Posts

No. Seri TV Panasonic Viera

TV Panasonic Viera Plasma Yang Mengecewakan…

Keluarga saya itu termasuk penggemar fanatik produk elektronik buatan PANASONIC. Dulu produk Panasonic di Indonesia dikenal dengan produk National Panasonic buatan PT National Gobel. Di rumah semua produk National itu hampir semuanya ada, mulai dari Lemari Es, Rice Cooker, Pompa Air, Mesin Cuci, Kipas Angin, dan tentunya Televisi. Produk National Gobel itu dulu terkenal bagus dan bandel, makanya ayah saya selalu beli produk buatan National Gobel.

Saya inget dulu punya TV pertama kali itu merk National, ukuran 21 inch jenis nya QUINTRIX. TVnya kayak di dalam lemari dari kayu, kaki nya 4, speakernya di kanan kiri, trus kalo mau nonton pintu nya mesti digeser baru deh layarnya keliatan. Layarnya cembung, masih model tabung (tube) konde :D Jangan bicara remote TV yah! Jaman itu kalo ganti channel kita dorong-dorongan nyuruh yang bisa disuruh hahahaha

Jaman itu sekitar tahun 80-an TV itu udah bagus & keren banget. Punya TV itu udah gaya banget lah gimana gitu rasanya. Tapi jelang tahun 90an produk TV National mulai kalah pamor ama produk dari SONY. Apalagi bentuknya udah mulai keren-keren. Saya inget di tahun 90an itu juga ada TV merek DIGITECH NINJA yang sukses banget. Harganya murah dan bandel. Biasanya yang laku dibeli orang ukuran 14 Inch buat maen Nintendo hahahaha :)

TV Quintrix saya karena mulai ketinggalan jaman pernah suatu kali dibuat maenan pintunya ama Nissa anaknya Tante Annie & oom Boy. Mungkin dia heran kok TV ada pintunya ;) TV dia di rumah gak pake pintu untuk nutupin layar gini :) Sayangnya saya gak punya stok foto dari TV lama saya itu (saya masih cari). TV itu sekitar tahun 90an akhir mulai ga bisa bertahan, yang sering rusak Fly Back nya. Karena udah sering diservis akhirnya TV itu pensiun di Tahun 2000an (seinget saya). Trus digudangkan sampe akhirnya diangkut pemulung tahun 2000an akhir. Sedih juga kalo inget jasa TV itu.

Kemudian di tahun 2000 an munculah TV dengan layar datar, tapi masih pake teknologi tabung (tube) sebenarnya. Akibatnya TV masih besar dan makan tempat ke belakang. Bentuknya bener-bener kotak. Kami pun beli TV jenis ini sebagai ganti TV Quintrix tadi sekitar tahun 2001an dan kami beli TV flat screen dengan ukuran 21 Inch merek PANASONIC. Oh ya National Panasonic udah berubah jadi PANASONIC.

Sebenarnya saat era ini saudara dan teman2 sudah pada beli merek SONY. Tapi kami tetap bertahan, sebenarnya ibu yang bertahan, saya sih udah tergoda beli merek lain. Saya beli TV buat di kosan di sekitar tahun 2005/06 merek Samsung ukuran 20 inch kalo ga salah. Saya ingat TV Panasonic kebanggan ibu saya itu salah satu masalahnya, kalo dinyalain layarnya suka warna kuning kayak dikasih filter warna kuning, tapi kalo dimatiin trus dinyalain warnanya normal. Trus lama-lama TV ini kalo dinyalain gambarnya suka pepet ditengah kayak digencet dari atas dan bawah. Trus kita matiin dan nyalain lagi dia akan normal. Wah mulai aneh nih produk PANASONIC ini :(

 

PLASMA TV

Kemudian sekitar tahun 2007 ke atas seinget saya muncul TV Plasma. Ibu udah pengen banget punya Plasma ini trus disusul dengan teknologi LED TV. Teknologi plasma dan LED TV ini lebih revolusioner dari produk TV sebelumnya, karena sudah tidak pake tabung (tube) lagi. Sehingga layar jadi datar dan dimensi ruang ke belakang juga tidak memakan ruang alias lebih ramping dan tipis. Yang saya senang radiasi dari layar juga tidak ada, hal ini berbeda dengan layar tabung. Layar tabung mengeluarkan radiasi yang membuat mata bisa minus tinggi. Itulah sebabnya saya mungkin berminus tinggi, karena dulu nonton TV suka terlalu dekat ke layar :(

Nah ibu saya kembali lagi minta dibeliin TV Plasma yang mereknya Panasonic. Setelah liat iklannya di koran Kompas ibu saya pengen banget punya TV yang gede dan layarnya datar. Saya tau harga TV yang plasma atau LED ga murah saat itu. Akhirnya saya pikir ga ada salahnya saya beliin lah, pake kartu kredit gesek dulu :D Saya tapi ga sregg dengan merek TV pilihan ibu saya yaitu merk Panasonic lagi, sebab menurut saya kualitasnya makin kesini makin ga bagus. Selain itu produk lain juga sekarang ga kalah ama Panasonic. Merk seperti SHARP, SAMSUNG dan SONY tentunya itu kan merk yang menurut saya lebih unggul produknya.

Tapi saya akhirnya nyerah dengan pilihan ibu saya, soalnya udah fanatik ama Panasonic dan ingin menyenangkan ibu saya aja. Tanggal 15 September 2012 saya dan ibu saya pergi ke Margo City di Margonda Depok karena disitu ada outlet Electronic City (EC) yang paling dekat dengan rumah kita. Ibu di EC liat-liat produk Panasonic, sebab pilihannya tetap ama Panasonic. Ibu sepertinya udah mulai kepincut ama satu TV yang disuka, akhirnya pilihan ibu adalah TV Plasma Panasonic Viera seri TH-P42XT50G. Ukuran layarnya 42 Inch. Wah ibu saya seneng banget, sebab akan nonton TV dengan layar datar dan besar.

Bukti pembelian di Electronic City Margo City Depok

Bukti pembelian di Electronic City Margo City Depok

No. Seri TV Panasonic Viera

No. Seri TV Panasonic Viera

Harga TV itu Rp. 8.299.000,- sepertinya waktu itu ada diskon. Jadi harganya bisa dibawah 10 juta. Saya bayar pake cicilan BCA jadi bisa dicicil 12x :D Saya minta TV nya diantar ke rumah, jadi ada biaya antar. TV diantar ke rumah besoknya tanggal 16 September 2012. Saya pas dikantor dilaporin ibu saya kalo TV nya udah datang, ibu happy banget punya TV baru. TV ini pun masuk di kamar nya :D TV yang flat kotak warna abu-abu digeser ke kamar saya dan akhirnya dikasih ke adik saya

TV Panasonic Viera TX-P42XT50G

TV Panasonic Viera TX-P42XT50G

TV Panasonic Plasma itu tidak lama kemudian punya “adik” baru. Selang beberapa bulan kemudian ibu punya rejeki sendiri trus beli lagi LED TV merek Panasonic ukuran layarnya 32 inch kalo ga salah. Ibu beli yang baru dan kecilan ukurannya karena yang sebelumnya ukuran 42 inch terasa besar di kamar. Harga TV yang kecilan ini juga sudah lebih murah sekitar 3,5 juta kalo saya tidak salah. Belinya juga di tempat yang sama. TV yang baru ini datang langsung masuk kamar dan TV yang sebelumnya digeser keluar di ruang keluarga.

Selain itu kemudian saya tambah dengan langganan TV dari jaringan TELKOMVISION (yang hanya bertahan langganan sampai 2014 karena bermasalah juga). Ibu saya senang banget bisa nonton TV yang gambarnya bagus dan acaranya juga bagus-bagus dari TV berlangganan.

 

MASALAH PUN MUNCUL …

Sayangnya kesenangan ibu saya tidak berlangsung lama. Sekitar pertengahan 2014 muncul masalah di TV Plasma Panasonic Viera seri TH-P42XT50G 42 inch. TV ini jika sudah dicabut dari stop kontak listrik trus dicolokin lagi ga mau langsung nyala. Mesti kita tunggu lama, kalo udah lama kita tekan tombol ON nya di belakang TV baru nyala. Saya perhatikan kalo setiap kabel power TV dicabut dari stop kontak persoalan yang sama selalu muncul. Padahal kami selalu cabut semua perangkat listrik dari stop kontak kalo pergi meninggalkan rumah dan turun hujan disertai petir.

Daripada semakin parah maka saya minta ibu saya untuk TV nya diservis saja. Cuma karena repot kalo bawa TV nya ke Panasonic di daerah Dewi Sartika Cawang mending saya minta petugas servisnya yang datang ke rumah. Akhirnya setelah ditelepon ke service centernya mereka janjikan beberapa hari kedepan akan dikirim teknisi untuk perbaiki TV plasma Viera itu.

Tanggal 10 November 2014 dua petugas Teknisi dari Panasonic datang dan memeriksa. Saya di kantor jadi yang terima ibu saya. Dari hasil analisa mereka blok komponen TV di bagian power nya ada yang rusak. Alasannya: karena kabel TV sering dicopot dari stop kontak dan tegangan listrik dirumah saya sering naik turun. Saran teknisi blok komponen TV itu diganti dan kena biaya sekitar Rp. 1,6 juta kalo saya ga salah dan saya harus beli stabilizer.

Lembar form servis

Lembar form servis

Form Servis

Form servis

Saya yang disambungkan dengan teknisi servis melalui telpon oleh ibu saya coba menanyakan masalah kerusakan TV itu. Saya diskusikan perihal analisa teknisi yang bicarakan masalah cabut power dari stop kontak dan masalah tegangan yang naik turun itu. Kedua analisa itu saya pertanyakan kepada teknisi:
1. Kenapa jika TV tidak boleh sering dicabut dari stop kontak jika tidak digunakan dalam waktu lama akan tetapi di buku petunjuk manual justru berkata sebaliknya? itu sebabnya saya cabut TV saya jika saya pergi meninggalkan rumah dalam waktu lama dan saya cabut jika hujan petir.

Petunjuk di buku manual

Petunjuk di buku manual

Halaman buku manual

Halaman buku manual

2. Jika memang TV saya rusak di bagian powernya karena tegangan di rumah saya tidak stabil, lalu kenapa TV dan alat listrik yang lain masih normal ga kena masalah ini? Bahkan TV LED 42 inch merek Panasonic milik ibu saya yang juga tidak menggunakan stabilizer tidak mengalami masalah yang sama. Jika memang harus pake stabilizer hal ini tidak dijelaskan dari awal dalam buku petunjuk? atau bisa disampaikan oleh penjualnya di EC?

Jawaban dari teknisi saat itu sayangnya tidak dapat memuaskan buat saya.

 

KEKECEWAAN SAYA…

Saya kecewa sekali dengan Panasonic. Bukan masalah garansi karena saya tau waktu garansi sudah lewat. Tapi saya kecewa karena antara apa yang teknisi sampaikan dengan apa yang ditulis di buku manual berbeda. Masa saya ikuti buku manual malah dipandang sebagai sumber masalah kerusakan TV saya? Ya kalo gitu jangan di tulis untuk mencabut power dari steker dong. Tulis aja : TV agar selalu menancap ke stop kontak!

Petunjuk di buku manual

Petunjuk di buku manual

Trus tegangan listrik di rumah saya disalahin juga oleh teknisi, sehingga menyebabkan TV saya rusak. Kalo pun tegangan di rumah saya jelek kenapa alat listrik lain ga pernah ada masalah, bahkan TV merek Panasonic yang lain di kamar ibu saya baik-baik saja? trus kenapa juga rekomendasi untuk gunakan Stabilizer ga disampaikan di buku manual sejak awal.

Lalu jika saya mau perbaiki biaya sparepartnya mahal sekali buat saya. Harga Rp. 1,6 juta itu ga murah apalagi dibandingkan dengan harga TV nya sewaktu beli yang Rp. 8,299 juta. Sehingga dalam kunjungan itu si Teknisi cukup analisa kerusakan saja tanpa perbaiki dengan ganti sparepartnya. Saya putuskan ga usah diperbaiki dululah, toh masih bisa nyala. Walaupun sampai sekarang masih suka ga mau nyala, mesti ditunggu lama trus kita tekan tombol ON nya baru nyala setelah lama kita diamkan. Udah dibeliin stabilizer juga nggak ngefek karena mungkin udah terlanjur rusak di sistem powernya.

Mulai sejak kejadian itu ibu saya setuju untuk tidak usah fanatik pake produk PANASONIC lagi. Mulai saat itu semua produk yang mau dibeli akan dipelajari dan dipilih sesuai informasi yang kita peroleh, seperti misalnya kemaren beli AC akhirnya beli merek SHARP saja karena informasinya produk dan jenis itu bagus. Kalo ga ada kejadian ini mungkin ibu saya masih mau beli AC merek Panasonic lagi :( Rencananya nanti mau beli lemari es, gantiin lemari es Panasonic dirumah yg udah lama, ibu mau beli merek lain ga mau beli merek Panasonic lagi.

Kecewa rasanya jadi penggemar sejak lama ternyata produk TVnya seperti ini dan penjelasannya tidak memuaskan.

Saya sudah kapok pake produk PANASONIC… :(