Foto: Pondok Indah

Saya Tidak Suka Acara Seremonial …

Saya adalah tipe orang yang tidak suka acara seremonial seperti upacara2 adat, tradisi2 dan lain sebagainya. Untungnya keluarga saya juga demikian. Intinya mungkin memang keluarga kami suka gaya “Cowboy” langsung to the point ama esensinya dan paling ga suka ama kemasan-kemasan, petatah-petitih dan hal-hal yang gak esensial gitu :)

Sejak kecil seingat saya sedikit sekali saya menghadiri acara-acara yang bersifat seremonial. Mungkin juga karena kami keluarga kecil jadi tidak banyak sanak family dan tidak banyak upacara atau kegiatan yang harus dihadiri. Seingat saya untuk Ijab Kabul saja seumur hidup saya, hanya 2 kali saya hadir yaitu Ijab Kabul oom Bambang saat saya kelas 5 SD dan pernikahan Dany adik saya, dimana saya ikut menyaksikan sebagai wali nikah nya :) (wali nikahnya jomblo)

Acara seremonial yang saya jalani atau hadiri hanya lah acara seremonial dari kantor, itupun karena kepepet… kalo bisa saya hindari biasanya saya hindari :)

 

Kelahiran

Sejak saya dalam kandungan hingga saya lahir, menurut cerita ibu saya, tidak ada acara atau kegiatan seremonial yang dilakukan. Dalam budaya Jawa katanya ada kegiatan seperti:

  • Mengubur Ari-ari
  • Brokohan
  • Sepasaran
  • Puputan
  • Aqiqah
  • Selapanan

Keluarga saya hanya satu yang sepertinya dilakukan, yaitu mengubur ari-ari. Soalnya itu paling gampang dan tidak makan biaya hehehehe. Sedangkan untuk kegiatan lainnya (artinya apa silahkan di cari sendiri ya) saya juga ngga ngerti dan ga ngejalanin dulu. Untungnya semua baik-baik saja tuh…. Ga banyak upacara dan ritual yang dilakukan tapi saya dan adik saya tumbuh normal2 aja :)

Umur 2 tahun nih

Umur 2 tahun nih

 

Sunatan

Nah biasanya jika sudah menginjak dewasa, anak laki-laki akan disunat. Saya juga disunat. Tapi saya beda dengan adik saya dan anak-anak pada umumnya. Jika adik saya disunat saat kelas 5 SD dan sedikit dirayakan, maka saya beda sekali. Saya disunat saat usia 3 bulan, karena saya harus menjalani operasi hernia.

Entah kenapa ama Bapak saya dokternya disuruh sekalian nyunat saya. Saya agak sebel juga waktu kecil, sebab adik saya ngalamin sunatan dan dapat banyak duit. Tapi ternyata setelah dipikir-pikir ga apa apa lah sunatan saat saya bayi jadi ga ngerasain sakit nya, selain itu ternyata hasilnya menurut saya lebih “bagus” dan “nyeni” kalo disunat saat bayi… punya saya lebih cakep dibandingkan cowo-cowo pada umumnya :) Ga percaya?? hehehehehe

Sunatan

Sunatan Massal

Jadi saya tidak pernah tuh merasakan pesta sunatan ….. :)

 

Ulang tahun

Kalo masalah Ulang Tahun saat saya masih kecil dan dewasa sangat jauh berbeda bumi dan langit. Saat saya masih bayi dan balita ulang tahun saya selalu dirayakan dengan membagi-bagikan makanan ke tetangga di Komplek rumah di Cipulir (rumah saya saat kecil). Walaupun tidak bikin party yang pake DJ, House Music atau Orkes Organ Tunggal untuk nyawer :) tapi tetap saja untuk jaman itu bagi-bagi makanan di ultah saya selalu ditunggu-tunggu oleh para tetangga. Entah kenapa Bapak dan Ibu saya suka bagi-bagi makanan seperti itu, seperti selametan aja sih.

Setelah saya beranjak dewasa, terutama saat di sekolah SD, hingga kelas 4 atau 5 saya masih rayakan ulang tahun dalam bentuk bagikan kue-kue dan permen ke teman-teman di sekolah . Tapi setelah itu SMP, SMA apalagi kuliah udah ga pernah ngerayain atau bikin acara. Bahkan kalo bisa tanggal ulang tahun kita jangan sampe ketahuan :)

Semakin dewasa makin parah lagi, dikeluarga saya jangankan dirayain ulang tahunnya, diucapkan selamat pun tidak hahahahaha Semua kalo bisa saling cuek aja pura-pura lupa kalo ulang tahun, sebab ulang tahun artinya nambah umur. Apalagi Ibu saya dan Adik saya, mereka males kalo suruh ingat-ingat ultahnya. Kalo saya karena masih kerja di kantoran maka perlu sosialisasi, minimal kalo ultah beli makanan kecil seperti jajanan pasar yang dimakan bareng-bareng teman sekantor.

Birthday Candles

Birthday Candles

 

Wisuda

Upacara atau seremonial yang berikutnya adalah pesta kelulusan atau Graduation. Nah yang satu ini saya parah banget :) Saya ini ga pernah hadir dalam upacara Wisuda saya baik saat Sarjana maupun Pasca Sarjana :)

Graduation

Graduation

Saat Sarjana saya lulus dengan predikat CUM LAUDE dan saat di wisuda kabarnya saya sempat dipanggil ke panggung sebagai lulusan CUM LAUDE. Tapi saya tidak hadir di acara Wisuda. Saya hanya hadir di acara Yudisium di Fakultas Hukum yang diadakan di aula Fakultas. Saat Yudisium saya diberi plakat sebagai salah satu dari 3 lulusan terbaik tahun itu.

Kenapa saya tidak hadir di Wisuda S1? Karena Wisuda itu dilakukan di JHCC atau Balai Sidang, sementara saya inginnya Wisuda itu dilakukan di kampus di gedung sendiri, biar sederhana tapi hikmat. Saya selalu terinspirasi dari acara wisuda kampus-kampus di Luar Negeri terutama di USA. Buat apa wisuda mewah-mewah di Balai Sidang atau JHCC sementara kita bisa adakan di kampus sendiri…itu alasan saya saat itu… (Belum eranya pak Jokowi tapi saat itu pola pikir saya udah mirip ama beliau yang maunya apa-apa itu sederhana saja)

Jadi emang ceritanya dari dulu saya udah sering protes dengan kebijakan kampus ;)

Nah yang kasus Wisuda Pasca Sarjana beda lagi nih kasus nya. Saya sudah sidang di bulan Maret 2015 sementara wisuda nya adalah di Bulan November. Lumayan jauh juga jaraknya. Saya sudah persiapkan segala persyaratan untuk wisuda dari sejak Maret tapi kata pihak kampus nanti saja jika sudah menjelang Wisuda. Akhirnya bener saja pas menjelang Wisuda, barulah kita  diminta untuk memenuhi persyaratan. Pas banget momennya saya lagi sibuk ama kerjaan di Kantor. Giliran kemaren-kemaren santai kampus cuek-cuek aja, giliran udah mau acara baru mereka kejar-kejar. Untuk ukur toga aja mereka kasih tau dihari yg sama dengan acara ukur toganya, jadi sabtu pagi ditelepon disuruh dateng siangnya untuk ukur toga, lha dikira orang emang ga ada acara apa di hari sabtu? enak banget nelpon pagi untuk suruh dateng siangnya ke Kemang. Kemaren-kemaren kemana aja??

Dari situ saya ga respect ama kampus saya. Terutama dengan bagian administrasi akademik nya. Saya semakin kesal lagi karena saat itu saya baru masuk kerja dan banyak masalah dengan kesehatan saya. Saya sering bolak balik ke rumah sakit. Bawaan nya pengen ngamuk aja, akhirnya saya putuskan saya tidak hadir di Wisuda saya. Padahal lagi-lagi saya lulus dengan predikat CUM LAUDE hahahahaha

Jadilah saya bergelar S.H., M.M tapi tidak pernah di wisuda hehehehehe Buat saya acara seremonial seperti itu nggak penting, yang penting adalah ilmu yang kita miliki harus bisa berguna dan bermanfaat bagi orang banyak. Ini justru cita-cita yang paling sulit buat saya… Kalo wisuda aja sih cuma masalah toga ama foto…. yang emang saya ga punya sampe sekarang untuk dipajang hahaahaa

Graduation

Graduation

 

Pernikahan

Terkait dengan pernikahan ini, Resepsi adalah seremonial dan upacara yang saya paling sebal dan hindari… Ga tau kenapa saya benci banget ama Wedding Ceremony atau Resepsi. Kalo denger hal-hal berbau resepsi pernikahan bawaannya saya pengen nyolot aja. Mungkin karena saya Jomblo? tapi menurut saya justru inilah yang “bikin” saya jomblo, bukan karena saya jomblo.

Saya sejak dulu paling ga suka ama resepsi pernikahan, apalagi yang mewah dan megah…. Sayang duitnya! Padahal duitnya bukan duit saya lho :) Tapi ga tau terasa hambur-hambur uang saja sih… Di benak saya banyak pernikahan yang megah, mewah dan agung tapi kemudian akhirnya cerai, bubaran dan berantem :)

Selain itu saya juga ada perasaan ga nyaman hadir dalam pesta pernikahan. Sering kali saya sakit perut kalo hadir di pernikahan tanpa sebab yg jelas, sepertinya sugesti aja sih. Namun karena untuk kepentingan sosialisasi, terutama urusan kantor, saya sering menghadiri undangan resepsi pernikahan teman kantor atau relasi dan juga keluarga.

Tapi kalo hadir biasanya saya ngga lama, asal “absen” aja gitu atau setor muka :)

Parahnya lagi saya punya pemikiran jika menikah nanti saya tidak mau resepsi, pengennya ijab kabul aja. Nah ini yang susah…. “Seng ada lawan”. Jarang banget ada perempuan dinikahin tanpa ada resepsi. Walaupun sederhana mereka maunya pasti sedikit dirayakan lah.

Sementara bayangan saya kalo udah  resepsi itu ribet, rempong, makan waktu dan biaya. Padahal belum tentu juga sih itu uang saya :) tapi tetep aja malessssssssss banget ngejalanin resepsi itu :)

Namun akhirnya pemikiran ini saya rubah. Saya sudah mau melunak untuk mau melangsungkan resepsi jika menikah nanti. Tapi tetap dengan syarat yang tidak mewah dan besar. Cukup mengundang keluarga dan teman dekat saja. Sayang ah buang duit buat pesta pernikahan, mending duitnya buat beli rumah atau investasi property ;)

Foto: rumahmantenrara2007.wordpress.com

Foto: rumahmantenrara2007.wordpress.com

Saat saya sudah mau menikah dan mau menerima adanya resepsi pun muncul lagi masalah baru, karena ternyata menurut pihak wanita sebelum nikah harus ada acara lamaran. Sementara ibu saya tidak mau ada acara lamar melamar… beda pandangan dan bubar lagi deh semuanya …. Hadeuuhhh…. :( :(

Yah sudah lah, memang saya belum diijinkan menikah kali….

 

Kematian

Upacara yang terakhir dalam siklus hidup seseorang adalah kematian. Saya sendiri menginginkan tidak ada kegiatan upacara yang perlu dilakukan jika saya mati suatu saat nanti. Dari sejak dulu saya menginginkan jika mati nanti cukup jasad saya dibakar di krematorium atau dimanapun yang sederhana dan tidak perlu ada upacara.

kremasi

kremasi

Agak sulit sepertinya memenuhi permintaan saya ini, sebab ibu saya tidak setuju, padahal ibu saya senang sekali bakar sampah kerjaannya kalo sore hari hahahahaa. Selain itu dalam Islam tidak dikenal itu kremasi atau dibakar. Tapi menurut saya kremasi itu adalah pilihan yang paling logis dan sederhana untuk kematian seseorang.

Dengan di kremasi, kerepotan keluarga hanya sekali, selanjutnya tidak perlu lagi mengurus makam. Biaya yang dikeluarkan juga hanya sekali yaitu untuk Kremasi, tidak ada lagi biaya sewa makam. Selain itu dengan kremasi maka kita juga tidak membutuhkan lahan untuk menyimpan jasad kita, dimana lahan semakin hari semakin menipis.

kremasi

kremasi

Bagi saya pilihan dalam hidup ini saya usahakan yang simpel, sederhana dan logis saja….

Sayangnya tidak semua orang dapat memahaminya :)

 

 

Share this:

4 replies
  1. Lathiyfah Shanti P.
    Lathiyfah Shanti P. says:

    Hallo Author. Sangat menarik. saya juga tidak suka hal berbau seremonial. Tapi untuk masalah perkuburan, Saya cuma mau kasih info saja kalau kremasi itu tidak environmental friendly karena menghabiskan tertalu banyak energi untuk pembakaran. Sebagai gantinya, mungkin kamu mau menyumbangkan tubuh untuk jadi sarana percobaan lab, bisa juga donor organ (tapi tetap ada sisa), atau dikubur saja biar diurai oleh bakteri. Tapi dikuburnya dihutan jadi gak perlu didatangi makamnya, Biar jadi humus untuk kehidupan tumbuhan.

    Salam :)

    Reply
    • Baskoro
      Baskoro says:

      Dear Lathiyfah Shanti P,
      Terimakasih sudah berkunjung ke web saya. Pendapat dan usulan sdri sudah pernah saya pikirkan dan pertimbangkan sebelumnya. Saya memang berminat untuk donasikan organ tubuh saya. Namun saya belum temukan mekanisme atau caranya. Pasti sebelumnya jg akan dievaluasi kesehatan tubuh saya apakah bs utk menjadi donor.
      Terimakasih sekali lagi sudah berkunjung dan berikan masukan utk saya. I really appreciate it.

      Reply
  2. Angga Ranggana Putra
    Angga Ranggana Putra says:

    Halo mas,
    Menarik sekali, saya pun sama. Saya termasuk orang yang tidak menyukai acara seremonial. Tapi kalau wisuda, saya masih tetep dateng hehe…
    yang saya masih heran, di Indonesia ini ada acara seremonial ala barat. Tidak perlu lah saya sebutkan contohnya satu per satu. Itu yang bikin saya jengkel ya. Berlebihan dan buang waktu tidak berguna menurut saya.
    Salam kenal bro.

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>