong saya pontang panting naik kereta ke stasiun MRT McPherson lagi. Sampai di Toko nya pas jam 17.30 tokonya masih belum tutup :) pulang dari toko ini seingat saya trus ke hotel tapi malamnya ke Mustafa beli tas kopor tambahan, sebab Selasa malam rencananya saya mau packing dan istirahat karena Rabu siang saya pulang.

Pokoknya selama di SG saya puas deh jalan kaki ;) betis pegel dan nyari tukang pijit susah yang murah :) kalo yg mahal sih bayak ;)

Share this:

8 replies
  1. RAMA SUGIHARTO
    RAMA SUGIHARTO says:

    waah bisa nitip nih gan kapan2. kalau dibandingkan dengan harga di indo lebih mahal atau murah ya?

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>