Sepedaku

Punya Maenan Baru – Sepedaan alias Gowes ^_^

Kesambet Setan Sepedaan

Sudah sejak lama saya diajak terus oleh teman-teman untuk olah raga sepedaan. Terutama waktu sepedaan lagi booming. Seingat saya sekitar tahun 2010-2011 sewaktu saya kerja di Bandung, sepedaan lagi booming banget. Kalo sekarang kan yang booming atau lagi happening adalah lari :)

Waktu di Bandung itu hampir setiap minggu ada aja kegiatan Gowes bareng. Kebetulan Bank tempat saya kerja itu aktif banget kegiatan club sepedanya. Tapi entah kenapa waktu itu saya ga minat maen sepeda atau olah raga sepedaan. Mungkin karena saya ngerasa naik sepeda itu bikin pegel dan nyeri di daerah bokong & selangkangan :) Padahal kalo kita bisa nyari sepeda yang bagus dan perlengkapan yg cukup, hal kayak gitu ga akan jadi masalah. Kalo masalah bisa naik sepeda atau nggak? saya kebetulan bisa naik sepeda. Alhamdulilah dulu waktu kecil dibeliin bapak sepeda buat belajar. Dari yang roda 4 sampai rodanya 2 :) Untung jadi nya saya bisa naik sepeda dan juga bisa naik motor. Walaupun motornya juga bisanya hanya motor matic :)

Tapi sejak saya kos di pejompongan godaan untuk naik sepeda akhirnya mulai muncul. Gara-garanya temen kosan saya bro Felix ngajakin kita para penghuni kosan untuk olah raga bareng dan salah satu aktivitasnya adalah melalui Sepedaan. Tadinya kita punya pilihan olah raga bareng seperti fitness atau lari sore di Senayan. Tapi karena bro Felix udah sering pinjem sepeda uda Irwansyah maka saya jadi kepikir kayaknya asyik nih kalo bisa sepedaan bareng teman-teman.

Satu lagi dorongan yang bikin semangat saya untuk main sepedaan adalah teman-teman di kantor yang juga antusias dukung untuk sepedaan. Wah seru nih kalo nanti yang nemenin banyak maen sepedaan di kantor, dalam bayangan saya. Selain itu ada motivasi lain yang saya mendorong saya untuk semakin giat olah raga, selain Badminton setiap kamis dan sekarang sepedaan, yaitu perut saya yang semakin hari semakin buncit hahahahaha :D
Perut saya ini saya perhatikan kalo ngaca semakin maju ke depan, ibarat pedagang kaki lima di pasar tanah abang mereka udah semakin maju, kalo tadinya di trotoar sekarang udah makin maju turun ke jalan :)

Kembali ke masalah sepedaan, saya ga punya budget besar buat beli sepeda. Selain itu saya takut terserang penyakit akut saya yaitu “Bosan”, saya khawatir kalo bosen trus tuh sepeda mangkrak ga dipake. Maka saya tetapkan kalo bisa beli sepeda di budget 1 juta sampai 2 jutaan. Well, saya juga ga ngerti tentang sepeda sama sekali. Tapi saya pikir dengan budget 1-2 jutaan saya bisa dapatkan sepeda dgn kualitas paling “maksimal”. Apalagi dalam memilih sepeda nantinya saya minta di bimbing oleh Pak Aji dan Mas Arga yang jago masalah sepeda di kantor.

Saya tau kalo harga sepeda itu ga ada batasnya, saya tau harga sepeda bisa sampai ratusan juta. Tapi bukan itu yang saya mau kejar. Selain budget yang terbatas kan yang mau kita cari olah raga dan keringat nya, bukan mau kejar prestise dan gayanya dengan sepeda mahal. Tapi kalo bisa dengan budget 1-2 juta bisa ga ya dapet sepeda yang “bagus”?? Akhirnya karena saya ga punya pemahaman sama sekali tentang sepeda maka saya “pasrahkan” pemilihannya pada Mas Arga dan Pak Aji. Saya anggap mereka berdua lebih paham. Untuk selanjutnya mereka saya sebut “Dewan Pakar”.

Langkah kedua, setelah menentukan Budget saya mendiskusikan jenis sepeda yang akan saya beli dengan “Dewan Pakar”. Setelah diskusi kita punya bayangan kalo mau beli sepeda untuk jalanan (road bike) atau jenis MTB (Mountain Bike) seperti biasa. Masalah kelengkapan dasar kita akan sesuaikan dengan kondisi di toko nanti, dengan budget sekian kita bisa dapat apa aja.
Selanjutnya kita kemudian tentukan mau beli dimana. Karena saya senang belanja daring (on line) maka tadinya saya mau beli sepeda on line. Ternyata saya ga bisa nemuin toko online yang jual sepeda yang memuaskan saya, baik dari segi harga maupun Sepeda yang dijual. Mas Arga (dewan Pakar) punya usul beli di Pasar Kebayoran Lama atau di Kemanggisan, sementara Pak Aji (Dewan Pakar) usul beli di Kramat. Akhirnya sebagai yg akan membeli maka saya putuskan beli di lokasi yang dekat kantor kita (di Pejompongan) yaitu di Kemanggisan.

Oh ya karena merek Polygon menurut saya agak mahal, maka saya putuskan tidak beli merek polygon. Selain itu polygon tidak dijual di toko sepeda umum, Polygon hanya di jual di Rodalink yaitu toko khusus sepeda Polygon. Sementara saya kan rencananya mau blusukan ke Pasar (Jokowi bangetttt … :D ).

 

Eksekusi Rencana

Maka pada hari senin tanggal 10 November 2014 menjadi hari yang bersejarah buat saya :) Saya bersama Dewan Pakar ditambah Mas Aldi dan Tarwan (Dewan Penasihat) pas jam makan siang naik Ertiga mobil kantor menuju ke Kemanggisan. Pas sampai dilokasi kita kecewa ternyata Toko Sepeda di Kemanggisan itu tutup. Baru kemudian dalam kunjungan berikutnya kita baru tau kalo toko itu setiap hari senin tutup.
Karena tutup maka kita lanjutkan ke Pasar Kebayoran Lama, sebelum ke Pasar Kebayoran Lama (KL) kita makan siang dulu di Bebek Yogi di Jalan Panjang. Selesai makan siang baru kita meluncur ke Pasar KL.

Sesampainya di Pasar KL kita langsung nyari toko sepeda untuk liat-liat, yang pertama toko sepeda di pojokan jalan yang dibawah fly over, disitu kita belum nemu koleksi yang cocok di hati. Kemudian kita lanjutin “blusukan” ke toko di seputar pasar KL, yaitu ke toko sepeda yang diseberangnya toko tadi tapi belum ada yang sreg juga di hati. Akhirnya kita lanjutin ke toko sepeda yang  ada di bawah jalan layang, tepatnya di depan pedagang batu cincin. Disitu kita juga belum nemu yang cocok. Saya hampir putus asa. Tapi Mas Arga emang kayaknya sangat kuasai “medan” sampai akhirnya kita nemu toko sepeda TRI GUNA. Toko ini kalo dari arah pasar KL ada mesti lewati kolong jalan layang. Adanya di ruko gitu, tepatnya di Ruko Kebayoran Lama Jl. Ciputat Raya No. 16 A Telp 7262194-7262161.

Disitu Mas Arga dan Pak Aji (Dewan Pakar) mulai menemukan yang diinginkan. Ada beberapa pilihan sepeda disana dari merek United, Pacific, Wim Cycle dll Tapi kita tertarik dengan sebuah sepeda merek United seri Miami XC-01. Ada dua warna disana, putih dan Merah-hitam. Setelah kita bandingkan dengan seksama dengan beberapa pilihan yang ada, maka sepeda united ini kayaknya paling lumayan. Rangkanya udah aluminium, gigi nya udah 7 speed yang belakang dan yang depan 3 speed. Remnya memang belum disc dan garpunya belum pake shock breaker. Tapi setelah di pertimbangkan rem ama shock itu bisa nyusul nanti, yang penting rangkanya sudah bagus, demikian masukan Dewan Pakar. Selain itu yang saya suka ban depannya bisa di copot (Quick Release).

Kita kemudian tanya harga. Si engkoh buka harga Rp. 1,8 juta. Saya tawar Rp. 1.3 juta. Akhirnya kita sepakat mentok di harga Rp. 1.550.000,- Saya ga tau apakah harga ini sudah maksimal atau belum. Tapi yang jelas saya puas dengan harga ini saya sudah dapat sepeda baru yang siap saya mainin. Setelah melunasi pembayaran maka saya pun bergegas kembali ke kantor. Saya minta pegawai tokonya untuk bawain sepeda ke mobil (dengan diberi tip tentunya). Sesampainya di kantor sepeda belum langsung di pakai, alias masuk ke gudang sebab saya belum sreg karena asesorisnya belum lengkap dan diluar udah mulai masuk musim hujan hahahaha (Jadi saya beli sepeda saat sudah masuk musim hujan, musim kering saya kemana aja ya??? :D

Lusanya saya rayu Dewan Pakar untuk anterin saya ke toko sepeda di Kemanggisan yang tempo hari tutup untuk beli asesoris. Kebetulan mereka bersedia. Kita berlima kembali “shopping” sepeda. Kali ini ada pergantian Dewan Penasihat Tarwan digantikan Sayuti. Kali ini toko tujuan kita adalah Toko Karya Jaya (aka Bude Bike) di jalan Budi Raya Kemanggisan Fanta No telp 0815 8571 7955.
Ternyata toko ini adalah toko yang termasyur untuk para bikers/gowesers terutama di wilayah Jakbar.

Toko Karya Jaya aka Toko Bude

Toko Karya Jaya aka Toko Bude

Di toko ini penjualnya ada seorang wanita yang biasa di panggil Bude. Beliau layani kami dengan baik dan ramah. Bude orangnya sangat friendly. Bude paham banget sepeda dan dia hapal banget naro barang jualannya di setiap sudut tokonya yang padat dan penuh dengan berbagai jenis sepeda berikut asesorisnya. Bude jualannya lumayan lengkap, mulai dari sepeda kelas biasa aja (kayak punya saya) sampai Sepeda yang rangka nya karbon dengan harga yang selangit (buat saya).

Di toko bude ini harga asesorisnya lumayan miring, setidaknya sudah saya bandingkan dengan toko on line yah. Di toko bude saya beli aksesoris sepeda seperti:

Pompa dan Tempat Minuman

Pompa dan Tempat Minuman

Pompa 50 ribu – Jepitan tempat minum 15 ribu

Lampu 3 Watt White LED

Lampu 3 Watt White LED

Lampu depan 45 ribu

Sadel Mosso

Sadel Mosso

Sadel Mosso 100 ribu

Helm

Helm

Helm 140 ribu

Tanduk Stang

Tanduk Stang

Tanduk 25 ribu

Kunci Tools

Kunci tools

Tool set 25 ribu

Spakbor

Spakbor

Spakbor depan-belakang 25 ribu

Standar segi tiga

Standar segi tiga

Standar segi tiga 45 ribu

Chain protector

Chain protector

Chain protector 10 ribu (belinya nyusul beberapa hari kemudian, setelah balik lagi nganterin pak Hendry teman kosan)

Di toko bude ini dia tanya tentang sepeda yang saya punya? berapa harganya? maka saya jawab saja dengan jujur apa adanya. Ternyata bude kasih harga untuk sepeda United saya di toko ini dengan harga 1.1 Juta. Tapi anehnya ketika saya kembali lagi dengan teman saya beberapa hari kemudian bude berubah tawarkan dengan harga 1,3 juta. Saya sih tetap puas dengan harga sepeda saya, saya anggap bude ini gak serius kasih harga. Lagian saya pikir toh kita beli udah yang paling maksimal. Jadi ga ada penyesalan buat saya. Selesai dari toko bude kita pun kembali ke kantor.

Sampai di kantor, semua aksesoris tadi dipasang ke sepeda. Pokoknya saya sepertinya sudah siap gowes deh :) Sorenya saya pulang dari kantor ke kosan dengan menggunakan sepeda. Pak Aji, Mas Arga dan Pak Mursan bantu saya menyetel sepeda saya :)

Sepeda saya disetel

Sepeda saya disetel

Oh ya saya juga sudah beli gembok kunci sepeda dari toko online. Gembok itu merek Polygon dengan dilengkapi lampu, saya beli seharga 73 ribu. Dengan gembok itu saya berani parkir sepeda di garasi. Sebelumnya saya masih simpen sepeda saya di gudang kantor.

Gembok Polygon

Gembok Polygon

 

Masih ada Masalah

Permasalahan berikutnya terjadi di hari jumat pagi, tanggal 14 November 2014. Ketika saya coba pake sepeda itu muter-muter kantor di seputar pejompongan ternyata giginya loncat loncat sendiri. Saya tadinya ga ngerti ama masalah ini, tapi waktu teman saya di kantor (pak Irmawan) nyobain sepeda saya, beliau bilang kalo gigi sepeda saya loncat loncat sendiri :(
Saya yang ga ngerti sepeda jd bingung. Untungnya saya punya “Dewan Pakar” :) dengan bantuan para sahabat saya yang baik-baik sepeda saya diutak atik mereka. Permasalahan ditemukan sepertinya di rantainya yang tidak lurus dan juga ternyata tali kawat giginya yang sepertinya tipis. Rantai yang tidak bagus bawaan dari toko membuat sepeda saya sepertinya perlu di servis.

Tadinya kita mau servis di deket kantor aja, tapi saya di ajak mas Arga untuk liat show room Rodalink nya Polygon di SCBD, sekaligus disana ada bengkel buat benerin sepeda saya. Saya pikir biar sekalian beres maka saya setujui usul mas Arga. Kita akhirnya bawa sepeda itu ke bengkel Rodalink di SCBD. Disana saya liat sepeda Polygon paling murah seharga sepeda saya Rp. 1.5 juta tapi rangkanya masih besi belum aluminium. Di toko ini selain ganti rantai dan tali kawat untuk gigi yang lebih bagus, saya juga beli kaos sepeda dan sarung tangan yang lagi sale.

Di Rodalink ini saya ganti rantai merek Polygon dan ganti tali kawat gigi (shift cable) merek Shimano. Saya juga beli bel model tukang es seharga Rp. …

bel nyaring merek cateye

bel nyaring merek cateye

Untuk Servis sepeda di Rodalink seluruhnya saya kena biaya Rp. 75 ribu.

Pulang dari Rodalink sepeda saya gowes dari kantor ke kosan. Sekarang masalah sepeda terpecahkan dan sepeda sudah siap untuk di genjot dalam kondisi jalan sesungguhnya.

 

Mulai beraksi …

Hari Minggu ajang pembuktian pun tiba, saya sudah lama ingin merasakan medan Car Free Day (CFD) di Jakarta. Saya janjian bangun Minggu pagi ama Felix dan Mas Arga untuk cobain sepedaan di CFD. Berangkat dari kosan pagi sekitar jam 7, dari pejompongan lewatin benhil ke luar di pasar benhil trus susurin Sudirman arah ke Bundaran HI.

Busyeeehh… penuhnya jalanan Sudirman-Thamrin pas saat CFD, bikin ga nyaman juga yah. Terutama pas sampe seputaran Bunderan HI. Disana manusia sudah menyemut dan aktivitasnya juga banyak sekali. Saya pun teruskan perjalanan lewat menteng, sabang dan keluar di Monas ke arah Balaikota, terus sampai ke monas puter balik dan mengarah pulang lagi lewat Bunderan HI dan terus sampe Benhil.

Sampe di pejompongan kita makan sarapan pagi di Mie Gamat ;) Teteuppp!! Olahraganya sebentar makannya tetep banyak :D

(Ulasan tentang Mie Gamat bisa dibaca disini)

Wah pokoknya puas lah maen sepedaan di CFD dengan sepeda baru saya… :)

Share this:

7 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>