Boyce Avenue

Nonton Konser Boyce Avenue di Singapore – Part 1

Saya tuh dari dulu pengen banget nonton konser di Singapore. Selain negaranya tertib dan rapih saya yakin kalo nonton konser di Singapore pasti aman dan nyaman. Saya juga pengen nonton konser yang ga rame alias penuh sesak (crowded) banget. Saya pengen konser yang bisa dinikmati. Beda ama pengalaman nonton konser di Indonesia yang susah dinikmati, karena selain penuh/rame banget juga kadang suka ga nyaman.

Pucuk dicinta ulam tiba ketika saya mendapat kan informasi bahwa Boyce Avenue sebuah grup musik asal Amerika Serikat kabarnya akan konser di Singapore. Tepatnya mereka akan konser di Coliseum Hard Rock Hotel Resort World Sentosa tanggal 17 Februari 2015.

Boyce Avenue Concert Flyer

Boyce Avenue Concert Flyer

Saya suka lagu-lagunya Boyce Avenue dan tau mereka ketika browsing di Youtube. Jujur aja sebenarnya saya ga tau banyak juga tentang grup ini. Sampai pada suatu hari saya menemukan video mereka yang menyanyikan lagu Mirror nya Justin Timberlake, dan saya langsung kepincut alias jatuh hati dan lebih suka lagu Mirror versi dari Boyce Avenue ini.

Sejak perkenalan saya dengan Boyce Avenue di Youtube lewat lagu Mirror itu maka saya mulai suka lagu-lagu mereka yang lain. Saya baru tau kalo mereka emang spesialisasi cover lagu orang lain. Tapi mereka juga punya sih lagu-lagu koleksi mereka sendiri, yang sayangnya saya kurang familiar :)

Saya belum tau banyak tentang grup Boyce Avenue ini, yang saya tau mereka adalah Grup asal Sarasota, Florida, Amerika Serikat yang dibentuk pada tahun 2004 oleh 3 bersaudara yang terdiri dari Alejandro Luis Manzano (Vocals, Guitar, Piano), Fabian Rafael Manzano (Guitar, Backing Vocals) dan Daniel Enrique Manzano (Bass, Percussion, Backing Vocals). Nama grup band ini berasal dari nama 2 jalan tempat tinggal mereka sewaktu kecil. Mereka mulai mengunggah video mereka pada tahun 2006.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang Boyce Avenue silahkan cek disini

 

PERSIAPAN

1) Tiket konser

Setelah mengetahui dari flyer yang saya temukan di twitter sekitar bulan Januari tentang rencana konser Boyce Avenue di Singapore maka saya coba cari tau bagaimana memesan tiketnya. Ternyata dari penelusuran saya ketahui promotor konser ini di Singapore adalah Live Empire sementara yang mengatur penjualan tiket adalah SISTIC. Pemesanan ticket sebenarnya mudah sekali karena mereka juga jual secara on-line. Tinggal buka website http://www.sistic.com.sg trus bikin akun saja di web itu. Tapi saya kok ga sreg yah :) saya kepikiran kalo beli on-line dapet fisik tiketnya gimana nanti? apa akan dikirim oleh SISTIC tiket fisiknya, apa saya dapet voucher sementara yang nanti harus tukerin jelang konser atau gimana? Saya khawatir udah sampai di SG malah ga bisa nonton karena tiketnya ada masalah.

Setelah saya buka di webnya ternyata ada agen dari Sistic di Jakarta yaitu Smailing Tour di Senayan City Jl. Asia Afrika, Lot 19, Unit L-12C, Jakarta 10270. Wah kalo begini sih mendingan saya beli di Smailing Tour aja untuk lebih aman dan yakinnya. Maka pada tanggal 29 Januari 2015 saat jam makan siang saya ke Smailling Tour di Senci untuk beli tiket konser Boyce Avenue ini. Harga tiketnya adalah SGD 92.00 tapi ada tambahan biaya SGD 5.00 sehingga total menjadi SGD 97.00. Ah gapapalah dalam hati saya, sedikit lebih mahal tapi lebih yakin. Ternyata cara booking Smailing Tour ke Singapore sama persis seperti saya juga, bikin akun juga via internet. Tapi bedanya ketika sudah berhasil transaksinya mereka bisa cetak langsung dalam bentuk tiket yang keren seperti ini:

Tiket Konser

Tiket Konser

 

2) Pesawat

Setelah dapat tiket konser maka berikutnya adalah memesan tiket pesawat. Untuk masalah yang satu ini relatif mudah, selain jarak waktunya masih cukup lama juga karena penerbangan saya sudah biasa pake tiket murah dari Air Asia. Walaupun Air Asia bagi sebagian orang masih trauma karena penerbangan AA dari Surabaya ke Singapore ada yang jatuh (kecelakaan), tapi buat saya sih nggak masalah. Saya tetap berani naik Air Asia, selain murah saya masih percaya dengan keamanan penerbangan Air Asia.

Sorenya saya beli tiket AA secara online via internet. Saya lupa kalo tanggal 19 Februari 2015 itu Imlek, harga tiket pesawat untuk keberangkatan tanggal 17 Februari itu lumayan udah mahal, justru kembalinya tanggal 18 Februari lebih murah. Untuk perjalanan PP ke Singapore dengan AA ini total saya bayar Rp. 1.378.000,00

Oh ya saya memang rencanakan ke Singapore hanya 1 hari saja, datang di Singapore siang tanggal 17 Feb dan pulang tanggal 18 Feb pagi. Kenapa? sebab tanggal 19 Februari nya saya mau ke Lampung. Saya mau liburan merayakan Imlek di kediaman keluarga teman saya di Lampung.

Masalah tiket pesawat beres! :)

 

3) Hotel

Berikutnya masalah penginapan yang pada awalnya saya ga pikirkan. Kenapa? karena awalnya saya pikir saya sampe SG siang trus konsernya malam jam 7 an selesai sekitar jam 10 atau 11 an malam. Jadi saya pikir buat apa pesen kamar hotel, saya bisa tidur di bandara aja, sambil nunggu penerbangan di pagi hari. Selain saya pengen hemat saya pikir juga sayang kalo nginep di hotel apalagi yang mahal. Tapi setelah dipikir-pikir risiko juga, apa iya saya bisa tiduran di emperan Changi :D jangan-jangan saya nanti “digaruk” satpol PP nya Singapore :D Ah daripada risiko mending cari kamar hotel ah …

Sebenarnya sahabat saya sist Any sudah tawarkan nginep di Apartemen nya. Tapi saya ga mau ngerepotin keluarga sist Any, makanya saya pikir mending cari hotel ajalah. Cuma kan hotel di Singapore mahal-mahal, apalagi mau libur Imlek. Saya cuma butuh buat tidur dari sekitar  jam 11 malam trus bangun jam 6 pagi. Artinya singkat sekali kan. Sayang aja kalo hotel yg mahal dan mewah sementara saya ga bakal lama ngerasain tidur di kamarnya. Apalagi saya jalan cuma sendirian ga ajak siapa-siapa lagi, jadi ngegelandang aja ga masalah.

Akhirnya setelah browsing-browsing dapat ide untuk cari hostel atau hotelnya backpacker, kan bisa murah tuh. Dapat info dari bro Felix coba aja browse dan booking hotel dari www.booking.com disitu bisa dapat kamar hotel dengan harga miring. Bener aja, saya kunjungi booking.com dan saya tertarik dengan hostel Fernloft (City) Hostel yang berlokasi di 257 Jalan Besar Singapore. Alasan saya milih hostel ini selain murah, karena hostel ini berlokasi dekat dengan Stasiun MRT Farrer Park dan Supermarket yang tersohor Mustafa Center. Saya punya rencana sebelum pulang, pagi-pagi mau beli oleh-oleh coklat dulu buat ibu di Mustafa jadi lokasi ini sangat pas buat saya.

Akhirnya untuk pertama kalinya saya booking hotel lewat booking.com. Enaknya di booking.com ini kita bisa booking hotel tanpa harus bayar dulu alias kita bayar nanti aja kalo sudah check-in di hotel pada tanggal 17 Feb 2015 nya. Saya dapat harga dari booking.com ini sebesar SGD 24.00. Apakah benar harganya demikian ketika saya mau check in? Tunggu saja ceritanya dibawah… tetap dibaca terus ya.

 

Akhirnya semuanya sudah beres dipesan. Tiket Konser, okay!, Tiket Pesawat, okay! dan Booking kamar hotel, okay!. Siap siap deh untuk nonton konser Boyce Avenue di Singapore …

 

HARI-H PUN TIBA

Hari-H tiba, saya sudah ga sabar. Tanggal 17 Februari saya udah ngajuin cuti, juga untuk tanggal 18 dan 20 Februari, sedangkan tanggal 19 Februari nya libur nasional Imlek. Pagi-pagi saya udah bangun, cuaca Pejompongan hujan pagi itu. Saya jadi kepikiran bagaimana akses jalan ke Bandara Soetta? Saya juga belum pesen Taxi lagi. Saya coba pesen Taxi lewat aplikasi GrabTaxi (www.grabtaxi.com) Sayangnya pagi itu taxi sibuk sekali sehingga tidak bisa dilayani oleh Grab Taxi. Saya coba telp Bluebird, saking sibuknya malah di gantung alias telpon saya ga bisa masuk (nasib! Masalah nelpon Taxi aja juga digantung… Curcol!!). Saya coba hubungi Express Taxi nasibnya sedikit lebih baik bisa masuk ke operator tapi katanya mereka sibuk sekali sampai sejam kedepan mereka belum bisa layani panggilan pelanggan. Wah saya mulai panik nih, gimana donk kalo saya ga dapet taxi, salah saya juga sih tidak dari semalam pesen via telp ke Blue Bird biar paginya dia udah siap depan kosan langsung capcus anter ke Bandara.

Saya coba lagi iseng-iseng mesen lewat grabtaxi, kali ini saya terkejut ternyata saya mendapatkan supir yang ambil pesenan saya…yeeaaaayyy!! akhirnya dapat Taxi juga, jadi deh berangkat nih.
Eitt tapi entar dulu, saya hampir ga jadi berangkat lagi, sebab ketika saya nunggu Taxi mau pergi ke Bandara saya pake bikin acara yg ga penting banget yaitu nyuci gelas dulu. Gelasnya gelas Coca Cola hadiah McD itu lho, itu gelas meleset dari tangan kena wastafel akhirnya retak. Udah retak saya tetap cuci juga. Akibatnya retakan itu pecah dan pecahannya mengiris bagian atas jempol kanan saya :( Jadilah tangan saya berdarah. Aduhhh …. ada aja nih. Saya akhirnya ambil Betadine untuk obati luka saya, yah lumayan perih lah. Saya cuma punya hansaplast satu lembar saja. Saya liat lukanya lumayan tapi gak dalam, jadi ga perlu di jahit lah.

Taxi Express yang saya pesan via aplikasi GrabTaxi akhirnya datang, luka saya masih belum terlalu berhenti. Betadine saya bawa juga akhirnya ke Singapore :) Sebelum jalan ke Bandara saya minta pak Supir mampir ke Indomaret deket kosan. Saya beli Hansaplast lagi buat ganti hansaplast lama yang mulai basah kena darah yang belum kering.  Sepanjang perjalanan ke Bandara saya urusin jempol saya yang berdarah ini, ada ada aja deh … ;) tapi lumayan juga sampe bandara darahnya mulai berhenti. Jadi emang ga parah lukanya, kalo ga kan bisa batal saya ke Singapore gara-gara gelas hadiah McD yang tipis itu :)

Sampai di Bandara keberangkatan saya masih lama, saya masih aman bisa santai-santai di bandara. Sambil nunggu boarding maka penyakit narsis nya pun kumat ;)

Take off dari Jakarta sekitar jam 11.30 sampai di Changi Singapore jam 14.00. Alhamdulillah perjalanan lancar dan selamat sampai tujuan. Begitu mendarat maka pikiran saya yang pertama adalah menuju Fernloft (City) Hostel  untuk check in.

Tidak terasa saya keluar dari Changi makan waktu hampir 1 jam lebih. Emang katro juga sih saya, udah beberapa kali ke Changi pake acara lupa lagi bagaimana ke stasiun MRT nya. Saking buru-burunya saya juga langsung cari stasiun untuk ke MRT sementara saya belum ke Imigrasi hahahaha.

Akhirnya saya balik lagi ke terminal kedatangan saya untuk ke Imigrasi, sebab saya ga yakin juga kalo saya masuk immigrasi di terminal lain apakah akan diterima/dilayani. Daripada saya gambling ya udah deh balik lagi aja. Udah gitu tas yang saya bawa model tas olah raga yang pake tali di pundak dan tali pengaitnya itu mendadak pake patah pas mendarat di Changi, akibatnya tas itu harus saya jinjing. Wah capek juga, agak ribet jadinya.

Naik MRT seperti biasa saya cari tujuan ke pusat kota, turun di Dhobby Gaut saya pindah yg lewatin stasiun Farrer Park. Dari sini sih udah aman, tapi ternyata saya liat waktu sudah menunjukkan jam 16.45 waktu SG. Waduh dikit lagi udah jam 17.00 nih. Saya pun makin bergegas menuju ke hostel biar bisa check in.

Sekitar jam 17.00 lewat saya sampai di hotel yg saya tuju, hotelnya terletak di Jalan Besar (nama jalannya Jalan Besar) disekitar dekat nya Mustafa Center.

Fernloft (City) Hostel. Foto Taken from www.fernloft.com

Fernloft (City) Hostel. Foto Taken from www.fernloft.com

Seperti saya sudah sampaikan sebelumnya saya sangat familiar dengan Jalan ini. Disekitar jalan ini juga terdapat stadion sepak bola miliknya Singapore yang berumput sintetis. Saya pernah berkunjung ke stadion tersebut dan ke FAS (PSSI nya Singapore).

Pose di depan kantor FAS di Jalan Besar Stadium

Pose di depan kantor FAS di Jalan Besar Stadium

Lobby hostel itu ternyata gabung jadi satu dengan coffee shop. Jadi kalo kita mau check in harus masuk coffee shop itu. Setibanya di hotel saya disambut oleh 3 orang wanita yang semuanya ramah. Yang pertama adalah ibu-ibu Singapore yang sudah tua, beliau sangat ramah menyambut saya, saya sampe heran biasanya kan orang Singapore itu dingin dan ga ramah. Wanita yang ke dua masih cukup muda, dari dialeknya saya duga ia orang Singapore atau mungkin bahkan Filipina. Wanita yang ketiga saya diperkenalkan oleh ibu-ibu yang  pertama, dia katanya berasal dari Indonesia. Karena saya ketika check in diketahui dari Indonesia maka si ibu tadi kenalkan wanita ke 3 itu ke saya. Saya akhirnya panggil dia mbak. Dia memang sepertinya bekerja di hostel ini.

Saya selesaikan proses check in dengan wanita ke 2. Saya lupa kenalan dia namanya siapa. Orangnya ramah dan lumayan manis. Saya berikan print out booking saya via booking.com. Setelah dibaca sebentar maka saya pun ternyata sudah terdaftar di registrasi, sesuai dengan harga saat booking saya bayar 24 SGD. Tapi ada tambahan lagi deposit sebesar 10 SGD yang nanti bisa refundable saat kita check out. Saya dapat kartu untuk masuk pintu akses hostel jika nanti keluar masuk hostel dari pintu belakang atau pintu depan, karena coffee shop ini tidak 24 jam. Juga saya dapat fasilitas breakfast esoknya. Saya pun diantar ke kamar saya di lantai 2, tepat diatas coffee shop atau lobby check in hostel ini.

Ini untuk pertamakalinya dalam kunjungan saya ke Singapore saya nginep di hostel murmer/backpacker. Awalnya saya agak “gimana” gitu, kok nginep di hotel begini. Tapi setelah saya pikir dengan bijak, mikir gengsi duit malah ke buang percuma hanya untuk kamar hotel yang 2-3 jutaan tapi kita tidurin cuma 5 jam, sayang amat. Dalam hati saya: “Udah lah ga usah mikir gengsi dan gaya, yang penting lo bisa mandi dan tidur dengan aman & nyaman cuma dengan SGD 24 (Sekitar Rp. 240.000)”.

Kamar saya berisi 4 ranjang susun yang artinya bisa diisi 8 orang.Tapi si petugas hotel nya bilang walaupun ada 8 ranjang, kamar itu tidak pernah diisi sampai full 8 orang, maksimal hanya 6 orang yang bisa nginep di kamar itu. Saya pikir kalo saya ke SG ama teman2 saya satu grup (4 sd 6 orang) enak juga nih nginep disini. Sebab murah dan kamarnya kan ga terlalu kepake, cuma buat tidur aja. jadi kita bisa seharian jalan-jalan di SG, trus tidurnya hemat.

Di kamar itu juga ada 8 locker yang tidak ada kuncinya. Kalo mau kuncinya bisa beli di lobby tadi :) buseet ternyata kunci loker aja kudu beli. Toiletnya ada di ujung lorong, tidak jauh dari kamar saya dan kondisinya bersih. Saat saya datang kondisi hostel masih sepi, saya duga pengunjungnya sedang traveling nanti malam baru akan ramai.

Saya menilai kamar ini biasa banget, bahkan sebenarnya boleh dibilang bukan tipe kamar yang ideal untuk hotel. Lebih mirip kamar kosan anak cowo di jaman kuliah dulu hahaha :D Ranjangnya pake kasur per seperti kasur tentara, ranjang susunnya juga memang mirip di barak tentara sih. Penataan layoutnya bisa dilihat seperti di foto di bawah ini. Ketika saya datang kondisi kamar tidak terlalu rapih, saya pun sedikit merasa gatal, mungkin karena saya belum terbiasa atau badan saya masih lengket karena keringat dan belum menyegarkan diri ke kamar mandi. (Tetapi ketika saya kembali lagi malamnya sepulang konser, kondisi kamar sudah jauh lebih baik dan saya juga sudah terbiasa sehingga saya tidak gatal-gatal lagi)

Setelah saya menyegarkan diri dan beristirahat sejenak maka saya segera bersiap untuk ke Sentosa. Maka saya pun berjalan ke stasiun Farrer Park untuk menuju ke stasiun Harbour front dan ke VIVO City Mall. Dari VIVO saya  nyebrang naik monorail ke Sentosa. Di Vivo kita beli tiket ke Sentosa seharga SGD 4.00 itu udah untuk PP. Saya berhenti di stasiun yang ada Universal Studiosnya  yang juga ada Hard Rock Hotel nya, sebab konsernya diadakan disitu.

@Vivo

@Vivo

Sampai di lokasi saya liat antrian untuk masuk ke venue yang sudah mulai mengular tapi tetap tertib dan rapih. Saya liat pintu akses ke venue konser belum dibuka, antrian juga masih rapih jadi saya putuskan makan dulu lah di McDonald dibawah. Saya mikir cari makan yg simple dan cepet aja. Setelah dari McD baru saya naik lagi untuk antri.

 

Khusus untuk bagian Review Konsernya akan saya sambung di artikel berikutnya. Tetap ikuti terus ya…

Klik disini –> Review Konsernya

 

Share this:

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>