Posts

Mie Yamin - Mie Ayam Theresia

(Kuliner): Aneka Mie Ayam/Bakso Favorit

Saya tuh senang banget makan mie. Mulai dari mie instan buatan ibuku sampai Mie Ayam yang ada di resto. Ada beberapa Mie yang saya suka beli seperti Bakmi GM, Bakmi Margonda dan lain-lain, tapi ada Mie Ayam lain yang menurut saya bukan mie pasaran (yang banyak outletnya) dan menurut saya enak atau recommended boleh dicoba buat penggemar kuliner terutama penggemar Mie seperti saya ;)

Sejak saya kos dan punya temen kosan bro Felix yg juga doyan banget makan Mie, maka saya jadi makin doyan makan Mie. Saya coba ulas ya Mie ayam pilihan saya itu, semoga berkenan dan membantu :)

 

A. MIE AYAM THERESIA

Mie Theresia Kemang

Mie Theresia Kemang

Mie ayam ini sudah saya kenal cukup lama, yaitu sejak saya kerja di Bukopin. Seingat saya gank 9ers (atau anak-anak lantai 9) lah yg memperkenalkan saya dengan mie ayam ini. Kemudian sewaktu saya kerja di Bank Saudara pun saya pernah beli Mie Ayam ini untuk konsumsi makan siang sewaktu sesi pemotretan iklan Billboard bu Widyawati. Bu Widyawati sendiri yang usulin Mie Ayam ini.

Emang sih kalo kita berkunjung ke lokasi resto Mie Ayam Theresia di jl. Kemang Selatan Raya No 109A maka kita bisa liat di dindingnya banyak piring-piring yang sudah ditandatangani para artis. Jadi memang sepertinya mie ini sudah cukup dikenal oleh para selebritis Indonesia.

Saat saya datang lagi ke Mie Ayam Theresia tanggal 18 Oktober 2014 untuk satu porsi Mie Ayam Yamin Bakso dan Pangsit Goreng harganya Rp. 22.000,-  Selain menu Mie Ayam disini juga ada berbagai menu makanan lainnya, seperti Nasi Goreng, Kwetiau dll, saya ga hapal semua. Tapi menurut saya yang paling utama buat saya ya Mie Ayamnya.

Mie Yamin - Mie Ayam Theresia

Mie Yamin – Mie Ayam Theresia

Saya sih suka dengan Mie Ayam Theresia. Mie nya enak, baksonya juga enak. Pangsit gorengnya juga saya suka, karena besar-besar. Tapi bro Felix teman saya merasa kurang sreg ama Mie nya, menurut dia masih kalah enak ama Mie Gamat di Pejompongan (nanti kita baca review Mie Gamat di bawah).

Peta Mie Theresia

Peta Mie Theresia

Mie Ayam Theresia ini mudah dijangkau karena berada di kawasan Kemang. Tapi lokasinya bukan di Kemang Raya, lebih tepatnya di jl. Kemang Selatan Raya No 109A, yang lebih dekat ke arah Ampera dan Pejaten. Jika kita tidak bisa datang ke lokasi bisa Delivery Order di No 021-7197674. Khusus untuk delivery sekitar Kemang bebas dari biaya delivery, sedangkan untuk daerah di luar itu saya tidak tau berapa biaya deliverynya.

Kalo untuk saya Mie Ayam Theresia ini termasuk enak dan harganya seporsi Rp. 22.000,- masih bisa diterima, apalagi kalo kita liat lokasinya yang sudah dikawasan Kemang.

 

B. MIE GAMAT

Mie Ayam Gamat itu mulai saya kenal sejak saya kerja di Badan Regulator PAM DKI Jakarta. Lokasi kantor saya di Pejompongan, sementara lokasi resto Mie Gamat ini di Jalan  Danau Toba. Jarak kantor ke Mie Gamat sekitar 300 meter.

Saya kenal Mie Gamat sejak dibeliin makan siang oleh staf kantor saya si Tarwan. Seperti saya sudah sampaikan diawal tadi, saya suka sekali mie. Saya tanya “Mie apa yg enak disekitar sini Wan?” Kata Tarwan “ada Mie Gamat pak”. Ya udah saya cobain aja. Setau saya Mie ayam yang ditawarkan selain Mie Ayam biasa juga ada Mie Yamin, standar lah dengan mie ayam lainnya.

Mie Gamat

Mie Gamat

Nah Mie Ayam Gamat ini menurut saya memang enak, kalo bro Felix suka sekali dengan mie nya yang rasanya kenyal-kenyal gurih gitu. Kalo saya selain mie nya enak bumbu kuahnya juga memang enak. Ayam yang disuir-suirnya juga enak. Baksonya juga enak. Kata teman saya sih dan sudah saya konfirmasi juga dengan peracik Mie Gamat ini Mie Gamat ini berbahan tripang. Gamat itu artinya katanya tripang (sea cucumber).

Hanya kekurangannya buat saya, bentuk pangsit nya adalah kerupuk kecil-kecil, bukan berbentuk pangsit goreng yang besar seperti biasanya. Hal ini mungkin karena pangsit nya sudah ada yang rebusnya. Jadi kerupuk kecil ini sebagai pelengkapnya saja. Sebenarnya kalo buat saya akan lebih pas jika pangsitnya bisa dipilih, mau direbus atau goreng, sbb saya lebih suka pangsit goreng. Tapi its oke lah, kalo pangsit ini masih bisa ditolerir.

Jika rasa nya enak, maka bagaimana dengan harganya? Harga per porsi nya Rp. 17.000,- menurut saya masih bagus banget harga segitu apalagi rasanya enak dan porsinya banyak. Tapi jgn bandingkan porsi saya dengan pak Felix, sbb pak Felix makan Mie Gamat tetap minta nambah porsi lagi hahahaha :D

Satu kekurangan dari Mie Gamat adalah lokasinya yang “nyelip” tidak dipinggir jalan utama, bahkan berada ditengah pemukiman penduduk didaerah seputar Pejompongan Bendungan Hilir. Saya aja kalo ngga ngantor ama Kos disini ga tau kalo ada mie Gamat. Mie Gamat ini berlokasi di halaman dan garasi sebuah rumah di Jl. Danau Toba, di depan Mie Gamat ini ada sekolah SD Negeri. Sebelahnya ada kantor2 kecil dan salon.

Peta Mie Gamat

Peta Mie Gamat

Jika Mie Gamat ini membuka franchise saya pikir akan bagus sekali, dan lokasinya dicarikan di tempat yang lebih strategis. Tempat yang sekarang walaupun “nyempil” banyak juga pengunjungnya, terutama pas jam makan siang. Saya bayangkan kalo tempatnya lebih strategis dan lebih besar, pasti akan lebih rame lagi… Jadi pengen juga buka franchisenya di Depok :)

Mie Gamat ini ternyata buka sejak pagi jam 05.30 sampai malam. Tapi mie Gamat ini sebenarnya jam 17.30 itu ada pergantian shift jualan. Kabarnya sih kakaknya yg gantian jualan, jadi antara pagi dan malam itu beda yang masak. Kalo pagi adiknya sementara malam kakaknya. Kalo jam tutup nya saya lupa tanya.

Oh ya kalo malam hari mereka jual Kopi Luwak. Untuk Kopi luwak yg hasil ternak per gelas Rp. 10.000,- tapi kalo Kopi Luwak hasil liar per gelas Rp. 40.000,-

 

C. MIE AYAM GONDANGDIA

Nah kalo ini sih Mie Ayam yang sudah terkenal banget, siapa yang ga tau ama Mie Ayam ini?
Kabarnya Mie Ayam ini sudah ada sejak tahun 60-an, pemiliknya seorang keturunan Tionghoa. Mie ini sudah terkenal dan dinilai sebagai Mie Ayam yang enak di Jakarta.

Saya sendiri setuju dengan pendapat yg menyatakan Mie Ayam ini enak karena memang enak. Bakso nya juga enak dan juga Pangsit gorengnya besar, walaupun daging ditengahnya kurang besar.  Porsinya juga pas buat saya, ga bikin kenyang banget. Tapi jangan dibandingin ama bro Felix lagi hahahaha dia tetap nambah porsinya… saya pikir memang wajar kalo bro felix ini nambah terus sebab badannya dia badan pemain basket, sementara badan saya kan kecil & imut hahahaha ;)

Kalo untuk harga per porsinya saya tidak terlalu ingat, sebab saya tidak dapat print out bon nya. Tapi seingat saya untuk Mia Ayam Bakso Pangsit Gorengnya seporsi itu Rp. 30.000,- Memang diantara semua Mie Ayam yang sudah saya coba diatas tsb, mie ayam ini paling mahal harganya. Tapi melihat reputasi nya mungkin harga tersebut masih wajar.

Mie Yamin - Mie Gondangdia

Mie Yamin – Mie Gondangdia

Satu yang kurang menurut saya adalah lokasi dan bangunannya yang kurang mendukung. Lokasi di Jl. RP. Soeroso No. 36 Gondangdia memang sangat bagus di tengah kota Jakarta, sangat prestisius, tidak jauh dari Menteng dan wilayah Jakarta Pusat. Tapi karena lokasinya langsung di pinggir jalan dan bangunan lama, maka parkirannya sulit. Saya susah sebenarnya parkir di depan Mie ayam ini, apalagi kalo pas jam-jam penuhnya. Bangunannya sendiri pun sudah kuno, alias bangunan lama yang sedikit lusuh. Jika harga perporsinya Rp. 30.000, – akan lebih baik jika bangunannya di rehab dan disediakan lahan parkir yang memadai, sehingga tidak parkir di jalan.

Tapi memang tempat makan enak di Jakarta itu sepertinya standarnya gitu, susah parkir dan bangunannya lusuh dan kusam. Mungkin itu yang bikin enak dan ramai pengunjung hahahaa :D

Peta Mie Ayam Gondangdia

Peta Mie Ayam Gondangdia

Untuk menjangkau Mie Ayam Gondangdia ini sangat mudah. Apabila dari arah Latuharhari maka kita cukup susuri jalan Cik Di Tiro.  Mie Ayam Gondangdia ini ada di sebelah kiri jalan, jika sudah melihat jalur layang KRL Commuteline maka siap-siap kurangi kecepatan kendaraan anda, karena setelah melewati kolong jalur layang KRL tersebut kita akan langsung temui Mie Ayam tersebut.

 

Next Review… (istirahat nulis dulu)

Mie Megaria

Mie Akung Lodaya Bandung

 

 

Taman buatan diatas ketinggian puluhan meter

Garden By The Bay Singapore itu Kebon ama Curug Dikasih A.C (^_^)

Tanggal 15-16 September 2014 saya ikut training di Singapore. Tapi sejak Jumat malam tanggal 12 September 2014 saya udah terbang ke Singapore. Buat saya ke negeri kecil satu ini ga pernah ada bosennya. Selalu excited buat saya untuk melihat perkembangan terkini dari negara/kota ini.

Salah satu agenda yang sudah saya rencanakan, adalah berkunjung ke “Garden by The Bay“. Katanya ini adalah salah satu tempat hiburan baru si Singapore yang wajib dikunjungi. Berlokasi di sekitaran Marina. Sewaktu di Jakarta saya sudah browsing ke website mereka untuk cari tau sedikit tentang tempat ini.

Silahkan kunjungi website Garden by The Bay di  www.gardensbythebay.com.sg

Tidak lupa juga saya tanya ke teman saya sista Any Susanti yang menetap di SG, bagaimana kondisi Garden by The Bay (GbTB) kalo kita datang di hari minggu. Menurut Sist Any sih lumayan rame tapi di SG ga ada tempat yang rame nya penuh full kayak di Taman Mini, Ragunan, Ancol, Dufan dll Jadi semuanya masih bisa ditolerir kok.

Berdasarkan keterangan itu saya pun berencana mengunjungi GbTB pada hari Minggu, karena Sabtu saya rencananya akan ketemu Mas Riwut dan sis Any sekeluarga yang mau datang ke hotel, siangnya saya mau ke NUS lewat Botanical Garden trus ke Bras Basah hunting buku second, jd kayaknya ga kuat kalo ke GbTB Sabtu malam. Untuk foto-foto saya di Botanical Garden dan NUS silahkan lihat DISINI.

Minggu pagi saya jalan disekitar hotel di daerah City Hall-North Bridge Road-Parliament House sambil tentunya potret-potret selfie :) Untuk lihat foto-foto hasil selfie di sekitar hotel silahkan liat DISINI.

Trus siangnya jalan deh ke GbTB. Dari stasiun MRT City Hall naik MRT North South Line (merah) arah ke Marina Bay. Sampai Marina pindah ke MRT jalur oranye  Circle Line arah Bishan trus turun di Bayfront.

Akses dari stasiun MRT Bayfront

Akses dari stasiun MRT Bayfront

Nah dari stasiun MRT Bayfront kalo mau ke GbTB ini mudah sekali, karena petunjuk jalannya banyak kita tinggal ikutin aja. Kita susuri lorong stasiun tersebut yang penuh hiasan kaca. Sesampainya di luar kita akan diarahkan ke arah taman, disitulah akses shuttle car ke ticket box GbTB.

Pose di akses masuk ke Garden By The Bay SG,

Pose di akses masuk ke Garden By The Bay SG,

Cukup membayar 2 SGD maka kita akan mendapat 2 tiket shuttle car untuk Pergi-Pulang. Waktu akan menaiki shuttle car itu penjaga nya akan mengarahkan kita naik mobil mana dan tiket kita disobek 1 bagian. Yg bagian sisanya untuk pulangnya. Sebetulnya saya hanya pakai 1 tiket saja karena pulangnya saya tidak naik Shuttle car ini (nanti saya ceritakan), tapi kita memang tidak bisa beli untuk pergi saja atau pulang saja, alias emang harus bayar 2 SGD untuk tiketnya PP.

Akses ke Garden By The Bay

Akses ke Garden By The Bay

Sepanjang jalan masuk ke area GbTB kita disuguhi pemandangan taman buatan yang sangat apik dan tertata.

Pemandangan dari Shuttle car

Pemandangan dari Shuttle car

Pemandangan Singapore Flyer dari Garden by The Bay

Pemandangan Singapore Flyer dari Garden by The Bay

Pemandangan taman tersebut sangat menarik, mengingat saya datang lewat tengah hari yang panas dan terik dan Singapore adalah negara kota ditengah laut. Jadi bisa dibilang ke GbTB siang-siang ini seperti kita jalan-jalan ke Pluit, Ancol atau Tanjung Priok tengah hari bolong. Tapi di area ini kita lumayan merasa nyaman, karena tamannya yg bersih dan suasana hijaunya membuat adem, plus angin berhembus cukup membuat segar. Oh ya Shuttle Car nya juga pake atap, jd ga usah takut kepanasan.

Jelang memasuki counter tiket Flower Dome dan Cloud Dome

Jelang memasuki counter tiket Flower Dome dan Cloud Dome

Setelah berkendara sekitar 3-5 menit kita akan sampai di area utama GbTB, dimana kita bisa membeli tiket masuk disana. Ticket box mirip Teller bank, kita antri secara teratur. Harganya untuk orang asing dewasa adalah 28 SGD, dimana kita bisa menikmati 2 Dome utama yaitu Flower Dome dan Cloud Dome. 2 Dome inilah yang utama.

Selain itu ada juga wahana lain atau venue lain seperti:
- Bay East Garden
- Dragonfly & Kingfisher Lakes
- Far East Organization Children’s Garden
- Heritage Gardens
- OCBC Skyway
- Sun Pavilion
- Supertree Grove
- World of Plants

Saya mulai dari :

Flower Dome

Flower Dome adalah Kubah pertama yang saya masuki. Kubah ini ternyata cukup dingin. Kubah yang dilapisi kaca dan mendapat sinar matahari penuh ini ternyata diberi penyejuk udara. Wah rasanya segar sekali, berbeda dengan suasana di luar yang cukup panas, maka suasana di dalam kubah jauh lebih segar.

Penataan tanaman di dalam Flower Dome juga sangat apik dan menarik. Saya kagum dengan pembuatan landscape tamannya yg sangat bagus. Dari akses pintu masuk Flower Dome ternyata Kubah ini memiliki struktur bertingkat. Jadi ketika masuk kita akan menyusuri jalan menurun, jadi taman di dalam Kubah sepertinya adalah lembah berundak. Kemudian ada bagian lain yang sejajar dengan pintu masuk tadi yang menurut saya seperti balkon dimana kita bisa melihat kebawah.

Masih indah pemandangan di belakang sana

Masih indah pemandangan di belakang sana

Tanamannya dibelakang sana bagus yah? :)

Tanamannya dibelakang sana bagus yah? :)

Kubah Flower Dome ini isinya di dominasi beragam tumbuhan yang ditata begitu menarik, namun yang paling asyik dan menarik buat saya adalah AC yang dihembuskan dari sela-sela bagian bawah tempat tanaman. Sewaktu saya masuk dan merasakan kesegaran kubah ini saya sudah heran dimana mereka meletakkan AC nya. Saya perhatikan dibagian atas Kubah hampir semuanya kaca dengan rangkanya tidak ada AC nyantel. Setelah saya rasakan hembusan AC ternyata memang datangnya dari bagian bawah atau sekitar kaki. Saya kagum dengan desain dan penempatannya.

Indah ya pemandangan di belakang nya? :)

Indah ya pemandangan di belakang nya? :)

Water is Precious... Indeed.

Water is Precious… Indeed.

Keretanya miniature aja, kalo kereta beneran ga muat

Keretanya miniature aja, kalo kereta beneran ga muat

Jadi setelah muter-muter di dalam Flower Dome sambil juga photo-photo narsis pake tongsis, saya bisa bilang kalo Flower Dome ini sebenarnya adalah “Kebon dikasih AC” :D

 

Cloud Dome

Selesai dari Flower Dome, kita keluar di pintu keluar yang telah disediakan dan pintu itu aksesnya langsung menuju ke Toko Sovenir :D Jadi keluar dari kubah itu kita akan langsung masuk Toko Sovenir. Singapore emang ngerti banget kalo dia harus pinter jualan untuk memperoleh pendapatan, makanya keluar dari lokasi dia tawarkan jualan sovenir. Cuma bedanya dengan Indonesia, di Indonesia ga rapih dan tertata. Banyak lokasi wisata yang jualan sovenir tidak tertata dan tidak tertib. Keluar dari toko saya langsung menuju ke pintu masuk Cloud Dome.

Memasuki Cloud Dome kita disambut dengan air terjun buatan. Yang tingginya setara bangunan tujuh lantai. Busyettt airnya dinaikin pake pompa kebayang pompanya kayak apa ya? Indah banget walaupun buatan alias air terjun imitasi tapi tetap aja saya salut ama teknologinya.

Ini mah curug buatan :)

Ini mah curug buatan :)

Air terjun itu ngalir begitu derasnya, dan di kaki tempat air itu jatuh kita bisa memotret dengan latar belakangnya air jatuh itu, bisa lumayan dekat tapi harus siap dengan cipratan airnya. Di kubah ini masih mirip dengan Flower Dome, dengan kubah yang dilingkupi kaca dan berpendingin udara. Udara disini tetap sejuk walaupun sinar matahari bersinar terang. Berbeda dengan Flower Dome yang lebih banyak di dominasi kebun tanaman berundak, maka Cloud Dome ini menurut saya seperti tiruan air terjun dan gunung. Wajar aja karena di Singapore tidak ada dan tidak punya gunung. Satu satunya bukit di Singapore ya kawasan Bukit Timah  dan itupun bukan Bukit :D

Patung kayak gini di Indonesia banyak banget

Patung kayak gini di Indonesia banyak banget

Lanjut dari area lokasi awal kita masuk yaitu seputar air terjun, saya puas foto-foto dengan background air terjun. Terus saya jalan kesisi belakang air terjun itu yang ternyata adalah akses untuk keatas, terdiri dari 6 atau 7 lantai (saya lupa). Naik lift itu saya langsung pilih lantai paling atas. Sampai diatas ternyata kita temukan tanaman-tanaman yang mengelilingi air terjun dan akses ke jembatan besi (sky bridge) yang ditopang dengan rangka-rangka ke atap kubah atau ditopang tiang-tiang. Jembatan itu mengelilingi air terjun itu. jadi kalo kita menyusuri jembatan itu maka kita akan jalan melingkar dan turun ke lantai berikutnya. Pemandangan nya bagus banget karena kita jadi dekat dengan sumber air terjun di ketinggian puluhan meter.

Heeeyyyy.... I am Up here ....

Heeeyyyy…. I am Up here ….

Saya awalnya ga ngeh ama jembatan (sky bridge) besi ini, apa dan ngapain?? Ternyata itu adalah jembatan yang mengitari air terjun dan berada puluhan meter diatas tanah. Saya termasuk orang yang takut ama ketinggian, tapi begitu diatas lihat pemandangannya dan inget ama harga tiketnya ;) saya jadi berusaha berani. Kalo saya mau mundur sebenarnya saya ada temennya, disamping saya ada suami-istri dan si Suami ngejerit balik lagi ga mau nerusin, sementara si Istri ketawa cekikian dan nerusin perjalanan (mungkin istrinya berprinsip seperti gue juga :D selain sih emang kayaknya dia berani).

Narsis tapi muka pucat di ketinggian :)

Narsis tapi muka pucat di ketinggian :)

Saya sok berani, jalan selangkah demi selangkah menyusuri jembatan (sky bridge) itu, waahh ngeri nya minta ampun. Saya paling sebel kalo di Jakarta nyebrang jembatan penyebrangan yang alasnya plat bordes (besi) saya suka jembatan penyebrangan yang dari beton. Nah ini jembatan semua dari besi dan rangka besi. Buat saya jembatan kayak gini tuh rasanya ga kokoh dan agak goyang. Saya coba untuk tetap tenang. Saya susuri semua level dengan melalui jembatan itu. Diatas jembatan itu saya sok berani beberapa kali ambil photo walaupun dalam hati takut banget :)

Lihat yg dibelakang sana, keren kan? :)

Lihat yg dibelakang sana, keren kan? :)

Disetiap level atau lantai dibalik air terjun itu terdapat berbagai tempat yang menyajikan berbagai tema yang berbeda. Saya sih ga terlalu minat dan sering saya lewatkan saja. Ada beberapa yang menarik juga sih seperti taman di bawah ini. Disini juga ada kolam untuk lempar koin.

Taman buatan diatas ketinggian puluhan meter

Taman buatan diatas ketinggian puluhan meter

Tapi jika diperhatikan sebenarnya landscapenya banyak yang “biasa” saja jika dibandingkan dengan aslinya di alam Indonesia. Cuma bedanya disini semua “buatan” tapi dibuat dengan teknologi tinggi dan rapih sekali.

Curug buatan

Curug buatan

Sepantaran ^_*

Sepantaran ^_*

Setelah menyusuri Cloud Dome maka saya pun melangkah menuju pintu keluar. Sepanjang jalan menuju pintu keluar terdapat taman air buatan bahkan buaya nya pun buatan :D Kocak juga sih negara satu ini. Karena keterbatasannya tapi mereka pengen punya alam yg menarik maka dibuatlah alam buatan.

Kalo Flower Domes saya bilang “Kebon dikasih AC” maka kalo Cloud Dome ini saya sebut sebagai “Curug buatan pake AC” :)

Pintu keluar dari Cloud Dome adalah muncul di Toko Souvenir lagi hahahaha. Disini saya liat-liat beberapa sovenir tapi seingat saya mahal-mahal. Jadi saya ga jadi beli kaos atau gantungan kunci buat oleh-oleh. Beli nya tempelan magnet untuk lemari es aja oleh-oleh untuk ibuku (kebetulan beliau suka banget tempelan magnet buat di kulkas).

Selesai dari dua Dome itu sebenarnya ada beberapa tempat seperti:
- Bay East Garden
- Dragonfly & Kingfisher Lakes
- Far East Organization Children’s Garden
- Heritage Gardens
- OCBC Skyway
- Sun Pavilion
- Supertree Grove
- World of Plants

Tapi tidak ada satupun yang saya masuki lagi. Tadinya saya mau ke OCBC Skyway, tapi setelah saya jalan kesana, saya kok jadi malas. Ticket masuknya 5 SGD, tapi yang bikin males bukan itu. Kaki saya mulai sakit dan pegal, plus baterai HP saya udah mulai drop tinggal 5%. Karena saya kebanyakan foto narsis ;) Akhirnya saya putuskan pulang saja.

Awalnya saya ingin sampai malam di kawasan GbTB, tapi berhubung sudah lelah dan baterai HP yg tidak mendukung maka saya memilih pulang. Padahal tadinya saya ingin melihat Supertree Groove di waktu malam yang kabarnya sangat indah. Plus ada festival lentera (lantern) di kawasan ini. Tapi sudahlah, udah ga kuat juga. Next time kesini lagi dimalam hari, plus bawa kamera DSLR, agar bisa hunting maksimal.

Pulang saya tidak naik shuttle car tapi saya jalan kaki, itulah makanya tiket shuttle car saya tidak kepake untuk pulangnya. Karena saya jalan kaki tadinya mau ke OCBC Skyway, jadi saya teruskan ke pintu akses ke MRT Station. Yang ternyata aksesnya malah masuk ke Pusat Shopping dan hotel Marina. Welehh… biar ga pusing saya cari lantai paling bawah trus cari petunjuk ke MRT. Hingga akhirnya saya sampai di Stasiun MRT Marina.

Dari situ saya putuskan untuk pulang ke hotel di kawasan City Hall. Demikian pengalaman saya berkunjung ke Garden By The Bay Singapore.

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Toko/Dealer Tamiya di Singapore

Bulan September 2014 saya tugas training ke Singapore. Saya tidak ada rencana ke dealer Tamiya di Singapore. Berhubung saya ga suka mainan dan ga mainan Tamiya juga :) Tapi pas Jumat tanggal 12 September 2014 ketika saya baru sampai di sana, adik saya ngechat di whatsapp. Kita ngobrol-ngobrol, trus saya juga tanya dia pengen apa? Adik saya ini sama seperti anggota keluarga saya yang lain, kalo saya pergi-pergi ga pernah minta yang aneh-aneh. Saya tanya bagaimana kalo mainan? soalnya dia hobby koleksi mainan. Adik saya ini bukan anak-anak lagi, dia udah sepantaran saya. Usianya sekitar 37 tahun (beda setahun ama saya).

Dia bilang di SG itu ga ada toko mainan murah dan bisa dikoleksi. Tapi trus dia ingat ada dealer/toko Tamiya yang lumayan gede di Asia Tenggara dan disana mungkin bisa beli maenan Tamiya jenisnya lagi/udah ga ada di Jakarta. Dia sih ga maksa banget, cuma kalo bisa aja dia pengen dibeliin mobilan Tamiya yang bisa dirakit jenis Suzuki Jimny dan Toyota Hilux.

Saya tanya lokasinya dimana toko itu, adik saya cuma bisa kasih saya patokan di Paya Lebar. Saya coba browsing deh dealer Tamiya di SG itu dimana. Dapat alamatnya ternyata di:

Tamiya’s Singapore Showroom is Located at:
178 Paya Lebar Road
#01-03 Paya Lebar 178
Singapore 409030
Tel +65-6746-2168

Saya browsing lokasi tepatnya dimana, tapi saya ga nemu petanya. Akhirnya berbekal alamat diatas coba saya cari dimana itu Toko dealer resmi Tamiya di SG. Sabtu pagi setelah di hotel menemui tamu Mas Riwut dan Sis Any dan keluarga, saya ke Tamiya SG. Sebelumnya saya udah telepon Tokonya, dan katanya sabtu mereka buka cuma sampai jam 15.00 (kalo ga salah tutup lebih cepat). Kalo hari Senin  sd Jumat mereka buka jam 10 sd jam 18.00. Maka bergegaslah saya ke sana. Di telepon saya juga sempat tanya lokasinya dekat dengan Stasiun MRT, mereka jawab iya dekat. Tapi tidak diberitahu stasiun mana dan arahnya kemana. Hanya di kasih tau kalo dekat dengan Stasiun MRT dan lokasi mereka di Paya Lebar 178. Percakapan juga cukup singkat, patokannya di gedung apa juga tidak dijelaskan.

Dalam hati saya, ah sudahlah SG kan kecil ini, kemana-mana dekat jadi sekalian jalan-jalan ajah apalagi ke daerah Paya Lebar itu saya belum pernah. Jadi saya nekat aja cari stasiun MRT Paya Lebar. Dari hotel di daerah City Hall saya naik MRT tujuan Tanah Merah atau ke arah Airport. MRT jalur East West Line (Hijau). Sesampainya di Stasiun MRT Paya Lebar saya bingung ini saya jalan ke mana ke kiri atau ke arah kanan. Sempat telepon lagi ke toko nya, lagi lagi komunikasi kita ga lancar. Padahal Bahasa Inggris saya nggak jelek-jelek amat. Duh saya bingung… akhirnya saya belok ke arah kiri. Saya coba lihat nomor bangunannya ga jelas. Setelah saya jalan sekitar 30 meter, hati saya nggak sreg. Akhirnya saya jalan balik arah, sehingga saya jalan ke arah kanan stasiun MRT.

Saya susuri jalan Paya Lebar ini, belum ketemu bangunan yang ada nomornya dengan jelas, saya tanya orang juga belum ada yang tau. Waduh akhirnya saya jalan saja terus. Melewati beberapa bangunan seperti apartmen dan hotel dan juga sebuah SPBU. saya belum mau tanya-tanya, saya perhatikan penunjuk jalan masih Paya Lebar. Ternyata jalanan ini termasuk jalan besar juga dan cukup jauh jaraknya. Saya sudah hampir jalan sejauh 500 m. Lumayan pegel juga nih jalan kaki, tapi saya emang udah nekat pengen jalan2 siang di SG. Dibawah kerindangan pohon saya susuri Jalan Paya Lebar ini.

Sampailah saya di sebuah perempatan besar dan dipojokan ada Kantor Polisi Lalu Lintas Geylang. Wah ternyata ini sudah dekat daerah Geylang rupanya ;) apa saya mampir ke Geylang aja yah?? :)
Kebetulan di depan kantor polisi ada seorang petugas muda yang mau tugas, saya liat sepatu bootnya dan celananya seragam polisi, tapi kalo atasannya kaos. Saya sapa dengan Bahasa Inggris sebisa saya, “Maaf tau Jalan Paya Lebar 178 ga ya?” di seperti berpikir dan mengingat-ingat, trus dia bilang: “Oh Paya Lebar 178 itu masih di depan, lurus saja”. Saya tanya lagi: “jauh nggak ya? bisa jalan kaki?” trus kata dia: “about 10 minutes of walk (sekitar 10 menit kalo jalan)”.

Wah saya happy, ternyata saya tidak salah arah, jalan yang saya tempuh ternyata sudah benar. Tapi ada yg bikin bete juga sebab saya masih harus jalan ke depan sejauh kira-kira 10 menit lagi atau sekitar 300 meteran. Sementara saya merasa seperti sudah jalan 1 km an dari stasiun MRT Paya Lebar hahahaha :)
Kebetean yang kedua ternyata di depan dan dibelakang Kantor Polisi tadi ada stasiun MRT yang sebenarnya saya jadi lebih dekat lagi ke lokasi. Yaitu stasiun MRT McPherson.

Stasiun McPherson (Circle Line)

Stasiun McPherson (Circle Line)

Melakukan perjalanan yang pertama memang butuh pengalaman untuk trial dan error :D Kalo saja saya tau stasiun ini lebih dekat maka saya sudah memotong jalan cukup lumayan. Jadi tadi dari stasiun MRT Paya Lebar seharusnya saya jangan keluar stasiun, seharusnya saya pindah MRT ke jalur Circle Line (Orange) arah yang ke Marina Bay, nanti satu stasiun doang saya turun di stasiun MRT McPherson.

Saya lanjutkan perjalanan menyusuri Jalan  Paya Lebar yang sepertinya ga ada abisnya :)

Jl Paya Lebar Singapore

Jl Paya Lebar Singapore

Setelah berjalan ternyata tidak sampai 10 menit saya sudah sampai di Toko Tamiya tersebut (di Photo diatas Tokonya di Gedung Biru sebelah kanan). Tokonya di komplek pertokoan dan yang saya paling ingat disebelahnya adalah dealer motor Yamaha. Dealer motornya kalo di Indonesia mirip ama dealer mobil hahahaaha :)

Dealer Yamaha

Dealer Yamaha

Saya ga kebayang berapa ya harga motor dijual di SG, sebab sebagai perbandingan Avanza saya aja di Indonesia harganya paling mahal tahun 2012 Rp. 175 jutaan sementara di SG harganya jadi lebih dari Rp. 1 Milyar :D

Masuk ke toko Tamiya, yang di Singapore ternyata distributornya adalah Tamiya Stargek Singapore. Toko nya tidak besar, tapi isinya padat dan lengkap. Saya bukan penggemar atau kolektor Tamiya, tapi saya berani bilang kalo toko ini lengkap banget. Soalnya setau saya apa aja kayaknya ada. Sementara yang titipan adik saya yang saya cari ada persis di depan pintu masuknya. Jadi begitu masuk saya langsung disambut oleh rak yang menampilkan produk yg saya cari. Saya sempat liat-liat sekeliling, ada Tamiya Tank, Pesawat, dan Tamiya jaman saya SMP yang bisa balapan di track balap Tamiya (apa sih nama jenisnya tuh?). Saya liat juga banyak dijual spare partnya, alat cat nya dan aksesoris lainnya. Bahkan waktu itu saya liat ada ibu-ibu beli barang di kardusin lumayan gede warna coklat kayaknya dia borongin buat jualan lagi.

Saya ga suka mainan dan juga ga suka Tamiya, jadi saya cepet aja beli barang yang dicari, trus bayar. Keluar dari toko itu saya ngaso sebentar. Duduk di depan tokonya (kayak gembel di emperan). Trus saya keluarin tongsis dan narsislah dengan kamera saya hahahahaaha

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Pose di depan Toko Tamiya Stargek, Jl. Paya Lebar 178

Pose di depan toko Tamiya. Narsis dulu ah, udah jauh jauh dibelain jalan kaki, masa kagak boleh narsis :)

Pose di depan toko Tamiya. Narsis dulu ah, udah jauh jauh dibelain jalan kaki, masa kagak boleh narsis :)

Lumayan ada yang bisa diabadikan sebelum saya pulang ke hotel. Sebab siangnya saya mau ke Garden By The Bay. Jadi saya mesti hemat tenaga. Mana kaki udah lumayan  pegel. Ke Garden by The Bay nanti saya kan jalan lagi batin saya.

Setelah saya puas ambil foto maka saya jalan lagi ke arah stasiun MRT McPherson.

Jl. Paya Lebar Singapore

Jl. Paya Lebar Singapore

Karena saya sudah mau pulang maka saya jadi merasa jaraknya dekat. Saya naik arah Paya Lebar, turun cukup satu stasiun saja, pindah MRT jalur Hijau tadi tapi ambil arah sebaliknya ke Joo Kon lalu turun di City Hall.

Oh ya karena ada yang ingin dibeli menyusul maka hari senin selesai training hari pertama  saya ke toko ini lagi. Training selesai jam 17.00 sedangkan toko tutup pukul 18.00. tapi suasana di SG masih panas terik. kebayang dong saya pontang panting naik kereta ke stasiun MRT McPherson lagi. Sampai di Toko nya pas jam 17.30 tokonya masih belum tutup :) pulang dari toko ini seingat saya trus ke hotel tapi malamnya ke Mustafa beli tas kopor tambahan, sebab Selasa malam rencananya saya mau packing dan istirahat karena Rabu siang saya pulang.

Pokoknya selama di SG saya puas deh jalan kaki ;) betis pegel dan nyari tukang pijit susah yang murah :) kalo yg mahal sih bayak ;)

Kartu Baru

(TRIP) Penggantian Kartu Tiket Langganan MRT di Singapore

Transportasi andalan di Singapore itu adalah MRT, selain juga kita bisa menggunakan Bus Kota. Enaknya di Singapore semua transportasi umum sudah menggunakan sistem E-ticketing sejak lama. Jadi kartu tiket langganan untuk MRT bisa untuk digunakan sebagai tiket bus kota dan lain-lain.

Tiket MRT dan Bus Kota di SG sebenarnya bisa dibeli sesuai tripnya, jadi sebelum naik MRT kita bisa beli tiket sesuai rute yang akan kita tuju. Saya ga tau apakah bus kota juga demikian, sbb sejak dahulu sampai 2014 ini saya belum pernah naik bus di SG hehehe :) ga tau kenapa saya rasanya ga pede aja kalo naik bus ;)
Selain kita beli tiket sesuai rute yang akan kita tuju, sebenarnya ada cara yg praktis yaitu pake kartu MRT. Kartu ini gunanya sebagai tiket, jadi setiap kita mau masuk gate atau gerbang di stasiun MRT kita tinggal tap atau letakkan saja kartunya di sensor masuk gate itu. Nanti akan terbaca berapa saldo nya, sekaligus dimasukkan data kita masuk dari Stasiun mana. Nanti begitu kita sampai tujuan, sebelum keluar stasiun di gate nya kita tap lagi kartunya. Maka akan di debet lah saldo di kartu MRT itu, sekaligus terlihat saldo sisanya. Seluruh proses tapping kartu di gate itu ga lama kok, cepet banget, begitu saldo kita mencukupi warna lampu di gate berubah dari merah jd hijau, artinya kita bisa masuk ke peron stasiun MRT.

Singapore sudah menerapkan ini sejak lama, dan sewaktu tahun 2009  saya ke SG saya putuskan untuk membeli dan menggunakan kartu ini. Saya kagum dengan sistem pembayaran sarana transportasi semacam ini, yg begitu mudah, ringkas, efektif dan efisien. Pokoknya keren banget deh. Sedangkan di Indonesia hal ini mulai diterapkan di Jakarta oleh PT KRL Commuter line baru-baru ini, demikian pula dengan Transjakarta, itupun belum terkoneksi, dan baru mulai terkoneksi di sekitar 2014 ini. Jadi di Singapore teknologi seperti ini sudah lama dipakai di Indonesia yang tidak jauh dari Singapore baru mau pakai :(

Kembali ke Singapore, sistem moda transportasi mereka yang baik tidak hanya di sarana fisik nya saja akan tetapi juga ditunjang dengan sarana tiketnya yang mudah dan praktis. Saya pikir jika kita berkunjung lama atau tinggal cukup lama di SG, maka tidak ada salahnya memiliki kartu tiket MRT ini, sebab menurut saya lebih praktis, saya tidak perlu beli tiket setiap mau masuk stasiun MRT jadi tinggal tap saja.

Untuk masalah mana yang lebih hemat antara beli tiket MRT setiap mau naik kereta atau menggunakan kartu ini, saya belum siap membuat perbandingannya. Saya jujur tidak tau. Suatu saat akan saya pelajari lagi. Pertimbangan saya hanya semata-mata kepraktisan aja ;)

Untuk pertama kalinya kita bisa membeli kartu perdana untuk tiket MRT ini di Outlet Ticket Service di Stasiun besar. Stasiun itu diantaranya stasiun MRT Bandara Changi, Dhoby Gaut, City Hall dll Kartu perdana ini harganya SGD $ 3 dan setiap top up minimal SGD $ 10. Saya sih merasa terbantu banget pake kartu ini karena jadi lebih gampang naik MRT ga perlu tiap saat beli tiket, cuma saldonya emang kudu diperhatiin juga biar ga “mepet” trus ga bisa masuk.

Kartu lama EZLink

Kartu lama EZLink

Alhamdulillah, sejak saya beli sampai sekarang kartu saya ini lumayan laku juga di pinjam oleh teman-teman saya jika ingin ke SG. Mereka jadi tidak perlu beli kartu perdana, mereka hanya tinggal top up saja jika ingin menggunakannya.

Tahun 2014 Ganti Kartu

Nah pada tahun 2014 saya ke SG ketemu sist Any dan keluarga. Sist Any bilang kartu MRT punya saya diatas itu sudah akan expired. Dia sarankan saya untuk ke ticket center di stasiun City Hall yang deket dengan hotel saya. Katanya bisa diganti kartu itu ama yang baru.

Saya cek informasi itu ke website resmi EZ link di www.ezlink.com.sg

Ternyata di tautan (link) itu bisa di cek bener ga kartu kita emang akan habis atau expired. Benar saja kartu saya termasuk yang akan expired di tahun 2014 ini. Wah pas banget nih, pas saya ke SG ada pergantian kartu… Thx juga untuk sis Any yang sudah kasih info.

Laman website EZ Link untuk mengetahui status kartu lama kita

Laman website EZ Link untuk mengetahui status kartu lama kita

Saya pun segera datangi ticket office di stasiun MRT terdekat. Seperti lazimnya layanan jasa di SG maka ticket office di SG yang saya datangi dijaga oleh wanita paruh baya. Ia dengan sabar melayani permintaan saya untuk menukar kartu. Sayangnya ketika saya akan menukar kartu ternyata kartu yang free atau “gratisan” sudah habis :(

Saya ditawari untuk membeli kartu MRT dengan tema khusus yaitu: “Special Justice League Cards” yang tentunya harus bayar sebesar $ 3 SGD. Saya salut dengan layanan wanita di ticket office itu yang bolak balik memastikan bahwa untuk mendapat pergantian tiket itu harus bayar. Mungkin dia tau saya orang asing dan ingin memastikan saya sebagai konsumen setuju. Saya memang sudah setuju dan ga ada masalah dengan itu. Si ibu di tiket box itu juga menyatakan harga tiket baru itu akan ia debet dari saldo tiket lama. Proses nya memang agak sedikit lama, saya tidak tau apa karena prosesnya yg ribet atau si ibu yang memang sudah tua.

Akhirnya kartu baru saya sudah selesai datanya disalin dari kartu lama, plus satu kartu saya top up juga. Saya milih kartu yang gambarnya Batman ama Robin :)

Kartu Baru

Kartu Baru

Trus apa dong kelebihan dari kartu ini selain bisa dipake buat naik MRT di SG?
Ternyata kartu ini katanya sudah dilengkapi dengan asuransi oleh ACE insurance Limited, mudah melakukan top up melalui DBS/POSB dan bisa mendapat diskon, rewards dll.
Bahkan dari selebaran yang saya baca kartu ini bisa dipake juga untuk bayar di 7-eleven, Guardian Health & Beauty, Giant, Cold Storage Food Junction, Toast@Work, Taxis/ERP, Carpark/Bus/MRT and more
Teman saya Any bilang bahkan kalo berenang di kolam renang publik kita bisa bayar pake kartu ini.

So kartu ini menurut saya membuat semuanya menjadi semakin mudah dan praktis. Tinggal kita top up saja maka bisa kita gunakan untuk berbagai keperluan…

Simple & Easy!

 

 

 

 

 

Tiket Konser Metallica

Konser Metallica di Jakarta (25 Agustus 2013)

Tanggal 25 Agustus 2013 konser Metallica di gelar di Gelora Bung Karno Senayan Jakarta. Saya sebagai orang yang besar di generasi 90-an tentu sangat familiar dengan grup band metal ini. Apalagi keluarga kami termasuk penggemar berat musik mereka, kami dulu koleksi kaset dari Metallica ini. Saya, adik saya dan bahkan Ibu saya adalah penggemar musik mereka. Kalo cuma album Master of Puppets, atau lagu One, Album “Black” Enter the Sandman aja sih keluarga saya hapal deh :D

Saya putuskan nonton konser Metallica di GBK ini sebab ketika Metallica ke Jakarta di tahun 1993-an saya masih SMA dan ga punya duit buat beli tiket. Kali ini saya sudah bekerja jadi saya bisa beli tiket sendiri. Saya beli via online dengan kartu kredit dari BRI. Saya beli 3 tiket, untuk saya, adik saya dan teman kantor saya Mas Aji, yg juga penggemar Metallica. Tiket itu juga baru bisa ditukerin di GBK satu hari sebelum konser.

Hari H kita kompak pergi barengan dari Depok. Naik motor aja trus di parkir di kantor temen saya di gedung Summit Mas. Dari gedung itu kami jalan ke GBK. Berikut adalah foto-foto dari konser tersebut. Mohon maaf hasilnya tidak bagus karena saya motret pake hadphone yang kualitas kameranya juga ga bagus. Selain itu fotonya juga dikit sebab kita ga jalan ama cewe yang hobbynya moto.

 

Akses masuk ke lingkungan GBK

 

Foto dari Konser

 

Pose dulu ah…

 

Secara keseluruhan konser Metallica ini bagus sekali. Dari segi tata panggung, Tata Suara (dahsyattt!!)  waktu ngetes drum/perkusi sampe jantung kita ikutan getar :D, Tata Lampunya apalagi. Pokoknya konser Metallica ini ga rugi deh buat di tonton. Penampilan mereka juga total banget, sangat energik ga ada lemesnya, selalu bertenaga.

Saya puasss banget nonton konser Metallica….!!

Foto ini saya dapat dari Internet

Foto ini saya dapat dari Internet

 

 

Contoh kartu SIM Hi!

Pengalaman Beli SIM Card Yg Mahal di Lucky Plaza Singapore

Tanggal 6 sampai 17 Mei 2013 saya ikut short courseTemasek Foundation Water Leadership Programme” di  National University Singapore – Lee Kuan Yew School of Public Policy (NUS LKY SPP)  di Singapore. Jadi pada tanggal 5 Mei 2013, hari Minggu siang, saya sudah berada di Singapura.

Pada hari Minggu sore karena saya membutuhkan Pre-Paid Card (kartu perdana telepon selular) untuk berkomunikasi di Singapura, maka saya berdua dengan teman saya memutuskan untuk mencari dan membelinya di pertokoan Lucky Plaza. Saya pikir harga Pre-Paid Card akan standar atau sama di toko manapun di Singapura, maka saya memilih untuk membeli di toko M*g* *l*t* M*b*l* (sebaiknya namanya diinisialkan saja menjadi MEM) di Lucky Plaza Orchard Road. Saya menanyakan Pre-Paid Card yang sudah biasa saya gunakan sebelumnya ketika ke Singapura yaitu “Hi!” produk SingTel. Si penjual langsung melayani dengan meminta paspor saya untuk proses registrasi, membuka kartu perdana tersebut dari plastik bungkusnya dan kemudian memasangnya pada ponsel saya dan juga ponsel teman saya.

Bungkus SIM Card dan Kartu nama toko nya

Bungkus SIM Card dan Kartu nama toko nya

Ketika sedang memasang kartu tersebut, saya tanyakan kepada penjual berapa harga kartu perdana tersebut. Penjual mengatakan bahwa kartu perdana itu masing-masing adalah 38 SGD. Saya kaget namun saya pikir harganya memang sudah berubah sejak terakhir saya beli 2 tahun yang lalu. Kemudian sewaktu pemasangan si penjual bertanya, apakah kartu ini akan digunakan untuk telepon atau internet, saya jawab untuk kedua-duanya. Oleh si penjual dikatakan kalau begitu harus di top-up (ditambah) pulsanya. Saya menyetujui walaupun agak ragu.

Permasalahan muncul ketika selesai semua dan saya hendak membayar, ternyata harga yang diberikan penjual menjadi 98 SGD untuk masing-masing kartu. Sehingga harga dua kartu perdana itu kami menjadi 186 SGD atau setara sekitar Rp. 1.550.360,00 (1 SGD = Rp. 7.910). Tentu kami keberatan dan tidak setuju dengan harga tersebut, mengingat harga dasar kartu perdana tersebut menurut hemat kami tidak sebesar itu dan jika di top-up pun tidak akan sebesar itu. Apalagi ternyata Blackberry milik rekan saya masih belum bisa terkoneksi. Namun setelah berdebat dan terkendala bahasa/komunikasi serta kita tidak yakin dengan sistem hukum di SG plus ditambah penjual yang berbadan besar dengan badan penuh Tattoo :D maka kami akhirnya pilih membayar, walaupun dengan berat hati. Dengan harapan saya akan adukan ke otoritas berwenang di SG.

Sesampainya saya di hotel, yang tidak jauh dari Lucky Plaza, maka saya berinisiatif menghubungi SingTel sebagai produsen kartu perdana “Hi!” melalui email (surel). Tadinya saya coba mencari Lembaga Perlindungan Konsumen, tapi saya search/googling yang ketemu Kementrian Perdagangan Singapore, dan itupun saya ga yakin email saya dilayani oleh mereka (terbukti kemudian memang tidak ada respon dr mereka). Saya browse website Singtel dan melalui website mereka saya menyampaikan permasalahan saya. Dalam surat tersebut saya ceritakan kronologis kejadian diatas dengan menyebutkan nama Toko dan lokasinya (namun tanpa nomor telepon toko karena saya tidak mengetahui). Pihak SingTel kemudian melalui email penjawab otomatis menegaskan akan menindaklanjuti keluhan saya dalam 3 hari. Saya pribadi sebenarnya masih ragu apakah akan ditindaklanjuti oleh pihak SingTel.

Tiga hari kemudian, tepatnya hari Rabu pagi, ketika saya sedang mengikuti training tiba-tiba ada telepon dari nomor Singapura 98381010 yang saya tidak kenal. Setelah saya angkat ternyata itu adalah Customer Officer dari SingTel yang menghubungi saya. Ia mengkonfirmasi atas keluhan/pengaduan saya dan berjanji akan menindaklanjuti permasalahan saya tersebut dengan menghubungi dan berbicara kepada penjualnya. Saya masih ragu apakah pihak SingTel dapat membantu mengembalikan uang saya (apalagi saya tidak dapat mencantumkan nomor telepon toko di surat pengaduan saya).

Ternyata, sekitar jam 11.30 pihak SingTel menelepon saya kembali. Sayangnya saya tidak bisa menjawab karena ponsel saya low batt, sehingga terpaksa saya jawab melalui SMS. Alangkah gembiranya saya, ternyata pihak SingTel telah menghubungi pihak penjual dan hasilnya adalah pihak penjual bersedia untuk mengembalikan uang saya. Dari informasi pihak SingTel disebutkan bahwa harga satuan kartu perdana yang saya beli hanya dikenakan harga 12 SGD, sehingga untuk 2 kartu menjadi 24 SGD. Sisa kelebihan sebesar 172 SGD dapat saya minta kepada penjual di tokonya. Saya khawatir penjual akan mempersulit atau tidak bersedia membayar. Namun pihak SingTel meyakinkan pasti akan dibayar dan jika ada masalah silahkan hubungi mereka kembali. Akhirnya saya dan teman saya mendatangi toko tersebut dan berhasil meminta uang kami kembali tanpa ada kendala yang berarti.

SMS saya dgn Customer Service dari Singtel SG

SMS saya dgn Customer Service dari Singtel SG

Saya sangat kagum dan senang sekali dengan pelayanan SingTel Singapura yang tanggap merespon keluhan saya dan menindaklanjuti keluhan saya tersebut hingga tuntas. SingTel juga mampu memberikan perlindungan yang baik sehingga saya sebagai turis di Singapura merasa dilindungi sekali dan dapat terhindar dari kerugian. Dalam kesempatan ini saya ingin mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada SingTel. Saya sangat mengapresiasi sekali  upaya yang telah mereka lakukan sehingga uang saya bisa kembali dimana hal ini sangat berarti bagi saya. Kalo perusahaan layanan publik yang ada di Indonesia kapan ya bisa kayak gitu? bisa sangat responsif dan membantu sekali dalam menyelesaikan masalah pelanggannya.

Oh ya sebagai saran, jika ke Singapore bingung beli SIM Card yg aman dimana, saya punya rekomendasi di kawasan dekat Mustafa Shopping Center di deket stasiun MRT Farrer park.
Lokasi toko itu gampang sekali, keluar dari stasiun MRT Farrer Park pilih gate A, lalu keluar dari stasiun jalan ke arah City Square Mall, hingga di perempatan Serangoon road kalo ke kiri kita ke Mustafa, nah di perempatan itu ada Warnet 24 Jam punya orang keturunan India.Di depan warnet itu ada kios jualan voucer atau SIM Card persis kayak di Indonesia :) trus yg jual laki-laki keturunan India. Dia selain jual SIM Card juga bersedia mensetting kartu kita agar bisa sesuai dengan paket yg kita mau. Karena saya butuh buat Internet maka saya minta disetting paket internetan :) Orangnya tidak terlalu ramah tapi dia baik dan komunikasi dengan bahasa Inggrisnya bagus.
Harganya juga lumayan bagus, terakhir September 2014 saya beli SIM card udah disettingin sampai beres cuma bayar 18 SGD. Masih lumayan banget. Setiap saya ke Singapore saya jadi beli SIM Card disitu.

Sebenarnya di Lucky Plaza juga ada, tapi di lantai berapa ya? saya lupa. Tokonya di pojok deket tangga jalan yg dari sisi jalan Mount elizabeth, dilantai atas sekitar lantai 3 kalo ga salah, di depannya restoran Indonesia. Cuma kalo toko ini jam 6 atau 7 malam kalo tidak salah sudah tutup. Beda dengan yg didaerah Serangoon road ini, sepertinya 24 Jam mengikuti si Warnet yang juga 24 jam.

Lokasi toko jual SIM Card di Serangoon Road

Lokasi toko jual SIM Card di Serangoon Road

 

 

 

Studi Banding BRPAM DKI Jakarta ke Manila 22-26 Oktober 2012

Studi Banding BR PAM DKI Jakarta ke Manila

STUDI BANDING BADAN REGULATOR PELAYANAN AIR MINUM DKI JAKARTA KE MANILA (FILIPINA)
(DIFASILITASI OLEH ASIAN DEVELOPMENT BANK – ADB)
TANGGAL 22 – 26 OKTOBER 2012

 

Sesuai dengan undangan yang dikirimkan oleh Asian Development Bank (“ADB”) pada tanggal 1 Oktober 2012 dimana Badan Regulator PAM DKI Jakarta diundang untuk mengunjungi Manila Water Supply Services Regulatory Office and Concessionaires pada tanggal 22-26 October 2012, maka 3 (tiga) orang Anggota Badan Regulator PAM  DKI Jakarta memenuhi undangan tersebut.

Ketiga anggota Badan Regulator PAM DKI yang memenuhi undangan tersebut adalah:

  1. Harri Baskoro Adiyanto (Sekretaris/Anggota Bidang Hukum).
  2. Tano Baya (Anggota Bidang Teknik).
  3. Dedi Pujasumedi (Anggota Bidang Pelanggan dan Humas).

Pada kesempatan ini Badan Regulator PAM DKI Jakarta dengan difasilitasi oleh ADB mengunjungi:

  • Manila Water Company (23 Oktober 2012)
  • Metropolitan Waterworks and Sewerage System Board Chair (23 Oktober 2012)
  • Metropolitan Waterworks and Sewerage System Regulatory Board (23 Oktober 2012)
  • Subic Bay Water Regulatory Board (24 Oktober 2012)
  • Maynilad Water Services (25 Oktober 2012)
  • South East Department – ADB (25 Oktober 2012).

 

I. Manila Water Company

Manila Water 23 Oktober 2012

Manila Water 23 Oktober 2012

Dalam kunjungan ke Manila Water Company BR PAM DKI Jakarta diterima dengan baik oleh jajaran Direksi, Manajemen dan Staf MWC, yaitu:

  • Luis Juan B. Oreta (Chief Finance Officer and Treasurer Corporate Finance and Governance Group)
  • Ferdinand M. Dela Cruz (Group Director East Zone Business Operation)
  • Abelardo P. Basilio (Group Director Strategic Asset Management)
  • Geodino V. Carpio (Group Director Operations)
  • Estelita C. Orodio (Director, Project Management Concurrently OIC, Project Delivery Group)
  • Loida S. Dino (Director, Regulatory Affairs and Development)
  • Arnold Jether A. Mortera (Chief Technical Officer New Business Development Corporate Strategy & Development Group)
  • Ronnie D. Lim (Senior Manager/Department Head New Business Development)

Adapun dalam kesempatan ini MWC menjelaskan kepada BR PAM DKI beberapa hal sebagai berikut

Pada tahun 1997 sejalan dengan lahirnya “National Water Crisis Act” maka Metropolitan Water & Sewerage System (MWSS) melakukan Perjanjian Konsesi (Concession Agreement) dengan 2 operator swasta yaitu Manila Water Company dan Maynilad Water Services.

Tujuan dari pengaturan konsesi ini adalah: Meningkatkan pelayanan, Meningkatkan efisiensi operasi dan Meningkatkan cakupan layanan

Manila Water Company menangani konsesi untuk wilayah timur Manila. Dimana hal tersebut meliputi:

  • 24 Kota and municipal
  • Termasuk pusat bisnis utama di Metro Manila
  • Meliputi wilayah seluas 1,400 km2
  • Dengan pelanggan berjumlah +/- 6.1 juta

Terdapat beberapa hal penting yang diatur dalam Concession Agreement yaitu:

  • Mekanisme penetapan tarif yaitu Full Cost Recovery
  • Penilaian berdasarkan kinerja (Key Performance Indicators/Business Efficiency Measures)
  • Penyelesaian sengketa melalui Arbitrase

Hal ini merupakan bagian dari Regulation by Contract dimana pengaturan lahir berdasarkan kontrak.

Selain itu beberapa hal penting lainnya dalam Concession Agreement yaitu:

  • Pihak konsesioner yang diwarisi hutang MWSS
  • Kewajiban konsesioner untuk menyerap karyawan MWSS
  • Surat penjaminan pemerintah
  • MWSS tetap sebagai pemilik asset
  • Konsesioner adalah operator/kontraktor
  • Terdapat kewajiban/insentif untuk investasi

Susunan kepemilikan saham pada Manila Water Company terdiri atas:

  • Ayala Corp                   43.2%
  • Mitsubishi Corp             7.0%
  • IFC                                 5.0%
  • Public                           44.8%

Grup usaha/bisnis dari Ayala Group terdiri atas:

  • Ayala Land (53.6%) yaitu pengembang properti terbesar di Filipina.
  • BPI (33.5%) yaitu salah satu Bank terkemuka di Filipina.
  • Globe (30.5%) yaitu perusahaan telekomunikasi yang menguasai 35% pendapatan di industri telekomunikasi.
  • Manila Water (43.2%) yaitu perintis pengembang infrastuktur air bersih.
  • Ayala Auto (100%) yaitu perusahaan automotif yang menguasai pasar nasional untuk penjualan merek Honda sebesar 47% dan Isuzu sebesar 30%.
  • IMI (67.9%) yaitu perusahaan manufaktur elektronik.
  • Liveit (100%) yaitu “… the holding company for Ayala Corporation’s investments in business process outsourcing (BPO) sector.”
  • AG Holdings (100%) yaitu perusahaan real estate internasional.
  • AC Energy Holdings Corp (100%) yaitu perusahaan yang bergerak dalam bidang investasi pembangkit tenaga.

Dalam mengelola pelayanan air bersih di wilayah timur Manila, Manila Water Company memiliki tugas utama yaitu:

  • Pengolahan Air
  • Penyaluran/Perpipaan
  • Distribusi Air
  • Pengelolaan Limbah dan Sanitasi

Visi dari Manila Water Company adalah “… to become a leader in the provision of water, wastewater, and other environmental services which will Empower People Protect the Environment and Enhance Sustainable Development.”

 

II. Regulatory Office of Metropolitan Waterworks and Sewerage System

Regulatory Office of Metropolitan Waterworks & Sewerage System (MWSS) 23 Oktober 2014

Regulatory Office of Metropolitan Waterworks & Sewerage System (MWSS) 23 Oktober 2014

Metropolitan Waterworks and Sewerage System (MWSS) Regulatory Board saat menerima Badan Regulator PAM DKI Jakarta sedang dalam proses transisi untuk pergantian pejabat Anggota. Oleh sebab itu BR PAM DKI Jakarta dalam kesempatan ini diterima oleh Pejabat/Anggota Sementara Ketua Regulatory Board (Pada periode sebelumnya adalah Anggota Bidang Hukum). Dalam kesempatan ini dipaparkan sejumlah hal diantaranya sebagai berikut:

Latar belakang lahirnya Perjanjian Konsesioner di Manila:

Diawali dengan MWSS Charter RA 6234 tanggal 19 Juni 1971, dimana:

  • Perusahaan Negara diamanatkan untuk menyediakan layanan air bersih dan limbah.
  • Pengembangan sumber-sumber air.
  • Menetapkan rates & fees dengan tingkat pengembalian tidak lebih dari 12%.
  • Memiliki jurisdiksi, pengawasan dan kontrol atas semua hal terkait sistem air dan limbah.

Kemudian lahir Water Crisis Act (RA 8041, 07 Juni 1995) dimana hal ini bertujuan untuk:

  • Mengatasi ancaman krisis air
  • Memastikan kelangsungan dan efektifitas pasokan air
  • Mulai untuk dinegosiasikan kontrak pembiayaan, konstruksi, perbaikan, rehabilitasi, peningkatan dan operasional fasilitas air.

Alasan-alasan perlunya dilakukan Perjanjian Konsesioner dalam pengelolaan pelayanan air adalah:

  • Untuk meningkatkan dan memperluas distribusi dan cakupan layanan air dan limbah.
  • Pengalihan tanggungjawab keuangan terkait dengan penyediaan air kepada sektor swasta.
  • Meningkatkan efisiensi operasional.

Alasan mengapa dibagi ke dalam 2 (dua) wilayah konsesioner:

  • Agar terdapat kompetisi pada saat proses tender
  • Terdapat tolak ukur (benchmark) kinerja yang independen
  • Fleksibelitas dalam memilih alternatif operator sementara manakala 1 konsesioner gagal.

Sekelumit mengenai MWSS Regulatory Office (MWSS RO) adalah sebagai berikut:

  • Didirikan dibawah jurisdiksi / kewenangan MWSS Board of Trustees.
  • Tidak ada perubahan terhadap Akta MWSS sehubungan dengan pendirian MWSS RO.
  • Terdiri atas 5 anggota dengan jangka waktu kerja tertentu.
  • Anggota MWSS RO tidak berasal dari kalangan atau yang berhubungan dengan MWSS atau konsesioner.
  • Pergantian anggota akan diperlakukan seperti Sengketa Utama (major dispute) dan memerlukan persetujuan mayoritas dari Panel Banding (Appeals Panel).
  • Lokasi fisik harus terpisah dari MWSS dan atau konsesioner (kenyataannya berada dalam satu gedung walaupun lantai terpisah).
  • MWSS RO akan berfungsi sebagai Komite.

Fungsi MWSS RO berdasarkan Perjanjian Konsesioner (Concessionaire Agreement) adalah:

1. Monitoring

  • Kepatuhan atas standar kulitas air dan air limbah
  • Cakupan Pelanggan (Population Coverage)
  • Manajemen Aset
  • NRW
  • Efisiensi Koleksi (Collection Efficiency)
  • Biaya Operasional
  • Standar Layanan Pelanggan

2. Menetapkan

  • CPI, EPA, Rate Rebasing, FCDA

EPA = Extraordinary Price Adjustment

FCDA = Foreign Currency Differential Adjustment

  • Jumlah nominal dalam hal terjadi Terminasi Dini (Early Termination Amount)
  • Penilaian Penalti

Dalam mengimplementasikan praktek penerapan peraturan dengan baik dilakukan dengan:

1. Memperkuat akuntabilitas dari konsesioner atas

  • Rencana bisnis
  • Menyelaraskan rencana investasi dengan keinginan MWSS dan konsumen
  • Tingkat layanan sejalan dengan tarif

2. Penerapan Pedoman Monitoring CAPEX
3. Fleksibelitas dalam amandemen Perjanjian Konsesioner (misal: FOREX losses/gains, biaya sambungan air, rasionalisasi biaya saluran limbah/sanitasi, perpanjangan konsesi)
4. Melakukan Public Assessment for Water Services (PAWS)
5. Membuat Project Management Committee (PMC)
6. Tarif yang bertingkat
7. Proses pengaturan yang transparan
8. Peningkatan atas isu terkait hubungan pelanggan
9. Menghindari penanganan hal-hal mikro yang ditangani konsesioner
10. Kerjasama Publik-Swasta-LGU-NGO yang solid/erat (misalnya: dalam rangka implementasi moratorium FCDA dan 11. pemutusan sambungan pelanggan pada Oktober 2009 terkait topan Ketsana/Ondoy)

Tantangan yang dihadapi adalah:

  • Mempertahankan jalannya privatisasi
  • Meningkatkan investasi saluran limbah/sanitasi
  • Membangun sumber mata air baru
  • Mengelola birokrasi amandemen dari Perjanjian Konsesioner

 

III. Subic Bay Water Regulatory Board

Subic Bay Water Regulatory Board 24 Oktober 2014

Subic Bay Water Regulatory Board 24 Oktober 2014

Pada pertemuan dengan Subic Bay Water Regulatory Board (SBWRB) tanggal 24 Oktober 2012 dijelaskan beberapa hal terkait aspek Technical Regulation, Financial Regulation, Customer Service Regulation dan General Info. Namun dalam paparan ini Bidang Hukum hanya akan menyampaikan informasi umum (general info) yang disampaikan oleh SBWRB.

Sejarah berdirinya SBWRB diawali dengan lahirnya Subic Bay Metropolitan Authority (SBMA) yang didirikan melalui Republic Act No. 7227. SBMA mempunyai kewenangan untuk menjalankan dan mengatur pendirian, operasi dan perawatan dari utilitas-utilitas dan layanan di Subic Bay Freeport Zone.

Adapun kondisi SBMA sebelum tahun 1997 adalah:

  • Memiliki Suplai air yang besar
  • Tekanan besar
  • Koneksi masih sedikit

Sedangkan kondisi Kota Olongapo sebelum tahun 1997 adalah:

  • Fasilitas air yang usang dimana penyedia jasa tidak memiliki dana dan tidak dapat meminjam dana.
  • Didominasi tekanan air yang rendah, air yang keruh dan suplai air yang rendah.
  • Terbatasnya sumber air di sekitar kota.

Oleh sebab itu diputuskan bahwa kedua kota ini agar saling melengkapi, dimana Kota Olongapo memiliki 18.000 sambungan sementara SBMA memiliki air.

Kemudian pada November 1996 didirikan Subic Water melalui perjanjian kerjasama patungan antara:

  • Pihak Swasta         70%
  • SBMA                    20%
  • Kota Olongapo      10%

Perjanjian ini mulai beroperasi di bulan April 1997. Subic Water melakukan perjanjian franchise dengan SBMA untuk jangka waktu 25 tahun.

Menindaklanjuti lahirnya kerjasama tersebut maka dibentuklah SBWRB, melalui SBMA Resolution No. 99-10-344 tanggal 8 Oktober 1999 dan secara resmi berkumpul pada 10 November 2000.

Kewenangan dari SBWRB adalah: “Regulate the business of appropriating, transporting, processing, refining, marketing and distributing, using, and treating water resources within the jurisdiction or operational control of the SBMA.

Sedangkan Fungsi dan Tugas dari SBWRB adalah: “Develop policies, guidelines, plans and programs on water appropriation, transport, processing, refining, marketing and distribution, use and treatment”.

Fungsi SBWRB adalah sebagai berikut:

  • Menetapkan dan mengatur daftar harga pengelolaan air dan limbah;
  • Menentukan dan menjaga standar kualitas air dan sistem efisiensi yang dibutuhkan dalam water franchisee;
  • Memonitor kondisi asset-asset;
  • Meminta dan menerima laporan berkala dari water franchisee;
  • Memonitor standar layanan, menyelidiki dan menanggapi keluhan dari pelanggan water franchisee;
  • Merumuskan aturan dan menjalankan ketentuan hukum yang berlaku.

Sedangkan Tujuan SBWRB adalah untuk:

  • Mengembangkan dan melindungi kepentingan pelanggan
  • Memastikan operator utilitas air dapat beroperasi secara berke-sinambungan.

Susunan Direksi dari SBWRB adalah sebagai berikut:

  • Ketua SBWRB (dipilih oleh SBMA): Engr. Antonio R. De Vera
  • 2 anggota Dewan dari SBMA: Atty. MA. Cristina F. Millan dan Atty. Ramon O. Agregado
  • 2 anggota Dewan dari Kota Olongapo (dinominasikan oleh Pemerintah Kota Olongapo dan kemudian dipilih oleh SBMA): Jaime L. Mendoza dan Neal C. Perez.

 

IV. Maynilad Water Services

Maynilad 25 Oktober 2014

Maynilad 25 Oktober 2014

Maynilad Water Services menerima Anggota BR PAM DKI pada tanggal 25 Oktober 2012. Dalam kesempatan ini BR PAM DKI Jakarta diterima oleh Mr. Ricky P. Vargas (Presiden dan CEO Maynilad Water Services), Mr. Herbert Consunji (Chief Operating Officer) dan Lourdes Marivic K. Punzalan Espiritu (VP Legal and Regulatory Affairs). Maynilad memaparkan beberapa hal sebagai berikut:

Kondisi MWSS dan kondisi pelayanan air di Manila sebelum privatisasi adalah sebagai berikut:

  • Total populasi                                         6.5 Juta
  • Populasi terlayani (55%)                       3.6 juta
  • Air tersedia 24 Jam                                26%
  • Tekanan minimal 7 psi                          30%
  • Total sambungan air                              449.403
  • NRW                                                          66%
  • Rasio Pegawai dengan sambungan     8.5/1.000

Maynilad mengelola wilayah barat dari Metropolitan Manila dengan kondisi yaitu:

  • Memiliki wilayah ekslusif di bagian barat Manila untuk mengelola air bersih dan limbah hingga tahun 2037
  • Konsesioner pengelolaan air terbesar (terutama dalam jumlah pelanggan) di Filipina
  • Meliputi 14 kota and 3 municipal.
  • The Carriedo Water System adalah sistem pengelolaan air di Asia Tenggara selama 130 tahun. Maynilad mewarisi jaringan air yang tidak efisien dan usang. Dari tahun 1997 hingga 2006 tidak terdapat investasi yang signifikan untuk memodernisasi perpipaan dan fasilitas air.
  • Pada tahun 2011 total populasi penduduk di wilayah barat adalah 9.4 juta orang

Dalam sejarahnya terdapat kejadian-kejadian yang perlu mendapat perhatian yaitu:

  • Krisis keuangan asia
  • Peso Filipina terdepresiasi terhadap US dollar
  • 1998 terjadi kesulitan air karena El Nino
  • Persoalan Peraturan yang berlaku
  • Restrukturisasi Hutang dan Modal pada April 2005
  • MWSS secara resmi mengambil alih Maynilad pada January 2006; dan melakukan penawaran tender atas kepemilikan saham Maynilad di bulan Agustus tahun yang sama.
  • MPIC dan DMCI memenangkan penawaran dan mengambil alih Maynilad pada Januari 2007.
  • Tidak seperti halnya Manila Water, Maynilad memiliki sejumlah masalah yang harus dihadapi baik masalah hukum, peraturan dan keuangan, dimana hal tersebut dapat dituntaskan di tahun 2007 ketika MPIC dan DMCI akhirnya mengambil laih perusahaan.

Kendala dan tantangan yang dihadapi Maynilad (yang baru) setelah dilakukan re-privatisasi adalah:

  • Maynilad tidak dapat melakukan investasi untuk proyek infrastuktur besar sebelum membayar kewajiban kepada kreditor
  • Maynilad hanya dapat mengusulkan penyesuaian tariff dasar untuk mengembalikan investasi setelah melakukan perbaikan.
  • NRW hanya merupakan salah satu persoalan/kendala yang harus dihadapi oleh manajemen Maynilad yang baru.
  • Sebelum Maynilad yg baru dapat melakukan investasi untuk jaringan distribusi airnya maka harus terlebih dahulu menyelesaikan administrasi peradilan untuk rehabilitasi/penyelesaian kasus hukum.

Maynilad membuktikan tekad yang kuat untuk berubah hal ini diwujudkan dengan:

  • Setelah melalui negosisasi dan diskusi dengan para kreditor selama setahun maka Maynilad dapat membayar hutang sebesar USD 240 Juta di tahun 2008.
  • Menyelesaikan proses rehabilitasi lebih awal.

Selanjutnya untuk meningkatkan kinerja maka Maynilad memiliki sejumlah strategi yang diantaranya adalah:

  • Membangun jaringan pipa baru dan memperbaiki yang lama, merenovasi fasilitas-fasilitas yang ada dan meningkatkan kemampuan database.
  • Membagi wilayah konsesi menjadi District Metered Areas, menetapkan program penurunan NRW yang signifikan.
  • Memperbaiki organisasi perusahaan dan melatih kembali karyawan yang masih bekerja.
  • Mengembangkan program cadet engineer.

Selain itu yang tidak kalah pentingnya adalah peningkatan kualitas Layanan Pelanggan, yaitu dengan:

  • Mengalihdayakan (Outsourced) operator Call Center
  • Menetapkan database untuk monitoring laporan dan keluhan pelanggan (Customer Service Information System)
  • Meluncurkan Maynilad Text Tubig (INFOBOARD) sehingga pelanggan dapat memperoleh pesan real time, tips dan informasi lainnya langsung dari Maynilad.
  • Meningkatkan tingkat penyelesaian keluhan pelanggan dari 75% (2006) menjadi 98% (June 2011).
  • Meningkatkan tingkat kepuasan pelanggan dari 34.7% (2006) menjadi 94% (2012) (sumber: Public Assessment of Water Services Project PAWS).

 

Artikel tentang kunjungan BRPAM DKI Jakarta ke Maynilad di beberapa harian di Manila:

Artikel kunjungan BRPAM DKI Jakarta ke Maynilad di Harian Business Insight

Artikel kunjungan BRPAM DKI Jakarta ke Maynilad di Harian Business Insight

 

Artikel Kunjungan BRPAM ke Maynilad di Harian Philippine Star Business

Artikel Kunjungan BRPAM ke Maynilad di Harian Philippine Star Business

 

Photo-photo selama kunjungan:

 

Anggun yah...

(TRIP) Hunting Foto Ke Taman Safari Cisarua

Untuk kesekian kali gue janjian ama Mas Ipul untuk hunting foto. Kebetulan mas ipul lagi ada waktu, gue juga bisa. Kita emang pengen banget bisa sering mengasah kemampuan motret kita. Kali ini kita jalan ke Taman Safari Indonesia (TSI) di Cisarua Bogor. Sebenarnya kita janjian ama teman-teman lain, tapi yang bisa jalan cuma kita aja.

Problem atau masalah motret di TSI adalah kita masuk lokasi di TSI di dalam mobil. Di dalam mobil susah bisa mengambil photo dengan baik karena kaca mobil tidak bisa diturunkan. Agak berbahaya kalo buka kaca jendela apalagi di pas di kandang binatang buas. Bisa kebayang kan? ;)

Tapi kita ga putus asa, beberapa cara coba kita lakukan walo dengan keterbatasan tersebut. Salah satunya cara yang paling nekat adalah dengan BUKA KACA, iya buka kaca mobil!!
Sebenarnya gue juga ga pengen, tapi mas Ipul emang ngocol banget. Di kandang tertentu dia suka berhenti terus turunin kaca, dan yang diturunin adalah kaca di sisi gue hahahaha :D Gue selalu narik napas dalam-dalam walopun kaca yang diturunin bukan dikandang binatang buas. Pernah suatu kali kaca diturunkan di kandang burung unta. Trus burung untanya melongok ke dalam mobil, sementara gue lagi asyik ngobrol ama mas Ipul ga sadar. Begitu tu burung ngelongok ke dalam mobil lewat kaca sisi gue maka gue pun kaget dan ngejerit hahahaha :D

Pokoknya konyol banget deh. Sering kita ditegor ama petugasnya untuk tidak menurunkan kaca dan agar terus jalan melanjutkan perjalanan. Tapi mas Ipul susah dibilangin. Sampe akhirnya yang paling “spooky” dia buka kaca pas di kandang Harimau dan juga kandang Singa :) Disini gue kagak konsen ambil gambar. Tapi kalo dilewatkan sebenarnya sayang. Apalagi binatang-binatang “seram” itu lagi bobok bobok sore :) Jadi akhirnya lama-lama gue berani juga, beberapa gambar bisa gue dapatkan di kandang Harimau dan juga Singa.

Gue suka binatang jadi kesempatan motret di TSI ini sangat menarik dan menyenangkan buat gue. Suatu saat gue berharap bisa motret binatang yang lebih menarik lagi.

 

FOTO HASIL KARYA DI TAMAN SAFARI

Disambut oleh binatang yg jinak-jinak dan lucu :)

Anoa kah ini?

Anoa kah ini?

Stand by mode...

Stand by mode…

Bite my tail

Bite my tail

 

Trus masuk ke wilayah burung-burung deh

It seems standing in one leg?

It seems standing in one leg?

I am watching you ...

I am watching you …

Beautiful Peacock

Beautiful Peacock

 

Masuklah ke wilayah yang serem… kamar nya si Raja Hutan :)

Bobok Bobok Siang

Bobok Bobok Siang

Jiaaahhh dia tidur rupanya :)

Nap Time

Nap Time

Bobok dalam pohon

Bobok dalam pohon

Gagahnya si Lion, gue motretnya yg gemeteran :)

Gagahnya si Lion, gue motretnya yg gemeteran :)

Emang kalo gue bangun lo berani Buzz???

Anggun yah...

Anggun yah…

 

Abis itu masuk ke wilayah sodara kite deh… si Orangutan :)

Orang Utan yg lucu

Orang Utan yg lucu

Malu malu ya...

Malu malu ya…

Melengos :)

Melengos :)

 

Terakhir Kandang Reptil, yg agak spooky gitu tempatnya … :(

Ruang Reptile... hiiiyyy spookyy..

Ruang Reptile… hiiiyyy spookyy..

Iguana yg cantik

Iguana yg cantik

 

Sebelum pergi say goodbye ama dia dulu di deket kafetaria :D

Exit =Keluar!

Exit =Keluar!

 

Lost....

Cerita dari Hunting ke Sawarna

Tgl 28 Mei 2010 berhubung ada liburan gue dan temen gue (Taufik, Mas Ipul (Syaiful) dan Hanes) pergi ke Sawarna Banten Lebak. Sebenarnya acaranya semi di rencanakan, namun berhubung masing2 agak sibuk sehingga akhirnya agak2 spontan juga.
Termasuk bro hannes yg baru gue hubungin kamis sore tgl 27 Mei :) untung aja dia siap sedia untuk diangkat ke sawarna ;)

D – Day
Jumat pagi gue disamper ama Taufik dan bro Hannes ke kostan. Sekitar jam 9 kita berangkat ke Lippo Karawaci tempat meeting point dengan ‘bos’ Syaiful yg punya mobil dan rumahnya di tangerang. Sampe Lippo karawaci kepagian, akhirnya kita mejeng aja di depan mall karawaci dan SPBU nya shell :) (untung ga ada yg nawar) :D
Mas ipul nyari gearnya gak komplit akhirnya kita mesti nunggu dia, secara mobil dan supirnya kan justru penting hahahaha

Sekitar jam 11 mas ipul sampe ke di Lippo, kita pun langsung cabut masuk tol menuju serang Banten. Oh ya karena hari itu hari libur, maka kita ga ke sawarna lewat Sukabumi – Pelabuhan Ratu. Kita justru muter lewat Serang-Pandeglang-Malingping-Bayah. memang lebih jauh, tapi yg punya mobil dan sopir maunya gitu ;) lagipula katanya lewat Sukabumi bakal macet :)

Akhirnya kita pun masuk tol menuju serang yg sumpah bikin bete, karena lagi ada pekerjaan untuk diganti beton nya. Pas di kilometer sekian (gue lupa) kita berhenti di rest area untuk sholat jumat Jumatan di rest area enak banget, cepet bo! ;)

Abis jumatan kita makan di sederhana bintaro (restoran padang), busyet dah penuhnya… dapet bangku eh ga dapet makannya. sebab lauknya udah mulai mau abis, plus tuh resto kyk ga siap gitu diserbu kita2 heheheee untung mas ipul punya inisiatif, kita ke bagian tempat menyajikan masakan/makanannya tuh restoran, trus ambil aja nasinya ama lauknya sendiri, mana lauknya udh pada abis akhirnya gue makan pake rendang, tahu dan sedikit sayur aja plus minum teh botol (abisnya 30 rb) heheheheehe
baru kali ini gue makan di resto padang ngambil sendiri, persis kayak penjarahan :)

 

Selesai makan, langsung lanjutin perjalanan ke serang, kita ambil arah ke Pandeglang sepanjang perjalanan gue masih familiar ama Serang, tapi begitu menuju ke Pandeglang busyet deehhh jalannya kacoww banget, lagi pengerjaan pembetonan secara parsial, kadang beton kadang keriting kayak mie. Sejak dari abis jumatan ke arah Pandeglang kita ga berhenti2 tancap terus, lewatin jalanan kampung yg berkelok2 dan beraneka pemandangan. Sepanjang jalan bro Hannes ama Taufik asyik maenan GPS di HP nya, sementara gue memilih update status wkwkwkwkwk… :D

Kita juga sempet berhenti sholat ashar di sebuah desa yg gue lupa namanya… (sholat itu jangan ditinggalkan…PENCITRAAN!! hahahaha).
Trus lanjut lagi sampe akhirnya jam 5 sorean kita sampe di Malingping, disitu kita berhenti sebentar untuk makan mie bakso di warung bakso pinggir jalan, wah tenyata yg jual suami-istri tionghoa, masakannya lumayan enak (apa gue yg laper ya??) :)
berhubung tu bapak ama ibu tionghoa mayan cakep, gue penasaran mereka punya anak atau nggak?? bolak balik gue ngintip ke dalam rumahnya kok sepi2 aja, yah siapa tau mereka punya anak cewe yg cantik, kan mayan juga tuh buat diajak kenalan ;) Selesai makan, kita lanjut lagi menuju bayah…

Wah dari malingping ke bayah pemandangannya sumpahhhhh keren banget….!! Sepanjang jalan itu adanya di pinggir pantai, jd mobil kita berjalan mostly menyusuri pantai. Sayangnya hujan deres banget sore itu jadi ga bisa maksimal untuk melihat pemandangan atau apalagi utk memotret tapi itu aja pemandangannya udh amazing banget..

Sore bahkan menjelang Isya kita masuk ke Bayah, kotanya lucu, sepi di malam hari, tapi keliatan seperti kota lainnya ada SPBU, ada Losmen, ada ATM BRI tapi mayan sepi malem itu. Kita sempet sok bergaya kayak koboi setiap masuk kota, karena sepi banget kita bikin suara2 koboi kalo lagi masuk ke kota yg sepi plus siap2 buat adu tembak… (ngayalllll mulu!!)

Di Bayah kita coba cari penginapan, ada sih beberapa alternatif tapi blom nemu yg sreeggg. Pertama kita samperin Hotel Melati namanya Pada Asih, cari kamar yg pake AC tinggal 1 aja. Harganya 200 ribu semalem (itu juga buat berdua dgn satu tempat tidur) AC nya pun rusak, sensornya ga nyala, Mas ipul sempet nekat coba betulin tapi gak berhasil, yg ada kita bukan kayak tamu malah kayak teknisi AC datang dari Jakarta hahahaha
Kamar yg ga pake AC mendingan tuh, bisa buat ber 4, ada 1 tempat tidur gede dan 1 tempat tidur kecil, tapi kita masih pengen kamar yg pake AC. Karena kita pengen yg pake AC mbak receptionistnya malah kasih saran kita coba untuk ke hotel tetangganya di sebelah dan didepan. Gue salut banget ama orang di daerah, jiwa persaingannya tidak ditonjolkan, tapi malah jiwa tolong menolongnya dan kebersamaannya yang diutamakan dan tinggi sekali. Salut!!

Kita pamit ga jadi pun gpp, si mbak tetep ramah. Akhirnya kita cari hotel lain, pertama kita ke losmen yg kita temui pertama pas masuk kota Bayah losmennya ada di depan SPBU (yg malem itu udah tutup), sampe sono diliat2 lagi dari luar ternyata tuh losmen kecil banget, dan isinya supir truk dan truk 100PS nya :D

Akhirnya kita balik lagi kearah hotel Pada Asih tadi trus nyari hotel didepannya yg direkomendasikan oleh si mbak.  Nama hotelnya Pesona Ayu. Ternyata ini hotel agak mendingan ada VIP ROOM nya, oh ya hotel disini bentuknya kayaknya kost kostan di jakarta atau malah kontrakan dari luar kayaknya mendingan sih, gue tanya masih ada kamar mas?? ternyata kamar nya yg VIP udah habis semua (harganya 250rb) tinggal yg kecil harganya 75 ribu, tapi kondisi kamarnya lebih kecil & buruk dari yg tadi. Ya udah akhirnya kita cabut deh, pergi.

Kali ini kita nyoba pengen langsung ke sawarna aja, karena kata petunjuk jalan Sawarna 9 KM lagi, akhirnya kita pergilah ke sawarna. Jalan dari bayah ke sawarna itu gelap banget!! plus agak kelak kelok, pokoknya saking gelapnya kita gak tau kalo disamping kita itu laut :) baru tau pas paginya…
nah malem itu perjalanan menuju sawarna kita batalkan, selain jalanan gelap plus hujan rintik2 kita yg jelas ga pasti arahnya kemana. So akhirnya pasukan ditarik mundur ke Bayah (berasa Band of Brothers banget ga sih???)
Ujung2nya akhirnya kita putuskan untuk menginap di Bayah saja dan you know what is the hotel that we choose??
Yup…!! its PADA ASIH juga akhirnya…wkwkwkwkwwkw :D

Pas masuk gerbang hotel, si mbak teriak jadi om nginep sini??? kita di dalem mobil pada ketawa cekikikan. Akhirnya kita ambil kamar yg ga pake AC (krn emang ga ada), trus ambil kamar yg haraganya 125 ribu, dengan 2 tempat tidur kita tidurin ber 4, pokoknya kamarnya sih kalo di jakarta mah mirip kamar kost. Tapi bukan sombong, kalo ama kamar kost gue masih bagusan kamar kost gue heheheehe

Loe jangan harap nemu shower atau bathup, yg ada airnya di tampung di tong dan toiletnya jongkok :) Gue lagi ngebayangin yg VIP ROOM di hotel pesona ayu sebrang, kayaknya kalo dari luar sih oke gak tau juga dalemnya… malem itu kita bermalam di hotel yg terbaik di kota itu bersama dengan sopir2 dan keluarga2 lainnya yg akan berlibur juga sepertinya.

 

 

 

Pokoknya malem itu kita bisa numpang mandi dan tidur aja lah pikirannya. Ga mau nyari kamar sekelas Four Seasons yg seperti biasa gue tidurin (wkwkwkwwkwwkw timpuk pake sandal loe buzz!!) Mas ipul langsung ngerokok ama ngopi, hanes, gue, taufik gantian mandi, sholat trus bobo… eh gak ding pada ngecas hp dulu ;)

Malem itu kita tidur dengan suksesnya….

 

 

 

D2 – DAY

Bangun tidur, mandi siap2 trus kita pergi meninggalkan hotel menuju sawarna. Gak lupa ke SPBU dulu buat isi bensin, karena semalem SPBU nya tutup. On the way to sawarna kita melewati jalan yg semalem kita hampir lewati trus ga jadi. Pemandangan disana bervariasi antara sawah, hutan dan pantai. Cuma yg jelas ga kebayang kalo semalem kita maksa ke sawarna yg pasti sereeem banget. Pantes aja katanya disitu pernah buat syuting sinetron Dendam nyi pelet ;)
Eh ga disangka2 kita papasan dengan orang yg kita kenal tenyata pak Purwanto satpam kantor, yg ternyata juga orang sawarna setelah sempat berhenti untuk tegur sapa kita pun melanjutkan ke sawarna

Jalanan menuju sawarna lumayan oke, selain agak kelak kelok jalannya lumayan mulus aspalnya hanya di beberapa tempat agak buruk, saking enaknya jalan menuju sawarna kita gak engeh kalo sawarna kelewatan hahahaha kita asyik aja liat pemandangan, sampe akhirnya pas kita tanya2 ama penduduk dikasih tau kalo kita udah kelewatan.
“ini mah udah mau kepelabuhan ratu pak” kata ibu2 yg kita tanyain :) busyettt dah, balik lagi….bagoesss!! gpp lah masih pagi ini…
ternyata obyek wisata sawarna itu tadi pas kita lewatin yg tempatnya rame banyak tukang ojek dan parkir mobil… tadi pas kita lewat sih udah curiga tapi ga ada yg inisiatif untuk tanya2, dasar pada error semua semobil, malu bertanya bukan sesat di jalan, malah jadi jalan2 :)

Ya udah sampe sawarna itu kita parkir mobil. Ternyata sawarna musti jalan lagi ke dalem bbrp kilometer. Kkita harus melalui gerbangnya dan jalan lewat jembatan gantung. Dilokasi itu udah rame banget, bahkan di depan pintu gerbang sawarna itu ada hotel/penginapan gitu. Namanya BARATA, kalo gue liat sih lumayan bagus, tapi kayaknya udah penuh banget, secara pagi itu aja banyak banget yg ke sawarna,terutama bule2 bawa papan surfing…

Dari situ gue memutuskan naek ojek ke sawarna dgn tarif 10 ribu (lho iya dong gue naek ojek, wong dr kosan gue aja yg adanya di depan kantor gue juga naek ojek kok :D ) plus bayar tiket masuk ke sawarna Rp 2000.

Wah sabtu kemaren sawarna rame pisan… banyak bule2 ada yg bawa papan surfing, ada yg cewe bule pake bikini doang… sayangnya gue udah agak kesiangan jd pas gue dateng mereka udh pada mau pulang juga :( plus lokasinya jg beda, mereka surfing di tempat yg ga gue tuju, sedangkan gue menuju ke tanjung layar.

 

 

 

Sesampainya di Tanjung Layar persis di depannya Tanjung layar itu ada warung dan sebagai Photografer profesional langkah pertama yang kita lakukan adalah MEMESAN MIE REBUS :D
Itu adalah insting yg paling alamiah dan natural untuk menghasilkan foto-foto yang bagus hahahahaha :D
Tanpa perut yang diisi maka otak kreatif kita akan sulit bekerja dengan baik (ALASAN!!), maka kami pun sepakat untuk mengisi perut kami masing-masing. Karena kita lapar maka mie instan yg biasa ada dipasaran pun terasa nikmat sekali :)

Selesai makan maka dilanjutkan dengan mengasah kemampuan “menembak” masing-masing. Mas ipul keluarkan “gear” nya, Bro Hannes juga keluarin “gear”nya, Gue juga keluarin “perabotan” lenong milik gue, hanya Taufik yang mengeluarkan “pesona”nya karena dia ga bawa “gear” dan jadi model dadakan buat kita-kita :) walo pun sebenarnya ga Taufik aja yg “terpaksa” jadi model. Gue juga akhirnya “terpaksa” ikut jadi model ;)
Sempat terpikir kalo kita ngajak cewe buat jadi model asyik banget yah? tapi ketika kita memikirkan akomodasi kita yang semalam, jadi terpikir kasian juga cewe-cewe kalo kita ajak nginep asal-asalan gitu. Kalo kita kan cowo cuek aja, kalo cewe kan kasian kalo ga nyaman. Apalagi kalo cewe-cewe yg model-model gitu ;)

Kalo mau liat hasil foto karya gue di sawarna silahkan liat disini.
Kalo mau liat gue narsis di Sawarna silahkan liat juga disini.

Selama beberapa jam kita asyik motret, tidak terasa waktu telah berlalu. Lokasi di Sawarna ini memang asyik sekali. Sayangnya kita hanya punya waktu sedikit dan tidak bisa nginep lagi. Padahal kita masih di seputaran tanjung layar saja, belum ke tempat lain. Agak terasa belum puas juga sih, cuma badan juga udah capek …

Jadi akhirnya kita putuskan untuk segera pulang saja. Karena dari dalam tidak ada ojek maka untuk sampai ke depan kita musti jalan kaki ditengah hari bolong. Tapi asyik aja sih, ga terasa capek atau pun panas. Hari itu kita senang sekali memotret di Sawarna. Sampai depan di parkiran mobil kita langsung tancep gas ke arah Jakarta, namun kali ini tidak seperti berangkatnya yg dari arah Serang Banten maka kali ini kami pulang dari arah Pelabuhan Ratu dan Sukabumi. Tadinya kita berharap di Pelabuhan Ratu bisa mampir di pantainya dan motret. Ternyata Sampai di Pelabuhan ratu kita sudah sore dan hujan. Hujan yg membuyarkan rencana kita untuk memotret di pantai Pelabuhan Ratu.

Di Pelabuhan Ratu lumayan juga kita beristirahat untuk sholat Ashar dan juga jajan-jajan. sambil Mas Ipul Istirahat nyupir. Karena selama perjalanan ini kan supirnya mas Ipul aja, ga ada yang gantian. Dari Pelabuhan Ratu kita lanjutkan perjalanan untuk pulang. Perjalanan biasa lah dari arah Pelabuhan Ratu ke Sukabumi tidak ada yang istimewa. Di Sukabumi kalo tidak salah kita sempat mampir makan malam di rumah makan padang. Akhirnya kita sampai Jakarta di daerah Tebet sudah agak malam sekitar jam 21.00.

Perjalanan yang seru dan mengasyikan. Pengalaman 4 orang yang belum pernah ke Sawarna tapi nekat kesana hehehe…Jadi kangen jalan-jalan lagi kayak gini dan kangen bro Syaiful, Bro Hannes dan Bro Taufik kalo liat foto-foto ini.