photo taken from http://www.smube.com/2013/12/10/boyce-avenue-one-life/

Nonton Konser Boyce Avenue di Singapore – Part 2

Setelah membaca bagaimana persiapan saya dan keberangkatan saya dari Indonesia untuk nonton konser Boyce Avenue di Singapore, maka saya akan lanjutkan untuk bagian review konser nya dan cerita lanjutannya …

 

REVIEW KONSERNYA

Selesai makan di McD saya kembali ke antrian di depan Hard Rock Resto dan hotel. Antrian tidak terlalu panjang jika dibandingkan dengan konser di Jakarta. Selain itu antrian hanya 2 jalur seingat saya, sementara kalo konser di Jakarta bisa ber jalur-jalur udah gitu ga teratur ga karuan. Saya duduk di barisan antrian lumayan juga sambil cuci mata liat amoy-amoy Singapore favorit saya ;)

Antri duduk lesehan

Antri duduk lesehan

 

Untuk Artikel Nonton Konser Boyce Avenue di Singapore Part 1 silahkan klik disini

Sekitar jam 18.30 antrian mulai bergerak untuk maju, karena tiket sudah mulai diperiksa dan kita pun sudah bisa memasuki venue. Di gate masuk venue isi tas saya diperiksa dan satu botol Pocari Sweat saya jadi korban :( terpaksa harus dibuang ke tong sampah ga boleh dibawa masuk.

Di dalam Venue ternyata tempatnya relatif kecil sekali. Mungkin besar venue nya sekitar 50 x 50 m, bahkan mungkin kurang. Penonton juga belum banyak saat saya masuk.

Pas jam 19.00 penonton sudah berangsur-angsur berdatangan, tapi tetep ga penuh-penuh amat. Saya lihat kondisi konser ini jadi inget Pensi (Pentas Seni) di Indonesia. Ama kemeriahan Pensi aja kayaknya konser Boyce Avenue ini kalah deh :( Yah abis Singapore penduduknya dikit kali, jadi untuk ukuran konser ini juga udah rame banget.

Oh ya saking lega dan lengang nya, di dalam venue ada stand yang jual makanan dan minuman, pantes aja saya ga boleh bawa dari luar :) Kayaknya saya baru kali ini liat ada stand jual makanan di dalam arena konsernya. Kalo stand makanan di luar arena konser saya sering liat.

Food & Drink inside the concert venue

Food & Beverages inside the concert venue

Lama-lama sambil nunggu konser dimulai penonton mulai berdatangan, venue akhirnya jadi lumayan penuh. Saya lihat sekeliling saya muda mudi berpasangan (cuma saya aja kayaknya yg paling tuir dan sendirian alias jones :D ). Ah tapi gapapa lah cuek aja, di Singapore negeri orang ga ada yang urusin mau lo tua kek, jones kek, semua have fun aja di crowd.

Gelang Konser

Gelang Konser

Cuma ini konser kok ga mulai-mulai ya? Kita disuguhi musik jedag jedug ala club dari sound system nya yang bagus, tapi kok ga ada tanda-tanda konser bakal dimulai. Apa mereka ga jadi konser karena penonton nya ga kuorum (emang rapat :D ) atau mereka masih nunggu penonton lain sampe venue nya penuh baru jalan (emangnya angkot :D ). Wah bete juga nih nunggu lama gini, konser ga dimulai-mulai, mana berdiri terus, yang bete karena yang sebelah-sebelah ama pasangannya atau minimal ama temen-temen. Wah saya chattingan aja lewat whats app ama sist Any. Sist Any kebetulan sekeluarga sakit jadi emang kebetulan juga saya ga nginep di apartemennya. Tapi sist Any walaupun sakit sangat baik ama saya, dia selalu memantau saya selama di SG, dia jadi mirip ibu buat saya , sementara ibu asli saya malah ga tau kalo saya ke Singapore hahahaha :D

Akhirnya sekitar pukul 21.00 waktu SG konser dibuka oleh Boyce Avenue, dengan lagunya “Speed Limit“. Sumpah saya ga tau lagu ini lagu apa :D Apakah lagu asli mereka atau lagu cover version dari lagi orang lain. Pokoknya selama lagu ini saya ikutan nyanyi-nyanyi ama goyang aja, sambil ga lupa ambil gambar. Selanjutnya dilanjutkan lagu “Teenage Dream” yang saya juga ga tau tapi semua lagu sepertinya saya kok familiar entah pernah denger dimana :D (maklum udah tuir)

Berikut adalah list lagu yang dibawakan mereka saat konser di Singap0re:

Boyce Avenue Concert List

Boyce Avenue Concert List

Sayangnya lagu-lagu cover yang Boyce Avenue biasanya nyanyikan kok ga ada yang dinyanyikan? Saya cuma kenal “Story of my Life” aja yg aslinya dari One Direction. Wah ternyata begitu saya pelajari sekembalinya ke Indonesia, ini adalah kunjungan kedua dari Boyce Avenue ke Singapore. Di kunjungan pertama mereka di tahun 2013 kalo ga salah, mereka udah nyanyikan semua itu lagu seperti Mirror kesukaan saya … huaaaaa :( Tapi gapapalah saya tetap happy kok :) (Ga jadi nangis deh)

Secara umum menurut saya penampilan mereka lumayan. Permainan musik mereka ga usah saya komentarin lah, selain suaranya bagus permainan musik mereka juga bagus menurut saya. Cuma untuk interaksi dengan penonton mereka masih seadanya belum punya pengalaman. Beda misalnya dengan dua konser yang saya tonton NKOTBSB di Ancol dan METALLICA di GBK. Dua grup musik beda aliran yang saya sebut ini udah pengalaman banget mengelola dan menghibur massa.

Boyce Avenue sebenarnya ga buruk-buruk amat dalam menjalin komunikasi dengan penonton, dia coba libatkan penonton untuk ikut nyanyi dan bertepuk tangan, mereka bagi penonton menjadi 2 bagian di kiri dan kanan untuk nyanyi atau tepuk tangan. Mereka juga menyapa penonton Singapore dengan basa basi ala mereka. Tapi emang beda rasanya dengan basa-basi nya NKOTB yang bisa bikin cewe-cewe penontonnya jejeritan histeris atau basa basi nya Metallica yang bikin satu GBK ikutan nyanyi dan bergemuruh metal dengan kompaknya, bikin bulu kuduk merinding :D Mungkin ini juga bukan salah Boyce Avenue, mungkin ini terjadi karena penontonnya Singapore emang cool, calm dan “santun” hahayy :D

Berikut ini adalah video penampilan mereka yang saya rekam pake Alcatel IdolX, mohon maaf kualitasnya ga oke, sbb saya juga baru pertama kali nyobain video nya, selama ini saya ga pernah bikin video di android saya ini ;) (Ga mau ngaku kalo udah dipake bikin video2 yg gimana gituh) :D

Video :

Konser hanya berlangsung selama 1.5 Jam, dimulai jam 9 malam dan berakhir jam 10.30. Saya kok merasa terlalu cepat yah? saya masih belum puas dengan konser mereka kok udah selesai aja :) Sempet sih ada jeda saat mereka menghilang di balik panggung, trus penonton teriak teriak “we want more… we want more… we want more…” dan mereka pun kembali untuk bawakan 3 lagu tambahan. (Sebuah drama konser yang sudah saya liat sejak tahun 90-an hahahaha)

Terlepas dari lagu tambahan itu saya merasa konser ini masih terlalu singkat, cuma 1,5 jam. Ga sebanding ama antri dan nunggu nya :) Ah sutralah, yang penting happy… Saya happy, penonton yang lain juga kayaknya happy :)

 

PULANG

Selesai konser saya bergegas untuk pulang, saya tidak tau apakah MRT masih ada sampe jam 11.00 malam seperti ini. Saya juga ga tau dimana kalo mau cari taxi dari lokasi saya. Ya udah saya ikutin aja orang-orang yang mengarah ke SkyTrain tujuan VIVO Mall. Ternyata antrian sudah panjang disana, tapi tetap tertib. Ga ada yang nyolong antrian, padahal kebanyakan remaja yang kalo di Indonesia susah diatur. Penjaga nya yang ngatur juga cuma sedikit karena sudah malam, tapi tetap saja mereka antri dengan tertib.

Saya akhirnya dapat giliran naik SkyTrain, ga lama kok nunggunya dan ga penuh sesak kayak di KRL Jabotabek atau busway. Penumpang yang ga keangkut sabar nunggu untuk SkyTrain berikutnya. Saya pun nyaman ke VIVO Mall. Sampai di VIVO Mall hampir semua toko sudah tutup, tapi kita bisa pake eskalator untuk turun ke MRT stationnya. Di MRT Station kereta nya sudah siap dan kosong juga. Saya bisa duduk nyaman sampe stasiun Farrer Park, stasiun dekat lokasi hostel saya. Aduh indah lah pokoknya malam ini saya pulang ke hostel dengan selamat, aman dan nyaman.

Sebelum ke hostel, saya mampir di pojokan jalan Serangon Road beli minuman buat bekal di hostel. Sampe hostel saya mandi, mayan ada air hangat nya juga batin saya. Trus ada wifi nya juga. Di lorong ujung deket toilet ada Personal Computer (PC) untuk akses internet. Ada dua cewe bule yang akses internet di situ. Badan mereka bongsor-bongsor dan lumayan cantik. Selesai mandi saya permisi lewat punggung nya mereka. Sebab jalanan lorong itu sempit trus kemakan PC dan badan bule yang gede kebayang dong. Saya aja lewat sampe ngecilin badan kayak kucing. Dia bilang “Sorry…” saya bilang “No problem…” basa basi busuk. Dalam hati “cakep juga lo le” :) Dikamar saya hanya sendiri dengan 8 tempat tidur, sambil ngayal kalo aja dua cewe bule diluar tadi mau masuk ke kamar ini, wah cakep yah…. dan saya pun terlelap dalam mimpi :)

Pagi saya setel weker di android untuk bangunin saya jam 5 waktu SG atau jam 6 waktu Indonesia Barat. Saya bangun langsung cuci muka trus meluncur ke Mustafa Center. Yup kalo ke Singapore ga mampir ke Mustafa trus ga beli Coklat buat ibu saya wah saya bisa durhaka :) Maka saya pun meluncur ke Musatafa, untuk yang belum tau Mustafa adalah toko supermaket serba ada yang buka 24 Jam, jadi sebenarnya saya bisa belanja kapan pun ga usah nunggu pagi hari jam 5 pagi kayak gini. Tapi saya sengaja pengen tidur dulu biar ga capek banget.

Untuk peta lokasi dan sedikit cerita tentang Mustafa Center bisa buka di sini

Belanja di Mustafa ini walo sudah tau apa yang dituju atau mau dibeli tetep aja ga bisa nutup mata liat yang lain. Sebab disana apa aja ada. Sayangnya saya ga nemu tali buat tas saya yang talinya putus di bandara changi pas datang ke SG kemaren. Ya udah lah saya beli coklat untuk oleh-oleh keluarga dan teman teman kantor. Lumayan juga pengalaman saya belanja subuh di Singapore :)

Tidak terasa udah jam 7 aja di SG. Waktu di negara ini menurut saya selain beda 1 jam lebih cepat juga bergerak lebih cepat kayaknya daripada di Jakarta hahahaha :D Saya pun bergegas siap-siap untuk rapihkan semua bawaan di hostel. Sekitar pukul 08.00 saya sudah siap check out. Tidak lupa saya kembalikan kartu akses ke front office, dan mereka kembalikan uang deposit saya 10 SGD. Mbak yang dari Indonesia tawarkan saya sarapan pagi, saya bilang terimakasih, saya mau buru-buru aja ke bandara. Sambil saya say good bye dan kapan-kapan kita ketemu lagi.

Nah waktu dari hotel mau ke Airport Changi, saya coba aplikasi Grab Taxi. Saya pengen tau kalo di Singapore apakah saya bisa gunakan. Ternyata aplikasinya jalan, hostel saya juga langsung ke detect dengan mudahnya. Taxinya juga langsung dapet ga pake lama. Wah saya happy banget, Grab Taxi emang memudahkan saya nih. Saya dapat Supir Mr. Chua Kwang Seng Edmund, he is really nice guy! Selama perjalanan dia ga pelit untuk ngobrol ama saya dan juga ramah. Dia bilang kalo saya pergi siangan dikit lagi maka mungkin saya akan kesulitan, karena hari ini (19 Feb) banyak yang udah ga masuk, saya aja cuma sampe jam 12.00. Dalam hati saya Alhamdulillah / Puji Tuhan saya rencanakan pulang pagi ini ternyata tepat. Oh ya di SG setiap taxi yang tergabung di Grab Taxi dikasih stiker hijau di kaca depannya, stiker berupa logo dan tulisan hijau Grab Taxi.

Taxi nya Mr. Chua ini ada kamera nya jadi selama perjalanan apa yang ada di jalan terekam di mobilnya. Tentu hanya sampai berapa jam saja, karena memori terbatas jadi akan tertimpa dengan data baru. Tapi saya pikir bagus juga kalo diterapin di Indonesia, lumayan buat bukti rekaman kalo ada kejadian tertentu. Orang Indonesia kan senengnya kalo udah salah masih ngotot tuh ampe uratnya keluar :D

Sampailah saya di Changi dan kemudian saya pulang ke Jakarta. Nothing special in Changi, seperti biasalah bagus semua :)

Cuma nanti sampai Jakarta saya ga langsung pulang karena saya pindah ke terminal 1 F untuk ke Lampung, saya mau merayakan Imlek dengan teman-teman saya di Lampung.

Sampai jumpa di cerita-cerita saya yang lainnya :) bye…..

 

 

Share this:

2 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>