Posts

photo taken from http://www.smube.com/2013/12/10/boyce-avenue-one-life/

Nonton Konser Boyce Avenue di Singapore – Part 2

Setelah membaca bagaimana persiapan saya dan keberangkatan saya dari Indonesia untuk nonton konser Boyce Avenue di Singapore, maka saya akan lanjutkan untuk bagian review konser nya dan cerita lanjutannya …

 

REVIEW KONSERNYA

Selesai makan di McD saya kembali ke antrian di depan Hard Rock Resto dan hotel. Antrian tidak terlalu panjang jika dibandingkan dengan konser di Jakarta. Selain itu antrian hanya 2 jalur seingat saya, sementara kalo konser di Jakarta bisa ber jalur-jalur udah gitu ga teratur ga karuan. Saya duduk di barisan antrian lumayan juga sambil cuci mata liat amoy-amoy Singapore favorit saya ;)

Antri duduk lesehan

Antri duduk lesehan

 

Untuk Artikel Nonton Konser Boyce Avenue di Singapore Part 1 silahkan klik disini

Sekitar jam 18.30 antrian mulai bergerak untuk maju, karena tiket sudah mulai diperiksa dan kita pun sudah bisa memasuki venue. Di gate masuk venue isi tas saya diperiksa dan satu botol Pocari Sweat saya jadi korban :( terpaksa harus dibuang ke tong sampah ga boleh dibawa masuk.

Di dalam Venue ternyata tempatnya relatif kecil sekali. Mungkin besar venue nya sekitar 50 x 50 m, bahkan mungkin kurang. Penonton juga belum banyak saat saya masuk.

Pas jam 19.00 penonton sudah berangsur-angsur berdatangan, tapi tetep ga penuh-penuh amat. Saya lihat kondisi konser ini jadi inget Pensi (Pentas Seni) di Indonesia. Ama kemeriahan Pensi aja kayaknya konser Boyce Avenue ini kalah deh :( Yah abis Singapore penduduknya dikit kali, jadi untuk ukuran konser ini juga udah rame banget.

Oh ya saking lega dan lengang nya, di dalam venue ada stand yang jual makanan dan minuman, pantes aja saya ga boleh bawa dari luar :) Kayaknya saya baru kali ini liat ada stand jual makanan di dalam arena konsernya. Kalo stand makanan di luar arena konser saya sering liat.

Food & Drink inside the concert venue

Food & Beverages inside the concert venue

Lama-lama sambil nunggu konser dimulai penonton mulai berdatangan, venue akhirnya jadi lumayan penuh. Saya lihat sekeliling saya muda mudi berpasangan (cuma saya aja kayaknya yg paling tuir dan sendirian alias jones :D ). Ah tapi gapapa lah cuek aja, di Singapore negeri orang ga ada yang urusin mau lo tua kek, jones kek, semua have fun aja di crowd.

Gelang Konser

Gelang Konser

Cuma ini konser kok ga mulai-mulai ya? Kita disuguhi musik jedag jedug ala club dari sound system nya yang bagus, tapi kok ga ada tanda-tanda konser bakal dimulai. Apa mereka ga jadi konser karena penonton nya ga kuorum (emang rapat :D ) atau mereka masih nunggu penonton lain sampe venue nya penuh baru jalan (emangnya angkot :D ). Wah bete juga nih nunggu lama gini, konser ga dimulai-mulai, mana berdiri terus, yang bete karena yang sebelah-sebelah ama pasangannya atau minimal ama temen-temen. Wah saya chattingan aja lewat whats app ama sist Any. Sist Any kebetulan sekeluarga sakit jadi emang kebetulan juga saya ga nginep di apartemennya. Tapi sist Any walaupun sakit sangat baik ama saya, dia selalu memantau saya selama di SG, dia jadi mirip ibu buat saya , sementara ibu asli saya malah ga tau kalo saya ke Singapore hahahaha :D

Akhirnya sekitar pukul 21.00 waktu SG konser dibuka oleh Boyce Avenue, dengan lagunya “Speed Limit“. Sumpah saya ga tau lagu ini lagu apa :D Apakah lagu asli mereka atau lagu cover version dari lagi orang lain. Pokoknya selama lagu ini saya ikutan nyanyi-nyanyi ama goyang aja, sambil ga lupa ambil gambar. Selanjutnya dilanjutkan lagu “Teenage Dream” yang saya juga ga tau tapi semua lagu sepertinya saya kok familiar entah pernah denger dimana :D (maklum udah tuir)

Berikut adalah list lagu yang dibawakan mereka saat konser di Singap0re:

Boyce Avenue Concert List

Boyce Avenue Concert List

Sayangnya lagu-lagu cover yang Boyce Avenue biasanya nyanyikan kok ga ada yang dinyanyikan? Saya cuma kenal “Story of my Life” aja yg aslinya dari One Direction. Wah ternyata begitu saya pelajari sekembalinya ke Indonesia, ini adalah kunjungan kedua dari Boyce Avenue ke Singapore. Di kunjungan pertama mereka di tahun 2013 kalo ga salah, mereka udah nyanyikan semua itu lagu seperti Mirror kesukaan saya … huaaaaa :( Tapi gapapalah saya tetap happy kok :) (Ga jadi nangis deh)

Secara umum menurut saya penampilan mereka lumayan. Permainan musik mereka ga usah saya komentarin lah, selain suaranya bagus permainan musik mereka juga bagus menurut saya. Cuma untuk interaksi dengan penonton mereka masih seadanya belum punya pengalaman. Beda misalnya dengan dua konser yang saya tonton NKOTBSB di Ancol dan METALLICA di GBK. Dua grup musik beda aliran yang saya sebut ini udah pengalaman banget mengelola dan menghibur massa.

Boyce Avenue sebenarnya ga buruk-buruk amat dalam menjalin komunikasi dengan penonton, dia coba libatkan penonton untuk ikut nyanyi dan bertepuk tangan, mereka bagi penonton menjadi 2 bagian di kiri dan kanan untuk nyanyi atau tepuk tangan. Mereka juga menyapa penonton Singapore dengan basa basi ala mereka. Tapi emang beda rasanya dengan basa-basi nya NKOTB yang bisa bikin cewe-cewe penontonnya jejeritan histeris atau basa basi nya Metallica yang bikin satu GBK ikutan nyanyi dan bergemuruh metal dengan kompaknya, bikin bulu kuduk merinding :D Mungkin ini juga bukan salah Boyce Avenue, mungkin ini terjadi karena penontonnya Singapore emang cool, calm dan “santun” hahayy :D

Berikut ini adalah video penampilan mereka yang saya rekam pake Alcatel IdolX, mohon maaf kualitasnya ga oke, sbb saya juga baru pertama kali nyobain video nya, selama ini saya ga pernah bikin video di android saya ini ;) (Ga mau ngaku kalo udah dipake bikin video2 yg gimana gituh) :D

Video :

Konser hanya berlangsung selama 1.5 Jam, dimulai jam 9 malam dan berakhir jam 10.30. Saya kok merasa terlalu cepat yah? saya masih belum puas dengan konser mereka kok udah selesai aja :) Sempet sih ada jeda saat mereka menghilang di balik panggung, trus penonton teriak teriak “we want more… we want more… we want more…” dan mereka pun kembali untuk bawakan 3 lagu tambahan. (Sebuah drama konser yang sudah saya liat sejak tahun 90-an hahahaha)

Terlepas dari lagu tambahan itu saya merasa konser ini masih terlalu singkat, cuma 1,5 jam. Ga sebanding ama antri dan nunggu nya :) Ah sutralah, yang penting happy… Saya happy, penonton yang lain juga kayaknya happy :)

 

PULANG

Selesai konser saya bergegas untuk pulang, saya tidak tau apakah MRT masih ada sampe jam 11.00 malam seperti ini. Saya juga ga tau dimana kalo mau cari taxi dari lokasi saya. Ya udah saya ikutin aja orang-orang yang mengarah ke SkyTrain tujuan VIVO Mall. Ternyata antrian sudah panjang disana, tapi tetap tertib. Ga ada yang nyolong antrian, padahal kebanyakan remaja yang kalo di Indonesia susah diatur. Penjaga nya yang ngatur juga cuma sedikit karena sudah malam, tapi tetap saja mereka antri dengan tertib.

Saya akhirnya dapat giliran naik SkyTrain, ga lama kok nunggunya dan ga penuh sesak kayak di KRL Jabotabek atau busway. Penumpang yang ga keangkut sabar nunggu untuk SkyTrain berikutnya. Saya pun nyaman ke VIVO Mall. Sampai di VIVO Mall hampir semua toko sudah tutup, tapi kita bisa pake eskalator untuk turun ke MRT stationnya. Di MRT Station kereta nya sudah siap dan kosong juga. Saya bisa duduk nyaman sampe stasiun Farrer Park, stasiun dekat lokasi hostel saya. Aduh indah lah pokoknya malam ini saya pulang ke hostel dengan selamat, aman dan nyaman.

Sebelum ke hostel, saya mampir di pojokan jalan Serangon Road beli minuman buat bekal di hostel. Sampe hostel saya mandi, mayan ada air hangat nya juga batin saya. Trus ada wifi nya juga. Di lorong ujung deket toilet ada Personal Computer (PC) untuk akses internet. Ada dua cewe bule yang akses internet di situ. Badan mereka bongsor-bongsor dan lumayan cantik. Selesai mandi saya permisi lewat punggung nya mereka. Sebab jalanan lorong itu sempit trus kemakan PC dan badan bule yang gede kebayang dong. Saya aja lewat sampe ngecilin badan kayak kucing. Dia bilang “Sorry…” saya bilang “No problem…” basa basi busuk. Dalam hati “cakep juga lo le” :) Dikamar saya hanya sendiri dengan 8 tempat tidur, sambil ngayal kalo aja dua cewe bule diluar tadi mau masuk ke kamar ini, wah cakep yah…. dan saya pun terlelap dalam mimpi :)

Pagi saya setel weker di android untuk bangunin saya jam 5 waktu SG atau jam 6 waktu Indonesia Barat. Saya bangun langsung cuci muka trus meluncur ke Mustafa Center. Yup kalo ke Singapore ga mampir ke Mustafa trus ga beli Coklat buat ibu saya wah saya bisa durhaka :) Maka saya pun meluncur ke Musatafa, untuk yang belum tau Mustafa adalah toko supermaket serba ada yang buka 24 Jam, jadi sebenarnya saya bisa belanja kapan pun ga usah nunggu pagi hari jam 5 pagi kayak gini. Tapi saya sengaja pengen tidur dulu biar ga capek banget.

Untuk peta lokasi dan sedikit cerita tentang Mustafa Center bisa buka di sini

Belanja di Mustafa ini walo sudah tau apa yang dituju atau mau dibeli tetep aja ga bisa nutup mata liat yang lain. Sebab disana apa aja ada. Sayangnya saya ga nemu tali buat tas saya yang talinya putus di bandara changi pas datang ke SG kemaren. Ya udah lah saya beli coklat untuk oleh-oleh keluarga dan teman teman kantor. Lumayan juga pengalaman saya belanja subuh di Singapore :)

Tidak terasa udah jam 7 aja di SG. Waktu di negara ini menurut saya selain beda 1 jam lebih cepat juga bergerak lebih cepat kayaknya daripada di Jakarta hahahaha :D Saya pun bergegas siap-siap untuk rapihkan semua bawaan di hostel. Sekitar pukul 08.00 saya sudah siap check out. Tidak lupa saya kembalikan kartu akses ke front office, dan mereka kembalikan uang deposit saya 10 SGD. Mbak yang dari Indonesia tawarkan saya sarapan pagi, saya bilang terimakasih, saya mau buru-buru aja ke bandara. Sambil saya say good bye dan kapan-kapan kita ketemu lagi.

Nah waktu dari hotel mau ke Airport Changi, saya coba aplikasi Grab Taxi. Saya pengen tau kalo di Singapore apakah saya bisa gunakan. Ternyata aplikasinya jalan, hostel saya juga langsung ke detect dengan mudahnya. Taxinya juga langsung dapet ga pake lama. Wah saya happy banget, Grab Taxi emang memudahkan saya nih. Saya dapat Supir Mr. Chua Kwang Seng Edmund, he is really nice guy! Selama perjalanan dia ga pelit untuk ngobrol ama saya dan juga ramah. Dia bilang kalo saya pergi siangan dikit lagi maka mungkin saya akan kesulitan, karena hari ini (19 Feb) banyak yang udah ga masuk, saya aja cuma sampe jam 12.00. Dalam hati saya Alhamdulillah / Puji Tuhan saya rencanakan pulang pagi ini ternyata tepat. Oh ya di SG setiap taxi yang tergabung di Grab Taxi dikasih stiker hijau di kaca depannya, stiker berupa logo dan tulisan hijau Grab Taxi.

Taxi nya Mr. Chua ini ada kamera nya jadi selama perjalanan apa yang ada di jalan terekam di mobilnya. Tentu hanya sampai berapa jam saja, karena memori terbatas jadi akan tertimpa dengan data baru. Tapi saya pikir bagus juga kalo diterapin di Indonesia, lumayan buat bukti rekaman kalo ada kejadian tertentu. Orang Indonesia kan senengnya kalo udah salah masih ngotot tuh ampe uratnya keluar :D

Sampailah saya di Changi dan kemudian saya pulang ke Jakarta. Nothing special in Changi, seperti biasalah bagus semua :)

Cuma nanti sampai Jakarta saya ga langsung pulang karena saya pindah ke terminal 1 F untuk ke Lampung, saya mau merayakan Imlek dengan teman-teman saya di Lampung.

Sampai jumpa di cerita-cerita saya yang lainnya :) bye…..

 

 

Boyce Avenue

Nonton Konser Boyce Avenue di Singapore – Part 1

Saya tuh dari dulu pengen banget nonton konser di Singapore. Selain negaranya tertib dan rapih saya yakin kalo nonton konser di Singapore pasti aman dan nyaman. Saya juga pengen nonton konser yang ga rame alias penuh sesak (crowded) banget. Saya pengen konser yang bisa dinikmati. Beda ama pengalaman nonton konser di Indonesia yang susah dinikmati, karena selain penuh/rame banget juga kadang suka ga nyaman.

Pucuk dicinta ulam tiba ketika saya mendapat kan informasi bahwa Boyce Avenue sebuah grup musik asal Amerika Serikat kabarnya akan konser di Singapore. Tepatnya mereka akan konser di Coliseum Hard Rock Hotel Resort World Sentosa tanggal 17 Februari 2015.

Boyce Avenue Concert Flyer

Boyce Avenue Concert Flyer

Saya suka lagu-lagunya Boyce Avenue dan tau mereka ketika browsing di Youtube. Jujur aja sebenarnya saya ga tau banyak juga tentang grup ini. Sampai pada suatu hari saya menemukan video mereka yang menyanyikan lagu Mirror nya Justin Timberlake, dan saya langsung kepincut alias jatuh hati dan lebih suka lagu Mirror versi dari Boyce Avenue ini.

Sejak perkenalan saya dengan Boyce Avenue di Youtube lewat lagu Mirror itu maka saya mulai suka lagu-lagu mereka yang lain. Saya baru tau kalo mereka emang spesialisasi cover lagu orang lain. Tapi mereka juga punya sih lagu-lagu koleksi mereka sendiri, yang sayangnya saya kurang familiar :)

Saya belum tau banyak tentang grup Boyce Avenue ini, yang saya tau mereka adalah Grup asal Sarasota, Florida, Amerika Serikat yang dibentuk pada tahun 2004 oleh 3 bersaudara yang terdiri dari Alejandro Luis Manzano (Vocals, Guitar, Piano), Fabian Rafael Manzano (Guitar, Backing Vocals) dan Daniel Enrique Manzano (Bass, Percussion, Backing Vocals). Nama grup band ini berasal dari nama 2 jalan tempat tinggal mereka sewaktu kecil. Mereka mulai mengunggah video mereka pada tahun 2006.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang Boyce Avenue silahkan cek disini

 

PERSIAPAN

1) Tiket konser

Setelah mengetahui dari flyer yang saya temukan di twitter sekitar bulan Januari tentang rencana konser Boyce Avenue di Singapore maka saya coba cari tau bagaimana memesan tiketnya. Ternyata dari penelusuran saya ketahui promotor konser ini di Singapore adalah Live Empire sementara yang mengatur penjualan tiket adalah SISTIC. Pemesanan ticket sebenarnya mudah sekali karena mereka juga jual secara on-line. Tinggal buka website http://www.sistic.com.sg trus bikin akun saja di web itu. Tapi saya kok ga sreg yah :) saya kepikiran kalo beli on-line dapet fisik tiketnya gimana nanti? apa akan dikirim oleh SISTIC tiket fisiknya, apa saya dapet voucher sementara yang nanti harus tukerin jelang konser atau gimana? Saya khawatir udah sampai di SG malah ga bisa nonton karena tiketnya ada masalah.

Setelah saya buka di webnya ternyata ada agen dari Sistic di Jakarta yaitu Smailing Tour di Senayan City Jl. Asia Afrika, Lot 19, Unit L-12C, Jakarta 10270. Wah kalo begini sih mendingan saya beli di Smailing Tour aja untuk lebih aman dan yakinnya. Maka pada tanggal 29 Januari 2015 saat jam makan siang saya ke Smailling Tour di Senci untuk beli tiket konser Boyce Avenue ini. Harga tiketnya adalah SGD 92.00 tapi ada tambahan biaya SGD 5.00 sehingga total menjadi SGD 97.00. Ah gapapalah dalam hati saya, sedikit lebih mahal tapi lebih yakin. Ternyata cara booking Smailing Tour ke Singapore sama persis seperti saya juga, bikin akun juga via internet. Tapi bedanya ketika sudah berhasil transaksinya mereka bisa cetak langsung dalam bentuk tiket yang keren seperti ini:

Tiket Konser

Tiket Konser

 

2) Pesawat

Setelah dapat tiket konser maka berikutnya adalah memesan tiket pesawat. Untuk masalah yang satu ini relatif mudah, selain jarak waktunya masih cukup lama juga karena penerbangan saya sudah biasa pake tiket murah dari Air Asia. Walaupun Air Asia bagi sebagian orang masih trauma karena penerbangan AA dari Surabaya ke Singapore ada yang jatuh (kecelakaan), tapi buat saya sih nggak masalah. Saya tetap berani naik Air Asia, selain murah saya masih percaya dengan keamanan penerbangan Air Asia.

Sorenya saya beli tiket AA secara online via internet. Saya lupa kalo tanggal 19 Februari 2015 itu Imlek, harga tiket pesawat untuk keberangkatan tanggal 17 Februari itu lumayan udah mahal, justru kembalinya tanggal 18 Februari lebih murah. Untuk perjalanan PP ke Singapore dengan AA ini total saya bayar Rp. 1.378.000,00

Oh ya saya memang rencanakan ke Singapore hanya 1 hari saja, datang di Singapore siang tanggal 17 Feb dan pulang tanggal 18 Feb pagi. Kenapa? sebab tanggal 19 Februari nya saya mau ke Lampung. Saya mau liburan merayakan Imlek di kediaman keluarga teman saya di Lampung.

Masalah tiket pesawat beres! :)

 

3) Hotel

Berikutnya masalah penginapan yang pada awalnya saya ga pikirkan. Kenapa? karena awalnya saya pikir saya sampe SG siang trus konsernya malam jam 7 an selesai sekitar jam 10 atau 11 an malam. Jadi saya pikir buat apa pesen kamar hotel, saya bisa tidur di bandara aja, sambil nunggu penerbangan di pagi hari. Selain saya pengen hemat saya pikir juga sayang kalo nginep di hotel apalagi yang mahal. Tapi setelah dipikir-pikir risiko juga, apa iya saya bisa tiduran di emperan Changi :D jangan-jangan saya nanti “digaruk” satpol PP nya Singapore :D Ah daripada risiko mending cari kamar hotel ah …

Sebenarnya sahabat saya sist Any sudah tawarkan nginep di Apartemen nya. Tapi saya ga mau ngerepotin keluarga sist Any, makanya saya pikir mending cari hotel ajalah. Cuma kan hotel di Singapore mahal-mahal, apalagi mau libur Imlek. Saya cuma butuh buat tidur dari sekitar  jam 11 malam trus bangun jam 6 pagi. Artinya singkat sekali kan. Sayang aja kalo hotel yg mahal dan mewah sementara saya ga bakal lama ngerasain tidur di kamarnya. Apalagi saya jalan cuma sendirian ga ajak siapa-siapa lagi, jadi ngegelandang aja ga masalah.

Akhirnya setelah browsing-browsing dapat ide untuk cari hostel atau hotelnya backpacker, kan bisa murah tuh. Dapat info dari bro Felix coba aja browse dan booking hotel dari www.booking.com disitu bisa dapat kamar hotel dengan harga miring. Bener aja, saya kunjungi booking.com dan saya tertarik dengan hostel Fernloft (City) Hostel yang berlokasi di 257 Jalan Besar Singapore. Alasan saya milih hostel ini selain murah, karena hostel ini berlokasi dekat dengan Stasiun MRT Farrer Park dan Supermarket yang tersohor Mustafa Center. Saya punya rencana sebelum pulang, pagi-pagi mau beli oleh-oleh coklat dulu buat ibu di Mustafa jadi lokasi ini sangat pas buat saya.

Akhirnya untuk pertama kalinya saya booking hotel lewat booking.com. Enaknya di booking.com ini kita bisa booking hotel tanpa harus bayar dulu alias kita bayar nanti aja kalo sudah check-in di hotel pada tanggal 17 Feb 2015 nya. Saya dapat harga dari booking.com ini sebesar SGD 24.00. Apakah benar harganya demikian ketika saya mau check in? Tunggu saja ceritanya dibawah… tetap dibaca terus ya.

 

Akhirnya semuanya sudah beres dipesan. Tiket Konser, okay!, Tiket Pesawat, okay! dan Booking kamar hotel, okay!. Siap siap deh untuk nonton konser Boyce Avenue di Singapore …

 

HARI-H PUN TIBA

Hari-H tiba, saya sudah ga sabar. Tanggal 17 Februari saya udah ngajuin cuti, juga untuk tanggal 18 dan 20 Februari, sedangkan tanggal 19 Februari nya libur nasional Imlek. Pagi-pagi saya udah bangun, cuaca Pejompongan hujan pagi itu. Saya jadi kepikiran bagaimana akses jalan ke Bandara Soetta? Saya juga belum pesen Taxi lagi. Saya coba pesen Taxi lewat aplikasi GrabTaxi (www.grabtaxi.com) Sayangnya pagi itu taxi sibuk sekali sehingga tidak bisa dilayani oleh Grab Taxi. Saya coba telp Bluebird, saking sibuknya malah di gantung alias telpon saya ga bisa masuk (nasib! Masalah nelpon Taxi aja juga digantung… Curcol!!). Saya coba hubungi Express Taxi nasibnya sedikit lebih baik bisa masuk ke operator tapi katanya mereka sibuk sekali sampai sejam kedepan mereka belum bisa layani panggilan pelanggan. Wah saya mulai panik nih, gimana donk kalo saya ga dapet taxi, salah saya juga sih tidak dari semalam pesen via telp ke Blue Bird biar paginya dia udah siap depan kosan langsung capcus anter ke Bandara.

Saya coba lagi iseng-iseng mesen lewat grabtaxi, kali ini saya terkejut ternyata saya mendapatkan supir yang ambil pesenan saya…yeeaaaayyy!! akhirnya dapat Taxi juga, jadi deh berangkat nih.
Eitt tapi entar dulu, saya hampir ga jadi berangkat lagi, sebab ketika saya nunggu Taxi mau pergi ke Bandara saya pake bikin acara yg ga penting banget yaitu nyuci gelas dulu. Gelasnya gelas Coca Cola hadiah McD itu lho, itu gelas meleset dari tangan kena wastafel akhirnya retak. Udah retak saya tetap cuci juga. Akibatnya retakan itu pecah dan pecahannya mengiris bagian atas jempol kanan saya :( Jadilah tangan saya berdarah. Aduhhh …. ada aja nih. Saya akhirnya ambil Betadine untuk obati luka saya, yah lumayan perih lah. Saya cuma punya hansaplast satu lembar saja. Saya liat lukanya lumayan tapi gak dalam, jadi ga perlu di jahit lah.

Taxi Express yang saya pesan via aplikasi GrabTaxi akhirnya datang, luka saya masih belum terlalu berhenti. Betadine saya bawa juga akhirnya ke Singapore :) Sebelum jalan ke Bandara saya minta pak Supir mampir ke Indomaret deket kosan. Saya beli Hansaplast lagi buat ganti hansaplast lama yang mulai basah kena darah yang belum kering.  Sepanjang perjalanan ke Bandara saya urusin jempol saya yang berdarah ini, ada ada aja deh … ;) tapi lumayan juga sampe bandara darahnya mulai berhenti. Jadi emang ga parah lukanya, kalo ga kan bisa batal saya ke Singapore gara-gara gelas hadiah McD yang tipis itu :)

Sampai di Bandara keberangkatan saya masih lama, saya masih aman bisa santai-santai di bandara. Sambil nunggu boarding maka penyakit narsis nya pun kumat ;)

Take off dari Jakarta sekitar jam 11.30 sampai di Changi Singapore jam 14.00. Alhamdulillah perjalanan lancar dan selamat sampai tujuan. Begitu mendarat maka pikiran saya yang pertama adalah menuju Fernloft (City) Hostel  untuk check in.

Tidak terasa saya keluar dari Changi makan waktu hampir 1 jam lebih. Emang katro juga sih saya, udah beberapa kali ke Changi pake acara lupa lagi bagaimana ke stasiun MRT nya. Saking buru-burunya saya juga langsung cari stasiun untuk ke MRT sementara saya belum ke Imigrasi hahahaha.

Akhirnya saya balik lagi ke terminal kedatangan saya untuk ke Imigrasi, sebab saya ga yakin juga kalo saya masuk immigrasi di terminal lain apakah akan diterima/dilayani. Daripada saya gambling ya udah deh balik lagi aja. Udah gitu tas yang saya bawa model tas olah raga yang pake tali di pundak dan tali pengaitnya itu mendadak pake patah pas mendarat di Changi, akibatnya tas itu harus saya jinjing. Wah capek juga, agak ribet jadinya.

Naik MRT seperti biasa saya cari tujuan ke pusat kota, turun di Dhobby Gaut saya pindah yg lewatin stasiun Farrer Park. Dari sini sih udah aman, tapi ternyata saya liat waktu sudah menunjukkan jam 16.45 waktu SG. Waduh dikit lagi udah jam 17.00 nih. Saya pun makin bergegas menuju ke hostel biar bisa check in.

Sekitar jam 17.00 lewat saya sampai di hotel yg saya tuju, hotelnya terletak di Jalan Besar (nama jalannya Jalan Besar) disekitar dekat nya Mustafa Center.

Fernloft (City) Hostel. Foto Taken from www.fernloft.com

Fernloft (City) Hostel. Foto Taken from www.fernloft.com

Seperti saya sudah sampaikan sebelumnya saya sangat familiar dengan Jalan ini. Disekitar jalan ini juga terdapat stadion sepak bola miliknya Singapore yang berumput sintetis. Saya pernah berkunjung ke stadion tersebut dan ke FAS (PSSI nya Singapore).

Pose di depan kantor FAS di Jalan Besar Stadium

Pose di depan kantor FAS di Jalan Besar Stadium

Lobby hostel itu ternyata gabung jadi satu dengan coffee shop. Jadi kalo kita mau check in harus masuk coffee shop itu. Setibanya di hotel saya disambut oleh 3 orang wanita yang semuanya ramah. Yang pertama adalah ibu-ibu Singapore yang sudah tua, beliau sangat ramah menyambut saya, saya sampe heran biasanya kan orang Singapore itu dingin dan ga ramah. Wanita yang ke dua masih cukup muda, dari dialeknya saya duga ia orang Singapore atau mungkin bahkan Filipina. Wanita yang ketiga saya diperkenalkan oleh ibu-ibu yang  pertama, dia katanya berasal dari Indonesia. Karena saya ketika check in diketahui dari Indonesia maka si ibu tadi kenalkan wanita ke 3 itu ke saya. Saya akhirnya panggil dia mbak. Dia memang sepertinya bekerja di hostel ini.

Saya selesaikan proses check in dengan wanita ke 2. Saya lupa kenalan dia namanya siapa. Orangnya ramah dan lumayan manis. Saya berikan print out booking saya via booking.com. Setelah dibaca sebentar maka saya pun ternyata sudah terdaftar di registrasi, sesuai dengan harga saat booking saya bayar 24 SGD. Tapi ada tambahan lagi deposit sebesar 10 SGD yang nanti bisa refundable saat kita check out. Saya dapat kartu untuk masuk pintu akses hostel jika nanti keluar masuk hostel dari pintu belakang atau pintu depan, karena coffee shop ini tidak 24 jam. Juga saya dapat fasilitas breakfast esoknya. Saya pun diantar ke kamar saya di lantai 2, tepat diatas coffee shop atau lobby check in hostel ini.

Ini untuk pertamakalinya dalam kunjungan saya ke Singapore saya nginep di hostel murmer/backpacker. Awalnya saya agak “gimana” gitu, kok nginep di hotel begini. Tapi setelah saya pikir dengan bijak, mikir gengsi duit malah ke buang percuma hanya untuk kamar hotel yang 2-3 jutaan tapi kita tidurin cuma 5 jam, sayang amat. Dalam hati saya: “Udah lah ga usah mikir gengsi dan gaya, yang penting lo bisa mandi dan tidur dengan aman & nyaman cuma dengan SGD 24 (Sekitar Rp. 240.000)”.

Kamar saya berisi 4 ranjang susun yang artinya bisa diisi 8 orang.Tapi si petugas hotel nya bilang walaupun ada 8 ranjang, kamar itu tidak pernah diisi sampai full 8 orang, maksimal hanya 6 orang yang bisa nginep di kamar itu. Saya pikir kalo saya ke SG ama teman2 saya satu grup (4 sd 6 orang) enak juga nih nginep disini. Sebab murah dan kamarnya kan ga terlalu kepake, cuma buat tidur aja. jadi kita bisa seharian jalan-jalan di SG, trus tidurnya hemat.

Di kamar itu juga ada 8 locker yang tidak ada kuncinya. Kalo mau kuncinya bisa beli di lobby tadi :) buseet ternyata kunci loker aja kudu beli. Toiletnya ada di ujung lorong, tidak jauh dari kamar saya dan kondisinya bersih. Saat saya datang kondisi hostel masih sepi, saya duga pengunjungnya sedang traveling nanti malam baru akan ramai.

Saya menilai kamar ini biasa banget, bahkan sebenarnya boleh dibilang bukan tipe kamar yang ideal untuk hotel. Lebih mirip kamar kosan anak cowo di jaman kuliah dulu hahaha :D Ranjangnya pake kasur per seperti kasur tentara, ranjang susunnya juga memang mirip di barak tentara sih. Penataan layoutnya bisa dilihat seperti di foto di bawah ini. Ketika saya datang kondisi kamar tidak terlalu rapih, saya pun sedikit merasa gatal, mungkin karena saya belum terbiasa atau badan saya masih lengket karena keringat dan belum menyegarkan diri ke kamar mandi. (Tetapi ketika saya kembali lagi malamnya sepulang konser, kondisi kamar sudah jauh lebih baik dan saya juga sudah terbiasa sehingga saya tidak gatal-gatal lagi)

Setelah saya menyegarkan diri dan beristirahat sejenak maka saya segera bersiap untuk ke Sentosa. Maka saya pun berjalan ke stasiun Farrer Park untuk menuju ke stasiun Harbour front dan ke VIVO City Mall. Dari VIVO saya  nyebrang naik monorail ke Sentosa. Di Vivo kita beli tiket ke Sentosa seharga SGD 4.00 itu udah untuk PP. Saya berhenti di stasiun yang ada Universal Studiosnya  yang juga ada Hard Rock Hotel nya, sebab konsernya diadakan disitu.

@Vivo

@Vivo

Sampai di lokasi saya liat antrian untuk masuk ke venue yang sudah mulai mengular tapi tetap tertib dan rapih. Saya liat pintu akses ke venue konser belum dibuka, antrian juga masih rapih jadi saya putuskan makan dulu lah di McDonald dibawah. Saya mikir cari makan yg simple dan cepet aja. Setelah dari McD baru saya naik lagi untuk antri.

 

Khusus untuk bagian Review Konsernya akan saya sambung di artikel berikutnya. Tetap ikuti terus ya…

Klik disini –> Review Konsernya

 

Taman buatan diatas ketinggian puluhan meter

Garden By The Bay Singapore itu Kebon ama Curug Dikasih A.C (^_^)

Tanggal 15-16 September 2014 saya ikut training di Singapore. Tapi sejak Jumat malam tanggal 12 September 2014 saya udah terbang ke Singapore. Buat saya ke negeri kecil satu ini ga pernah ada bosennya. Selalu excited buat saya untuk melihat perkembangan terkini dari negara/kota ini.

Salah satu agenda yang sudah saya rencanakan, adalah berkunjung ke “Garden by The Bay“. Katanya ini adalah salah satu tempat hiburan baru si Singapore yang wajib dikunjungi. Berlokasi di sekitaran Marina. Sewaktu di Jakarta saya sudah browsing ke website mereka untuk cari tau sedikit tentang tempat ini.

Silahkan kunjungi website Garden by The Bay di  www.gardensbythebay.com.sg

Tidak lupa juga saya tanya ke teman saya sista Any Susanti yang menetap di SG, bagaimana kondisi Garden by The Bay (GbTB) kalo kita datang di hari minggu. Menurut Sist Any sih lumayan rame tapi di SG ga ada tempat yang rame nya penuh full kayak di Taman Mini, Ragunan, Ancol, Dufan dll Jadi semuanya masih bisa ditolerir kok.

Berdasarkan keterangan itu saya pun berencana mengunjungi GbTB pada hari Minggu, karena Sabtu saya rencananya akan ketemu Mas Riwut dan sis Any sekeluarga yang mau datang ke hotel, siangnya saya mau ke NUS lewat Botanical Garden trus ke Bras Basah hunting buku second, jd kayaknya ga kuat kalo ke GbTB Sabtu malam. Untuk foto-foto saya di Botanical Garden dan NUS silahkan lihat DISINI.

Minggu pagi saya jalan disekitar hotel di daerah City Hall-North Bridge Road-Parliament House sambil tentunya potret-potret selfie :) Untuk lihat foto-foto hasil selfie di sekitar hotel silahkan liat DISINI.

Trus siangnya jalan deh ke GbTB. Dari stasiun MRT City Hall naik MRT North South Line (merah) arah ke Marina Bay. Sampai Marina pindah ke MRT jalur oranye  Circle Line arah Bishan trus turun di Bayfront.

Akses dari stasiun MRT Bayfront

Akses dari stasiun MRT Bayfront

Nah dari stasiun MRT Bayfront kalo mau ke GbTB ini mudah sekali, karena petunjuk jalannya banyak kita tinggal ikutin aja. Kita susuri lorong stasiun tersebut yang penuh hiasan kaca. Sesampainya di luar kita akan diarahkan ke arah taman, disitulah akses shuttle car ke ticket box GbTB.

Pose di akses masuk ke Garden By The Bay SG,

Pose di akses masuk ke Garden By The Bay SG,

Cukup membayar 2 SGD maka kita akan mendapat 2 tiket shuttle car untuk Pergi-Pulang. Waktu akan menaiki shuttle car itu penjaga nya akan mengarahkan kita naik mobil mana dan tiket kita disobek 1 bagian. Yg bagian sisanya untuk pulangnya. Sebetulnya saya hanya pakai 1 tiket saja karena pulangnya saya tidak naik Shuttle car ini (nanti saya ceritakan), tapi kita memang tidak bisa beli untuk pergi saja atau pulang saja, alias emang harus bayar 2 SGD untuk tiketnya PP.

Akses ke Garden By The Bay

Akses ke Garden By The Bay

Sepanjang jalan masuk ke area GbTB kita disuguhi pemandangan taman buatan yang sangat apik dan tertata.

Pemandangan dari Shuttle car

Pemandangan dari Shuttle car

Pemandangan Singapore Flyer dari Garden by The Bay

Pemandangan Singapore Flyer dari Garden by The Bay

Pemandangan taman tersebut sangat menarik, mengingat saya datang lewat tengah hari yang panas dan terik dan Singapore adalah negara kota ditengah laut. Jadi bisa dibilang ke GbTB siang-siang ini seperti kita jalan-jalan ke Pluit, Ancol atau Tanjung Priok tengah hari bolong. Tapi di area ini kita lumayan merasa nyaman, karena tamannya yg bersih dan suasana hijaunya membuat adem, plus angin berhembus cukup membuat segar. Oh ya Shuttle Car nya juga pake atap, jd ga usah takut kepanasan.

Jelang memasuki counter tiket Flower Dome dan Cloud Dome

Jelang memasuki counter tiket Flower Dome dan Cloud Dome

Setelah berkendara sekitar 3-5 menit kita akan sampai di area utama GbTB, dimana kita bisa membeli tiket masuk disana. Ticket box mirip Teller bank, kita antri secara teratur. Harganya untuk orang asing dewasa adalah 28 SGD, dimana kita bisa menikmati 2 Dome utama yaitu Flower Dome dan Cloud Dome. 2 Dome inilah yang utama.

Selain itu ada juga wahana lain atau venue lain seperti:
- Bay East Garden
- Dragonfly & Kingfisher Lakes
- Far East Organization Children’s Garden
- Heritage Gardens
- OCBC Skyway
- Sun Pavilion
- Supertree Grove
- World of Plants

Saya mulai dari :

Flower Dome

Flower Dome adalah Kubah pertama yang saya masuki. Kubah ini ternyata cukup dingin. Kubah yang dilapisi kaca dan mendapat sinar matahari penuh ini ternyata diberi penyejuk udara. Wah rasanya segar sekali, berbeda dengan suasana di luar yang cukup panas, maka suasana di dalam kubah jauh lebih segar.

Penataan tanaman di dalam Flower Dome juga sangat apik dan menarik. Saya kagum dengan pembuatan landscape tamannya yg sangat bagus. Dari akses pintu masuk Flower Dome ternyata Kubah ini memiliki struktur bertingkat. Jadi ketika masuk kita akan menyusuri jalan menurun, jadi taman di dalam Kubah sepertinya adalah lembah berundak. Kemudian ada bagian lain yang sejajar dengan pintu masuk tadi yang menurut saya seperti balkon dimana kita bisa melihat kebawah.

Masih indah pemandangan di belakang sana

Masih indah pemandangan di belakang sana

Tanamannya dibelakang sana bagus yah? :)

Tanamannya dibelakang sana bagus yah? :)

Kubah Flower Dome ini isinya di dominasi beragam tumbuhan yang ditata begitu menarik, namun yang paling asyik dan menarik buat saya adalah AC yang dihembuskan dari sela-sela bagian bawah tempat tanaman. Sewaktu saya masuk dan merasakan kesegaran kubah ini saya sudah heran dimana mereka meletakkan AC nya. Saya perhatikan dibagian atas Kubah hampir semuanya kaca dengan rangkanya tidak ada AC nyantel. Setelah saya rasakan hembusan AC ternyata memang datangnya dari bagian bawah atau sekitar kaki. Saya kagum dengan desain dan penempatannya.

Indah ya pemandangan di belakang nya? :)

Indah ya pemandangan di belakang nya? :)

Water is Precious... Indeed.

Water is Precious… Indeed.

Keretanya miniature aja, kalo kereta beneran ga muat

Keretanya miniature aja, kalo kereta beneran ga muat

Jadi setelah muter-muter di dalam Flower Dome sambil juga photo-photo narsis pake tongsis, saya bisa bilang kalo Flower Dome ini sebenarnya adalah “Kebon dikasih AC” :D

 

Cloud Dome

Selesai dari Flower Dome, kita keluar di pintu keluar yang telah disediakan dan pintu itu aksesnya langsung menuju ke Toko Sovenir :D Jadi keluar dari kubah itu kita akan langsung masuk Toko Sovenir. Singapore emang ngerti banget kalo dia harus pinter jualan untuk memperoleh pendapatan, makanya keluar dari lokasi dia tawarkan jualan sovenir. Cuma bedanya dengan Indonesia, di Indonesia ga rapih dan tertata. Banyak lokasi wisata yang jualan sovenir tidak tertata dan tidak tertib. Keluar dari toko saya langsung menuju ke pintu masuk Cloud Dome.

Memasuki Cloud Dome kita disambut dengan air terjun buatan. Yang tingginya setara bangunan tujuh lantai. Busyettt airnya dinaikin pake pompa kebayang pompanya kayak apa ya? Indah banget walaupun buatan alias air terjun imitasi tapi tetap aja saya salut ama teknologinya.

Ini mah curug buatan :)

Ini mah curug buatan :)

Air terjun itu ngalir begitu derasnya, dan di kaki tempat air itu jatuh kita bisa memotret dengan latar belakangnya air jatuh itu, bisa lumayan dekat tapi harus siap dengan cipratan airnya. Di kubah ini masih mirip dengan Flower Dome, dengan kubah yang dilingkupi kaca dan berpendingin udara. Udara disini tetap sejuk walaupun sinar matahari bersinar terang. Berbeda dengan Flower Dome yang lebih banyak di dominasi kebun tanaman berundak, maka Cloud Dome ini menurut saya seperti tiruan air terjun dan gunung. Wajar aja karena di Singapore tidak ada dan tidak punya gunung. Satu satunya bukit di Singapore ya kawasan Bukit Timah  dan itupun bukan Bukit :D

Patung kayak gini di Indonesia banyak banget

Patung kayak gini di Indonesia banyak banget

Lanjut dari area lokasi awal kita masuk yaitu seputar air terjun, saya puas foto-foto dengan background air terjun. Terus saya jalan kesisi belakang air terjun itu yang ternyata adalah akses untuk keatas, terdiri dari 6 atau 7 lantai (saya lupa). Naik lift itu saya langsung pilih lantai paling atas. Sampai diatas ternyata kita temukan tanaman-tanaman yang mengelilingi air terjun dan akses ke jembatan besi (sky bridge) yang ditopang dengan rangka-rangka ke atap kubah atau ditopang tiang-tiang. Jembatan itu mengelilingi air terjun itu. jadi kalo kita menyusuri jembatan itu maka kita akan jalan melingkar dan turun ke lantai berikutnya. Pemandangan nya bagus banget karena kita jadi dekat dengan sumber air terjun di ketinggian puluhan meter.

Heeeyyyy.... I am Up here ....

Heeeyyyy…. I am Up here ….

Saya awalnya ga ngeh ama jembatan (sky bridge) besi ini, apa dan ngapain?? Ternyata itu adalah jembatan yang mengitari air terjun dan berada puluhan meter diatas tanah. Saya termasuk orang yang takut ama ketinggian, tapi begitu diatas lihat pemandangannya dan inget ama harga tiketnya ;) saya jadi berusaha berani. Kalo saya mau mundur sebenarnya saya ada temennya, disamping saya ada suami-istri dan si Suami ngejerit balik lagi ga mau nerusin, sementara si Istri ketawa cekikian dan nerusin perjalanan (mungkin istrinya berprinsip seperti gue juga :D selain sih emang kayaknya dia berani).

Narsis tapi muka pucat di ketinggian :)

Narsis tapi muka pucat di ketinggian :)

Saya sok berani, jalan selangkah demi selangkah menyusuri jembatan (sky bridge) itu, waahh ngeri nya minta ampun. Saya paling sebel kalo di Jakarta nyebrang jembatan penyebrangan yang alasnya plat bordes (besi) saya suka jembatan penyebrangan yang dari beton. Nah ini jembatan semua dari besi dan rangka besi. Buat saya jembatan kayak gini tuh rasanya ga kokoh dan agak goyang. Saya coba untuk tetap tenang. Saya susuri semua level dengan melalui jembatan itu. Diatas jembatan itu saya sok berani beberapa kali ambil photo walaupun dalam hati takut banget :)

Lihat yg dibelakang sana, keren kan? :)

Lihat yg dibelakang sana, keren kan? :)

Disetiap level atau lantai dibalik air terjun itu terdapat berbagai tempat yang menyajikan berbagai tema yang berbeda. Saya sih ga terlalu minat dan sering saya lewatkan saja. Ada beberapa yang menarik juga sih seperti taman di bawah ini. Disini juga ada kolam untuk lempar koin.

Taman buatan diatas ketinggian puluhan meter

Taman buatan diatas ketinggian puluhan meter

Tapi jika diperhatikan sebenarnya landscapenya banyak yang “biasa” saja jika dibandingkan dengan aslinya di alam Indonesia. Cuma bedanya disini semua “buatan” tapi dibuat dengan teknologi tinggi dan rapih sekali.

Curug buatan

Curug buatan

Sepantaran ^_*

Sepantaran ^_*

Setelah menyusuri Cloud Dome maka saya pun melangkah menuju pintu keluar. Sepanjang jalan menuju pintu keluar terdapat taman air buatan bahkan buaya nya pun buatan :D Kocak juga sih negara satu ini. Karena keterbatasannya tapi mereka pengen punya alam yg menarik maka dibuatlah alam buatan.

Kalo Flower Domes saya bilang “Kebon dikasih AC” maka kalo Cloud Dome ini saya sebut sebagai “Curug buatan pake AC” :)

Pintu keluar dari Cloud Dome adalah muncul di Toko Souvenir lagi hahahaha. Disini saya liat-liat beberapa sovenir tapi seingat saya mahal-mahal. Jadi saya ga jadi beli kaos atau gantungan kunci buat oleh-oleh. Beli nya tempelan magnet untuk lemari es aja oleh-oleh untuk ibuku (kebetulan beliau suka banget tempelan magnet buat di kulkas).

Selesai dari dua Dome itu sebenarnya ada beberapa tempat seperti:
- Bay East Garden
- Dragonfly & Kingfisher Lakes
- Far East Organization Children’s Garden
- Heritage Gardens
- OCBC Skyway
- Sun Pavilion
- Supertree Grove
- World of Plants

Tapi tidak ada satupun yang saya masuki lagi. Tadinya saya mau ke OCBC Skyway, tapi setelah saya jalan kesana, saya kok jadi malas. Ticket masuknya 5 SGD, tapi yang bikin males bukan itu. Kaki saya mulai sakit dan pegal, plus baterai HP saya udah mulai drop tinggal 5%. Karena saya kebanyakan foto narsis ;) Akhirnya saya putuskan pulang saja.

Awalnya saya ingin sampai malam di kawasan GbTB, tapi berhubung sudah lelah dan baterai HP yg tidak mendukung maka saya memilih pulang. Padahal tadinya saya ingin melihat Supertree Groove di waktu malam yang kabarnya sangat indah. Plus ada festival lentera (lantern) di kawasan ini. Tapi sudahlah, udah ga kuat juga. Next time kesini lagi dimalam hari, plus bawa kamera DSLR, agar bisa hunting maksimal.

Pulang saya tidak naik shuttle car tapi saya jalan kaki, itulah makanya tiket shuttle car saya tidak kepake untuk pulangnya. Karena saya jalan kaki tadinya mau ke OCBC Skyway, jadi saya teruskan ke pintu akses ke MRT Station. Yang ternyata aksesnya malah masuk ke Pusat Shopping dan hotel Marina. Welehh… biar ga pusing saya cari lantai paling bawah trus cari petunjuk ke MRT. Hingga akhirnya saya sampai di Stasiun MRT Marina.

Dari situ saya putuskan untuk pulang ke hotel di kawasan City Hall. Demikian pengalaman saya berkunjung ke Garden By The Bay Singapore.

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Toko/Dealer Tamiya di Singapore

Bulan September 2014 saya tugas training ke Singapore. Saya tidak ada rencana ke dealer Tamiya di Singapore. Berhubung saya ga suka mainan dan ga mainan Tamiya juga :) Tapi pas Jumat tanggal 12 September 2014 ketika saya baru sampai di sana, adik saya ngechat di whatsapp. Kita ngobrol-ngobrol, trus saya juga tanya dia pengen apa? Adik saya ini sama seperti anggota keluarga saya yang lain, kalo saya pergi-pergi ga pernah minta yang aneh-aneh. Saya tanya bagaimana kalo mainan? soalnya dia hobby koleksi mainan. Adik saya ini bukan anak-anak lagi, dia udah sepantaran saya. Usianya sekitar 37 tahun (beda setahun ama saya).

Dia bilang di SG itu ga ada toko mainan murah dan bisa dikoleksi. Tapi trus dia ingat ada dealer/toko Tamiya yang lumayan gede di Asia Tenggara dan disana mungkin bisa beli maenan Tamiya jenisnya lagi/udah ga ada di Jakarta. Dia sih ga maksa banget, cuma kalo bisa aja dia pengen dibeliin mobilan Tamiya yang bisa dirakit jenis Suzuki Jimny dan Toyota Hilux.

Saya tanya lokasinya dimana toko itu, adik saya cuma bisa kasih saya patokan di Paya Lebar. Saya coba browsing deh dealer Tamiya di SG itu dimana. Dapat alamatnya ternyata di:

Tamiya’s Singapore Showroom is Located at:
178 Paya Lebar Road
#01-03 Paya Lebar 178
Singapore 409030
Tel +65-6746-2168

Saya browsing lokasi tepatnya dimana, tapi saya ga nemu petanya. Akhirnya berbekal alamat diatas coba saya cari dimana itu Toko dealer resmi Tamiya di SG. Sabtu pagi setelah di hotel menemui tamu Mas Riwut dan Sis Any dan keluarga, saya ke Tamiya SG. Sebelumnya saya udah telepon Tokonya, dan katanya sabtu mereka buka cuma sampai jam 15.00 (kalo ga salah tutup lebih cepat). Kalo hari Senin  sd Jumat mereka buka jam 10 sd jam 18.00. Maka bergegaslah saya ke sana. Di telepon saya juga sempat tanya lokasinya dekat dengan Stasiun MRT, mereka jawab iya dekat. Tapi tidak diberitahu stasiun mana dan arahnya kemana. Hanya di kasih tau kalo dekat dengan Stasiun MRT dan lokasi mereka di Paya Lebar 178. Percakapan juga cukup singkat, patokannya di gedung apa juga tidak dijelaskan.

Dalam hati saya, ah sudahlah SG kan kecil ini, kemana-mana dekat jadi sekalian jalan-jalan ajah apalagi ke daerah Paya Lebar itu saya belum pernah. Jadi saya nekat aja cari stasiun MRT Paya Lebar. Dari hotel di daerah City Hall saya naik MRT tujuan Tanah Merah atau ke arah Airport. MRT jalur East West Line (Hijau). Sesampainya di Stasiun MRT Paya Lebar saya bingung ini saya jalan ke mana ke kiri atau ke arah kanan. Sempat telepon lagi ke toko nya, lagi lagi komunikasi kita ga lancar. Padahal Bahasa Inggris saya nggak jelek-jelek amat. Duh saya bingung… akhirnya saya belok ke arah kiri. Saya coba lihat nomor bangunannya ga jelas. Setelah saya jalan sekitar 30 meter, hati saya nggak sreg. Akhirnya saya jalan balik arah, sehingga saya jalan ke arah kanan stasiun MRT.

Saya susuri jalan Paya Lebar ini, belum ketemu bangunan yang ada nomornya dengan jelas, saya tanya orang juga belum ada yang tau. Waduh akhirnya saya jalan saja terus. Melewati beberapa bangunan seperti apartmen dan hotel dan juga sebuah SPBU. saya belum mau tanya-tanya, saya perhatikan penunjuk jalan masih Paya Lebar. Ternyata jalanan ini termasuk jalan besar juga dan cukup jauh jaraknya. Saya sudah hampir jalan sejauh 500 m. Lumayan pegel juga nih jalan kaki, tapi saya emang udah nekat pengen jalan2 siang di SG. Dibawah kerindangan pohon saya susuri Jalan Paya Lebar ini.

Sampailah saya di sebuah perempatan besar dan dipojokan ada Kantor Polisi Lalu Lintas Geylang. Wah ternyata ini sudah dekat daerah Geylang rupanya ;) apa saya mampir ke Geylang aja yah?? :)
Kebetulan di depan kantor polisi ada seorang petugas muda yang mau tugas, saya liat sepatu bootnya dan celananya seragam polisi, tapi kalo atasannya kaos. Saya sapa dengan Bahasa Inggris sebisa saya, “Maaf tau Jalan Paya Lebar 178 ga ya?” di seperti berpikir dan mengingat-ingat, trus dia bilang: “Oh Paya Lebar 178 itu masih di depan, lurus saja”. Saya tanya lagi: “jauh nggak ya? bisa jalan kaki?” trus kata dia: “about 10 minutes of walk (sekitar 10 menit kalo jalan)”.

Wah saya happy, ternyata saya tidak salah arah, jalan yang saya tempuh ternyata sudah benar. Tapi ada yg bikin bete juga sebab saya masih harus jalan ke depan sejauh kira-kira 10 menit lagi atau sekitar 300 meteran. Sementara saya merasa seperti sudah jalan 1 km an dari stasiun MRT Paya Lebar hahahaha :)
Kebetean yang kedua ternyata di depan dan dibelakang Kantor Polisi tadi ada stasiun MRT yang sebenarnya saya jadi lebih dekat lagi ke lokasi. Yaitu stasiun MRT McPherson.

Stasiun McPherson (Circle Line)

Stasiun McPherson (Circle Line)

Melakukan perjalanan yang pertama memang butuh pengalaman untuk trial dan error :D Kalo saja saya tau stasiun ini lebih dekat maka saya sudah memotong jalan cukup lumayan. Jadi tadi dari stasiun MRT Paya Lebar seharusnya saya jangan keluar stasiun, seharusnya saya pindah MRT ke jalur Circle Line (Orange) arah yang ke Marina Bay, nanti satu stasiun doang saya turun di stasiun MRT McPherson.

Saya lanjutkan perjalanan menyusuri Jalan  Paya Lebar yang sepertinya ga ada abisnya :)

Jl Paya Lebar Singapore

Jl Paya Lebar Singapore

Setelah berjalan ternyata tidak sampai 10 menit saya sudah sampai di Toko Tamiya tersebut (di Photo diatas Tokonya di Gedung Biru sebelah kanan). Tokonya di komplek pertokoan dan yang saya paling ingat disebelahnya adalah dealer motor Yamaha. Dealer motornya kalo di Indonesia mirip ama dealer mobil hahahaaha :)

Dealer Yamaha

Dealer Yamaha

Saya ga kebayang berapa ya harga motor dijual di SG, sebab sebagai perbandingan Avanza saya aja di Indonesia harganya paling mahal tahun 2012 Rp. 175 jutaan sementara di SG harganya jadi lebih dari Rp. 1 Milyar :D

Masuk ke toko Tamiya, yang di Singapore ternyata distributornya adalah Tamiya Stargek Singapore. Toko nya tidak besar, tapi isinya padat dan lengkap. Saya bukan penggemar atau kolektor Tamiya, tapi saya berani bilang kalo toko ini lengkap banget. Soalnya setau saya apa aja kayaknya ada. Sementara yang titipan adik saya yang saya cari ada persis di depan pintu masuknya. Jadi begitu masuk saya langsung disambut oleh rak yang menampilkan produk yg saya cari. Saya sempat liat-liat sekeliling, ada Tamiya Tank, Pesawat, dan Tamiya jaman saya SMP yang bisa balapan di track balap Tamiya (apa sih nama jenisnya tuh?). Saya liat juga banyak dijual spare partnya, alat cat nya dan aksesoris lainnya. Bahkan waktu itu saya liat ada ibu-ibu beli barang di kardusin lumayan gede warna coklat kayaknya dia borongin buat jualan lagi.

Saya ga suka mainan dan juga ga suka Tamiya, jadi saya cepet aja beli barang yang dicari, trus bayar. Keluar dari toko itu saya ngaso sebentar. Duduk di depan tokonya (kayak gembel di emperan). Trus saya keluarin tongsis dan narsislah dengan kamera saya hahahahaaha

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Pose di depan toko Tamiya. Narsis dulu ah, udah jauh jauh dibelain jalan kaki, masa kagak boleh narsis :)

Pose di depan toko Tamiya. Narsis dulu ah, udah jauh jauh dibelain jalan kaki, masa kagak boleh narsis :)

Lumayan ada yang bisa diabadikan sebelum saya pulang ke hotel. Sebab siangnya saya mau ke Garden By The Bay. Jadi saya mesti hemat tenaga. Mana kaki udah lumayan  pegel. Ke Garden by The Bay nanti saya kan jalan lagi batin saya.

Setelah saya puas ambil foto maka saya jalan lagi ke arah stasiun MRT McPherson.

Jl. Paya Lebar Singapore

Jl. Paya Lebar Singapore

Karena saya sudah mau pulang maka saya jadi merasa jaraknya dekat. Saya naik arah Paya Lebar, turun cukup satu stasiun saja, pindah MRT jalur Hijau tadi tapi ambil arah sebaliknya ke Joo Kon lalu turun di City Hall.

Oh ya karena ada yang ingin dibeli menyusul maka hari senin selesai training hari pertama  saya ke toko ini lagi. Training selesai jam 17.00 sedangkan toko tutup pukul 18.00. tapi suasana di SG masih panas terik. kebayang dong saya pontang panting naik kereta ke stasiun MRT McPherson lagi. Sampai di Toko nya pas jam 17.30 tokonya masih belum tutup :) pulang dari toko ini seingat saya trus ke hotel tapi malamnya ke Mustafa beli tas kopor tambahan, sebab Selasa malam rencananya saya mau packing dan istirahat karena Rabu siang saya pulang.

Pokoknya selama di SG saya puas deh jalan kaki ;) betis pegel dan nyari tukang pijit susah yang murah :) kalo yg mahal sih bayak ;)

Kartu Baru

Penggantian Kartu Tiket Langganan MRT di SG

Transportasi andalan di Singapore itu adalah MRT, selain juga kita bisa menggunakan Bus Kota. Enaknya di Singapore semua transportasi umum sudah menggunakan sistem E-ticketing sejak lama. Jadi kartu tiket langganan untuk MRT bisa untuk digunakan sebagai tiket bus kota dan lain-lain.

Tiket MRT dan Bus Kota di SG sebenarnya bisa dibeli sesuai tripnya, jadi sebelum naik MRT kita bisa beli tiket sesuai rute yang akan kita tuju. Saya ga tau apakah bus kota juga demikian, sbb sejak dahulu sampai 2014 ini saya belum pernah naik bus di SG hehehe :) ga tau kenapa saya rasanya ga pede aja kalo naik bus ;)
Selain kita beli tiket sesuai rute yang akan kita tuju, sebenarnya ada cara yg praktis yaitu pake kartu MRT. Kartu ini gunanya sebagai tiket, jadi setiap kita mau masuk gate atau gerbang di stasiun MRT kita tinggal tap atau letakkan saja kartunya di sensor masuk gate itu. Nanti akan terbaca berapa saldo nya, sekaligus dimasukkan data kita masuk dari Stasiun mana. Nanti begitu kita sampai tujuan, sebelum keluar stasiun di gate nya kita tap lagi kartunya. Maka akan di debet lah saldo di kartu MRT itu, sekaligus terlihat saldo sisanya. Seluruh proses tapping kartu di gate itu ga lama kok, cepet banget, begitu saldo kita mencukupi warna lampu di gate berubah dari merah jd hijau, artinya kita bisa masuk ke peron stasiun MRT.

Singapore sudah menerapkan ini sejak lama, dan sewaktu tahun 2009  saya ke SG saya putuskan untuk membeli dan menggunakan kartu ini. Saya kagum dengan sistem pembayaran sarana transportasi semacam ini, yg begitu mudah, ringkas, efektif dan efisien. Pokoknya keren banget deh. Sedangkan di Indonesia hal ini mulai diterapkan di Jakarta oleh PT KRL Commuter line baru-baru ini, demikian pula dengan Transjakarta, itupun belum terkoneksi, dan baru mulai terkoneksi di sekitar 2014 ini. Jadi di Singapore teknologi seperti ini sudah lama dipakai di Indonesia yang tidak jauh dari Singapore baru mau pakai :(

Kembali ke Singapore, sistem moda transportasi mereka yang baik tidak hanya di sarana fisik nya saja akan tetapi juga ditunjang dengan sarana tiketnya yang mudah dan praktis. Saya pikir jika kita berkunjung lama atau tinggal cukup lama di SG, maka tidak ada salahnya memiliki kartu tiket MRT ini, sebab menurut saya lebih praktis, saya tidak perlu beli tiket setiap mau masuk stasiun MRT jadi tinggal tap saja.

Untuk masalah mana yang lebih hemat antara beli tiket MRT setiap mau naik kereta atau menggunakan kartu ini, saya belum siap membuat perbandingannya. Saya jujur tidak tau. Suatu saat akan saya pelajari lagi. Pertimbangan saya hanya semata-mata kepraktisan aja ;)

Untuk pertama kalinya kita bisa membeli kartu perdana untuk tiket MRT ini di Outlet Ticket Service di Stasiun besar. Stasiun itu diantaranya stasiun MRT Bandara Changi, Dhoby Gaut, City Hall dll Kartu perdana ini harganya SGD $ 3 dan setiap top up minimal SGD $ 10. Saya sih merasa terbantu banget pake kartu ini karena jadi lebih gampang naik MRT ga perlu tiap saat beli tiket, cuma saldonya emang kudu diperhatiin juga biar ga “mepet” trus ga bisa masuk.

Kartu lama EZLink

Kartu lama EZLink

Alhamdulillah, sejak saya beli sampai sekarang kartu saya ini lumayan laku juga di pinjam oleh teman-teman saya jika ingin ke SG. Mereka jadi tidak perlu beli kartu perdana, mereka hanya tinggal top up saja jika ingin menggunakannya.

Tahun 2014 Ganti Kartu

Nah pada tahun 2014 saya ke SG ketemu sist Any dan keluarga. Sist Any bilang kartu MRT punya saya diatas itu sudah akan expired. Dia sarankan saya untuk ke ticket center di stasiun City Hall yang deket dengan hotel saya. Katanya bisa diganti kartu itu ama yang baru.

Saya cek informasi itu ke website resmi EZ link di www.ezlink.com.sg

Ternyata di tautan (link) itu bisa di cek bener ga kartu kita emang akan habis atau expired. Benar saja kartu saya termasuk yang akan expired di tahun 2014 ini. Wah pas banget nih, pas saya ke SG ada pergantian kartu… Thx juga untuk sis Any yang sudah kasih info.

Laman website EZ Link untuk mengetahui status kartu lama kita

Laman website EZ Link untuk mengetahui status kartu lama kita

Saya pun segera datangi ticket office di stasiun MRT terdekat. Seperti lazimnya layanan jasa di SG maka ticket office di SG yang saya datangi dijaga oleh wanita paruh baya. Ia dengan sabar melayani permintaan saya untuk menukar kartu. Sayangnya ketika saya akan menukar kartu ternyata kartu yang free atau “gratisan” sudah habis :(

Saya ditawari untuk membeli kartu MRT dengan tema khusus yaitu: “Special Justice League Cards” yang tentunya harus bayar sebesar $ 3 SGD. Saya salut dengan layanan wanita di ticket office itu yang bolak balik memastikan bahwa untuk mendapat pergantian tiket itu harus bayar. Mungkin dia tau saya orang asing dan ingin memastikan saya sebagai konsumen setuju. Saya memang sudah setuju dan ga ada masalah dengan itu. Si ibu di tiket box itu juga menyatakan harga tiket baru itu akan ia debet dari saldo tiket lama. Proses nya memang agak sedikit lama, saya tidak tau apa karena prosesnya yg ribet atau si ibu yang memang sudah tua.

Akhirnya kartu baru saya sudah selesai datanya disalin dari kartu lama, plus satu kartu saya top up juga. Saya milih kartu yang gambarnya Batman ama Robin :)

Kartu Baru

Kartu Baru

Trus apa dong kelebihan dari kartu ini selain bisa dipake buat naik MRT di SG?
Ternyata kartu ini katanya sudah dilengkapi dengan asuransi oleh ACE insurance Limited, mudah melakukan top up melalui DBS/POSB dan bisa mendapat diskon, rewards dll.
Bahkan dari selebaran yang saya baca kartu ini bisa dipake juga untuk bayar di 7-eleven, Guardian Health & Beauty, Giant, Cold Storage Food Junction, Toast@Work, Taxis/ERP, Carpark/Bus/MRT and more
Teman saya Any bilang bahkan kalo berenang di kolam renang publik kita bisa bayar pake kartu ini.

So kartu ini menurut saya membuat semuanya menjadi semakin mudah dan praktis. Tinggal kita top up saja maka bisa kita gunakan untuk berbagai keperluan…

Simple & Easy!

 

 

 

 

 

Training besok di dalam Gedung "Supreme Court" itu. Tapi ga bisa foto2 di dalam. Jadi fotonya dari luar aja :)

Training Singapore September 2014

Pada bulan September 2014 saya mengikuti training tentang Mediasi di Singapore. Penyelenggaranya Singapore Mediation Center (SMC). Lokasi training di gedung Supreme Court dekat area City Hall, oleh sebab itu saya juga nginep di hotel deket area itu. Di gedung Supreme Court itu ketat kita ga bisa motret-motret di dalam gedung (saya pernah datang tahun sebelumnya, jadi tau).

 

Sabtu ke Botanical Garden dan NUS

 

Minggu jalan-jalan ke sekitar hotel

Saya puaskan jalan-jalan disekitar hotel dan foto-foto disekitar gedung lokasi training 1 hari sebelumnya, sambil pelajari rute dari hotel tempat saya nginap ke lokasi training, supaya senin esoknya saya ga terlambat :) (ternyata hotel ama lokasi training jalan kaki cuma lima menit bahkan dari kamar hotel saya keliatan gedungnya hahahaha).

 

View dari jendela kamar hotel ternyata tempat trainingnya besok keliatan dari kamar hotel :)

View dari jendela kamar hotel ternyata tempat trainingnya besok keliatan dari kamar hotel :)

 

Cerita saya ke Garden by The Bay silahkan dibaca DISINI.

Cerita saya ke Toko TAMIYA di Singapore silahkan dibaca DISINI.

 

 

Contoh kartu SIM Hi!

Pengalaman Beli SIM Card Yg Mahal di Lucky Plaza Singapore

Tanggal 6 sampai 17 Mei 2013 saya ikut short courseTemasek Foundation Water Leadership Programme” di  National University Singapore – Lee Kuan Yew School of Public Policy (NUS LKY SPP)  di Singapore. Jadi pada tanggal 5 Mei 2013, hari Minggu siang, saya sudah berada di Singapura.

Pada hari Minggu sore karena saya membutuhkan Pre-Paid Card (kartu perdana telepon selular) untuk berkomunikasi di Singapura, maka saya berdua dengan teman saya memutuskan untuk mencari dan membelinya di pertokoan Lucky Plaza. Saya pikir harga Pre-Paid Card akan standar atau sama di toko manapun di Singapura, maka saya memilih untuk membeli di toko M*g* *l*t* M*b*l* (sebaiknya namanya diinisialkan saja menjadi MEM) di Lucky Plaza Orchard Road. Saya menanyakan Pre-Paid Card yang sudah biasa saya gunakan sebelumnya ketika ke Singapura yaitu “Hi!” produk SingTel. Si penjual langsung melayani dengan meminta paspor saya untuk proses registrasi, membuka kartu perdana tersebut dari plastik bungkusnya dan kemudian memasangnya pada ponsel saya dan juga ponsel teman saya.

Bungkus SIM Card dan Kartu nama toko nya

Bungkus SIM Card dan Kartu nama toko nya

Ketika sedang memasang kartu tersebut, saya tanyakan kepada penjual berapa harga kartu perdana tersebut. Penjual mengatakan bahwa kartu perdana itu masing-masing adalah 38 SGD. Saya kaget namun saya pikir harganya memang sudah berubah sejak terakhir saya beli 2 tahun yang lalu. Kemudian sewaktu pemasangan si penjual bertanya, apakah kartu ini akan digunakan untuk telepon atau internet, saya jawab untuk kedua-duanya. Oleh si penjual dikatakan kalau begitu harus di top-up (ditambah) pulsanya. Saya menyetujui walaupun agak ragu.

Permasalahan muncul ketika selesai semua dan saya hendak membayar, ternyata harga yang diberikan penjual menjadi 98 SGD untuk masing-masing kartu. Sehingga harga dua kartu perdana itu kami menjadi 186 SGD atau setara sekitar Rp. 1.550.360,00 (1 SGD = Rp. 7.910). Tentu kami keberatan dan tidak setuju dengan harga tersebut, mengingat harga dasar kartu perdana tersebut menurut hemat kami tidak sebesar itu dan jika di top-up pun tidak akan sebesar itu. Apalagi ternyata Blackberry milik rekan saya masih belum bisa terkoneksi. Namun setelah berdebat dan terkendala bahasa/komunikasi serta kita tidak yakin dengan sistem hukum di SG plus ditambah penjual yang berbadan besar dengan badan penuh Tattoo :D maka kami akhirnya pilih membayar, walaupun dengan berat hati. Dengan harapan saya akan adukan ke otoritas berwenang di SG.

Sesampainya saya di hotel, yang tidak jauh dari Lucky Plaza, maka saya berinisiatif menghubungi SingTel sebagai produsen kartu perdana “Hi!” melalui email (surel). Tadinya saya coba mencari Lembaga Perlindungan Konsumen, tapi saya search/googling yang ketemu Kementrian Perdagangan Singapore, dan itupun saya ga yakin email saya dilayani oleh mereka (terbukti kemudian memang tidak ada respon dr mereka). Saya browse website Singtel dan melalui website mereka saya menyampaikan permasalahan saya. Dalam surat tersebut saya ceritakan kronologis kejadian diatas dengan menyebutkan nama Toko dan lokasinya (namun tanpa nomor telepon toko karena saya tidak mengetahui). Pihak SingTel kemudian melalui email penjawab otomatis menegaskan akan menindaklanjuti keluhan saya dalam 3 hari. Saya pribadi sebenarnya masih ragu apakah akan ditindaklanjuti oleh pihak SingTel.

Tiga hari kemudian, tepatnya hari Rabu pagi, ketika saya sedang mengikuti training tiba-tiba ada telepon dari nomor Singapura 98381010 yang saya tidak kenal. Setelah saya angkat ternyata itu adalah Customer Officer dari SingTel yang menghubungi saya. Ia mengkonfirmasi atas keluhan/pengaduan saya dan berjanji akan menindaklanjuti permasalahan saya tersebut dengan menghubungi dan berbicara kepada penjualnya. Saya masih ragu apakah pihak SingTel dapat membantu mengembalikan uang saya (apalagi saya tidak dapat mencantumkan nomor telepon toko di surat pengaduan saya).

Ternyata, sekitar jam 11.30 pihak SingTel menelepon saya kembali. Sayangnya saya tidak bisa menjawab karena ponsel saya low batt, sehingga terpaksa saya jawab melalui SMS. Alangkah gembiranya saya, ternyata pihak SingTel telah menghubungi pihak penjual dan hasilnya adalah pihak penjual bersedia untuk mengembalikan uang saya. Dari informasi pihak SingTel disebutkan bahwa harga satuan kartu perdana yang saya beli hanya dikenakan harga 12 SGD, sehingga untuk 2 kartu menjadi 24 SGD. Sisa kelebihan sebesar 172 SGD dapat saya minta kepada penjual di tokonya. Saya khawatir penjual akan mempersulit atau tidak bersedia membayar. Namun pihak SingTel meyakinkan pasti akan dibayar dan jika ada masalah silahkan hubungi mereka kembali. Akhirnya saya dan teman saya mendatangi toko tersebut dan berhasil meminta uang kami kembali tanpa ada kendala yang berarti.

SMS saya dgn Customer Service dari Singtel SG

SMS saya dgn Customer Service dari Singtel SG

Saya sangat kagum dan senang sekali dengan pelayanan SingTel Singapura yang tanggap merespon keluhan saya dan menindaklanjuti keluhan saya tersebut hingga tuntas. SingTel juga mampu memberikan perlindungan yang baik sehingga saya sebagai turis di Singapura merasa dilindungi sekali dan dapat terhindar dari kerugian. Dalam kesempatan ini saya ingin mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada SingTel. Saya sangat mengapresiasi sekali  upaya yang telah mereka lakukan sehingga uang saya bisa kembali dimana hal ini sangat berarti bagi saya. Kalo perusahaan layanan publik yang ada di Indonesia kapan ya bisa kayak gitu? bisa sangat responsif dan membantu sekali dalam menyelesaikan masalah pelanggannya.

Oh ya sebagai saran, jika ke Singapore bingung beli SIM Card yg aman dimana, saya punya rekomendasi di kawasan dekat Mustafa Shopping Center di deket stasiun MRT Farrer park.
Lokasi toko itu gampang sekali, keluar dari stasiun MRT Farrer Park pilih gate A, lalu keluar dari stasiun jalan ke arah City Square Mall, hingga di perempatan Serangoon road kalo ke kiri kita ke Mustafa, nah di perempatan itu ada Warnet 24 Jam punya orang keturunan India.Di depan warnet itu ada kios jualan voucer atau SIM Card persis kayak di Indonesia :) trus yg jual laki-laki keturunan India. Dia selain jual SIM Card juga bersedia mensetting kartu kita agar bisa sesuai dengan paket yg kita mau. Karena saya butuh buat Internet maka saya minta disetting paket internetan :) Orangnya tidak terlalu ramah tapi dia baik dan komunikasi dengan bahasa Inggrisnya bagus.
Harganya juga lumayan bagus, terakhir September 2014 saya beli SIM card udah disettingin sampai beres cuma bayar 18 SGD. Masih lumayan banget. Setiap saya ke Singapore saya jadi beli SIM Card disitu.

Sebenarnya di Lucky Plaza juga ada, tapi di lantai berapa ya? saya lupa. Tokonya di pojok deket tangga jalan yg dari sisi jalan Mount elizabeth, dilantai atas sekitar lantai 3 kalo ga salah, di depannya restoran Indonesia. Cuma kalo toko ini jam 6 atau 7 malam kalo tidak salah sudah tutup. Beda dengan yg didaerah Serangoon road ini, sepertinya 24 Jam mengikuti si Warnet yang juga 24 jam.

Lokasi toko jual SIM Card di Serangoon Road

Lokasi toko jual SIM Card di Serangoon Road

 

 

 

Foto Bersama

Temasek Foundation Water Leadership Programme di Singapore 6 – 17 Mei 2013

Pada tanggal 6 – 17 Mei 2013 saya terpilih menjadi peserta untuk mengikuti Temasek Foundation Water Leadership Programme di Singapura.

Program ini merupakan kerjasama antara Lee Kuan Yew School of Public PolicyNational University of Singapore, Temasek Foundation dan Public Utility Board (PUB).

Program yang merupakan angkatan keempat (4th Run) ini diselenggarakan selama 2 minggu. Peserta pada angkatan keempat ini terdiri dari 43 orang dari 10 negara, yaitu: Indonesia, India, Nepal, Philipina, China, Mongolia, Timor Leste, Kamboja, Pakistan, dan Korea Selatan.

Indonesia merupakan merupakan peserta terbanyak, dimana terdiri dari 2 (dua) grup yang masing-masing beranggotakan 5 (lima) orang yang berasal dari Kementerian PU (BPPSPAM), PAM Jaya, Badan Regulator DKI Jakarta, PDAM Palembang, Bappeda Kab. Bandung, Dinas Sumber Daya Air dan Pertambangan Kab. Bandung, Dinas Perumahan, Tata Ruang dan Kesehatan Kab. Bandung dan PDAM Kab. Bandung.

Tim Indonesia 1 dan 2 berfoto bersama

Tim Indonesia 1 dan 2 berfoto bersama

Saya sendiri tergabung di Tim Indonesia 1 (sebenarnya tidak ada yang memberi nama tim 1 atau 2, tapi saya sendiri yang menyebutkan demikian biar gampang aja hehehe).

ini dia list tim Indonesia 1

ini dia list tim Indonesia 1

 

Selama mengikuti program ini kami mendapatkan materi di kelas maupun mengunjungi lokasi terkait pelayanan air minum di Singapore.

 

Selain materi di Kelas kami juga mengunjungi lokasi seperti Marina Barrage.

 

Kami juga mengunjungi Singsprings Desalination Plant, yaitu instalasi pengolahan air minum di Singapore yang menggunakan teknologi desalinasi air laut.

 

Selain itu kami juga mengunjungi New Water visitor center, yaitu salah satu perusahaan pemasok air minum bagi PUB yang mengelola air minum dengan teknologi reuse.

 

Sebuah pengalaman menarik bisa mengikuti short course ini di Singapore.

 

Untuk cerita lain terkait dengan kunjungan saya ke Singapore dalam rangka short course ini silahkan kunjungi link ini.

 

 

Marina Bay

Hasil Hunting di Singapore

Photo-photo hasil jalan-jalan ke Singapore pada tanggal 21 sd 23 Mei 2009
Perjalanan yang menyenangkan, bersama adikku Dany Himawan.
Sambil jalan-jalan juga sambil belajar memotret.
Inilah beberapa hasilnya.

Merlion Marina Bay

Merlion Marina Bay

f : 5.6
s : 1/1000
iso : 200
focal length : 14mm
kamera : Olympus E-300
lens : Zuiko Digital ED 14-45mm/f3.5-5.6

Marina Bay

Marina Bay

f : 5.6
s : 1/1500
iso : 200
focal length : 24mm
kamera : Olympus E-300
lens : Zuiko Digital ED 14-45mm/f3.5-5.6

Esplanade

Esplanade

f : 5.6
s : 1/1000
iso : 200
focal length : 14mm
kamera : Olympus E-300
lens : Zuiko Digital ED 14-45mm/f3.5-5.6

Like a Ghost Town

Like a Ghost Town

Judul : Sudut kota
f : 4,5
s : 1/2000
iso : 400
focal length : 14mm
kamera : Olympus E-300
lens : Zuiko Digital ED 14-45mm/f3.5-5.6

Quite & Peaceful

Quite & Peaceful

f : 4,5
s : 1/45
iso : 200
focal length : 14mm
kamera : Olympus E-300
lens : Zuiko Digital ED14-45mm/f3.5-5.6

War Memorial

War Memorial

f : 4,5
s : 1/500
iso : 200
focal length : 14mm
kamera : Olympus E-300
lens : Zuiko Digital ED 14-45mm/f3.5-5.6

marina3

Narsis Trip di SG 2009

Setelah sekian lama merencanakan akhirnya kesampaian juga rencana gue jalan-jalan ke SG. Gue ga mau sendirian untuk jalan-jalan kali ini, maka gue minta adik gue Dany Himawan D untuk temenin.

Sebelum berangkat kita persiapkan semua dokumen. Gue udah punya paspor kalo adik gue belum punya paspor. Jadinya dia bikin paspor. Selain itu gue udah punya NPWP sementara adik gue belum punya NPWP jadinya dia bikin NPWP dulu. NPWP ini berguna biar kita ga perlu bayar fiskal ke SG.

Setelah memperhitungkan tanggal yang pas buat gue cuti dan adik gue juga cuti ngajar, maka kita tetapkan untuk pergi ke SG tanggal 21 sd 23 Mei 2009. Kita pergi ala gembelan aja nekat. Walau demikian tetap semua persiapan dilakukan dengan cermat. Mulai booking tiket pesawat Air Asia yg kita booking dari jauh-jauh hari. Terus hotel yang kita booking juga dari Jakarta.

Kita milih stay di Tai Hoe Hotel Jl. Kitchener dekat sekali ama pusat perbelanjaan Mustafa Center yang terkenal itu. Letak hotel Tai Hoe ini tidak jauh dari Stasiun MRT Farrer Park. Dari Stasiun MRT Farrer Park gampang sekali menemukan hotel ini. (Terimakasih banyak kepada sista Adinda Erisyanita yg sudah kasih referensi hotel ini).

Mustafa Shopping Center ini sangat dekat dengan Stasiun MRT Farrer Park dan juga Hotel Tai Hoe. selain itu Mustafa buka 24 Jam. Jika ke Singapore saran saya memang sebaiknya luangkan waktu buat belanja terutama buat beli oleh-oleh seperti coklat karena disini murah. Jika berminat membeli parfum disini banyak dijual parfum bermerek dengan harga discount. Atau jika ingin membeli Tas baik tas koper atau tas kerja, harganya cukup miring. Di Mustafa jual apapun komplit. Mulai dari kebutuhan kelontong sehari-hari seperti di Supermarket, alat elektronik seperti TV,  sampai jual beli jam, perhiasan emas dll pokoknya disini komplit dan harganya miring tapi sudah ga perlu nawar lagi.

Setelah mendarat di Changi kita mencari akses dari bandara ke stasiun MRT Terdekat. Dari stasiun MRT di Bandara kita menuju ke Stasiun Tanah Merah. Dari Stasiun MRT Tanah Merah kita naik MRT dengan tujuan Joo Koon (kodenya: Hijau (Green) – East West Line). Karena kita mau ke Farrer Park, maka kita bisa capai dengan 2 cara:

  1. cara pertama kita turun di Outram Park (EW16) trus pindah ke MRT tujuan Punggol (kode: Ungu (purple) – North East Line). Nanti turun di stasiun MRT Farrer Park (NE8). Ini cara paling simpel.
  2. Tapi karena saya ngga sabar dan sekaligus pengen jalan-jalan, Saya turun di City Hall dari City Hall pindah MRT tujuan Jurong East (kode: merah – North South Line) NE25, cuma jalan satu stasiun saya turun di Dhoby Ghaut NS24 trus pindah MRT tujuan Punggol (kode: Ungu (purple) – North East Line) yang sama ama rute pertama, trus nanti turun di stasiun MRT Farrer Park (NE8).

Pada tahun 2009 ini Circle Line (kode: Oranye) sedang dibangun, sehingga saya menggunakan dua rute diatas. Rute MRT Circle Line memotong jalur dari Tanah Merah ke Joo Koon, sehingga jika ke Farrer park bisa dapat lebih singkat lagi. Ditahun 2010 ketika  saya kembali lagi ke SG maka rute ini sudah jadi. (Baca juga cerita saya ke SG di tahun 2010).

Singkatnya saya dapat mencapai hotel Tai Hoe dengan mudah. Hotel Tai Hoe cukup nyaman, walaupun bagi kita orang Indonesia yang biasa punya lahan luas hotel ini terasa sempit ;) Namun wajar lah di Singapore tidak ada bangunan yg boros lahan  dan luas seperti di Indonesia. Ulasana mengenai Hotel Tai Hoe, silahkan dibaca dalam artikel ulasan hotel-hotel yang saya tempati selama di Singapore.

Selama di Singapore saya menghabiskan waktu sesuai itinerary yang telah saya susun sewaktu di Jakarta.