Lost....

Cerita dari Hunting ke Sawarna

Tgl 28 Mei 2010 berhubung ada liburan gue dan temen gue (Taufik, Mas Ipul (Syaiful) dan Hanes) pergi ke Sawarna Banten Lebak. Sebenarnya acaranya semi di rencanakan, namun berhubung masing2 agak sibuk sehingga akhirnya agak2 spontan juga.
Termasuk bro hannes yg baru gue hubungin kamis sore tgl 27 Mei :) untung aja dia siap sedia untuk diangkat ke sawarna ;)

D – Day
Jumat pagi gue disamper ama Taufik dan bro Hannes ke kostan. Sekitar jam 9 kita berangkat ke Lippo Karawaci tempat meeting point dengan ‘bos’ Syaiful yg punya mobil dan rumahnya di tangerang. Sampe Lippo karawaci kepagian, akhirnya kita mejeng aja di depan mall karawaci dan SPBU nya shell :) (untung ga ada yg nawar) :D
Mas ipul nyari gearnya gak komplit akhirnya kita mesti nunggu dia, secara mobil dan supirnya kan justru penting hahahaha

Sekitar jam 11 mas ipul sampe ke di Lippo, kita pun langsung cabut masuk tol menuju serang Banten. Oh ya karena hari itu hari libur, maka kita ga ke sawarna lewat Sukabumi – Pelabuhan Ratu. Kita justru muter lewat Serang-Pandeglang-Malingping-Bayah. memang lebih jauh, tapi yg punya mobil dan sopir maunya gitu ;) lagipula katanya lewat Sukabumi bakal macet :)

Akhirnya kita pun masuk tol menuju serang yg sumpah bikin bete, karena lagi ada pekerjaan untuk diganti beton nya. Pas di kilometer sekian (gue lupa) kita berhenti di rest area untuk sholat jumat Jumatan di rest area enak banget, cepet bo! ;)

Abis jumatan kita makan di sederhana bintaro (restoran padang), busyet dah penuhnya… dapet bangku eh ga dapet makannya. sebab lauknya udah mulai mau abis, plus tuh resto kyk ga siap gitu diserbu kita2 heheheee untung mas ipul punya inisiatif, kita ke bagian tempat menyajikan masakan/makanannya tuh restoran, trus ambil aja nasinya ama lauknya sendiri, mana lauknya udh pada abis akhirnya gue makan pake rendang, tahu dan sedikit sayur aja plus minum teh botol (abisnya 30 rb) heheheheehe
baru kali ini gue makan di resto padang ngambil sendiri, persis kayak penjarahan :)

 

Selesai makan, langsung lanjutin perjalanan ke serang, kita ambil arah ke Pandeglang sepanjang perjalanan gue masih familiar ama Serang, tapi begitu menuju ke Pandeglang busyet deehhh jalannya kacoww banget, lagi pengerjaan pembetonan secara parsial, kadang beton kadang keriting kayak mie. Sejak dari abis jumatan ke arah Pandeglang kita ga berhenti2 tancap terus, lewatin jalanan kampung yg berkelok2 dan beraneka pemandangan. Sepanjang jalan bro Hannes ama Taufik asyik maenan GPS di HP nya, sementara gue memilih update status wkwkwkwkwk… :D

Kita juga sempet berhenti sholat ashar di sebuah desa yg gue lupa namanya… (sholat itu jangan ditinggalkan…PENCITRAAN!! hahahaha).
Trus lanjut lagi sampe akhirnya jam 5 sorean kita sampe di Malingping, disitu kita berhenti sebentar untuk makan mie bakso di warung bakso pinggir jalan, wah tenyata yg jual suami-istri tionghoa, masakannya lumayan enak (apa gue yg laper ya??) :)
berhubung tu bapak ama ibu tionghoa mayan cakep, gue penasaran mereka punya anak atau nggak?? bolak balik gue ngintip ke dalam rumahnya kok sepi2 aja, yah siapa tau mereka punya anak cewe yg cantik, kan mayan juga tuh buat diajak kenalan ;) Selesai makan, kita lanjut lagi menuju bayah…

Wah dari malingping ke bayah pemandangannya sumpahhhhh keren banget….!! Sepanjang jalan itu adanya di pinggir pantai, jd mobil kita berjalan mostly menyusuri pantai. Sayangnya hujan deres banget sore itu jadi ga bisa maksimal untuk melihat pemandangan atau apalagi utk memotret tapi itu aja pemandangannya udh amazing banget..

Sore bahkan menjelang Isya kita masuk ke Bayah, kotanya lucu, sepi di malam hari, tapi keliatan seperti kota lainnya ada SPBU, ada Losmen, ada ATM BRI tapi mayan sepi malem itu. Kita sempet sok bergaya kayak koboi setiap masuk kota, karena sepi banget kita bikin suara2 koboi kalo lagi masuk ke kota yg sepi plus siap2 buat adu tembak… (ngayalllll mulu!!)

Di Bayah kita coba cari penginapan, ada sih beberapa alternatif tapi blom nemu yg sreeggg. Pertama kita samperin Hotel Melati namanya Pada Asih, cari kamar yg pake AC tinggal 1 aja. Harganya 200 ribu semalem (itu juga buat berdua dgn satu tempat tidur) AC nya pun rusak, sensornya ga nyala, Mas ipul sempet nekat coba betulin tapi gak berhasil, yg ada kita bukan kayak tamu malah kayak teknisi AC datang dari Jakarta hahahaha
Kamar yg ga pake AC mendingan tuh, bisa buat ber 4, ada 1 tempat tidur gede dan 1 tempat tidur kecil, tapi kita masih pengen kamar yg pake AC. Karena kita pengen yg pake AC mbak receptionistnya malah kasih saran kita coba untuk ke hotel tetangganya di sebelah dan didepan. Gue salut banget ama orang di daerah, jiwa persaingannya tidak ditonjolkan, tapi malah jiwa tolong menolongnya dan kebersamaannya yang diutamakan dan tinggi sekali. Salut!!

Kita pamit ga jadi pun gpp, si mbak tetep ramah. Akhirnya kita cari hotel lain, pertama kita ke losmen yg kita temui pertama pas masuk kota Bayah losmennya ada di depan SPBU (yg malem itu udah tutup), sampe sono diliat2 lagi dari luar ternyata tuh losmen kecil banget, dan isinya supir truk dan truk 100PS nya :D

Akhirnya kita balik lagi kearah hotel Pada Asih tadi trus nyari hotel didepannya yg direkomendasikan oleh si mbak.  Nama hotelnya Pesona Ayu. Ternyata ini hotel agak mendingan ada VIP ROOM nya, oh ya hotel disini bentuknya kayaknya kost kostan di jakarta atau malah kontrakan dari luar kayaknya mendingan sih, gue tanya masih ada kamar mas?? ternyata kamar nya yg VIP udah habis semua (harganya 250rb) tinggal yg kecil harganya 75 ribu, tapi kondisi kamarnya lebih kecil & buruk dari yg tadi. Ya udah akhirnya kita cabut deh, pergi.

Kali ini kita nyoba pengen langsung ke sawarna aja, karena kata petunjuk jalan Sawarna 9 KM lagi, akhirnya kita pergilah ke sawarna. Jalan dari bayah ke sawarna itu gelap banget!! plus agak kelak kelok, pokoknya saking gelapnya kita gak tau kalo disamping kita itu laut :) baru tau pas paginya…
nah malem itu perjalanan menuju sawarna kita batalkan, selain jalanan gelap plus hujan rintik2 kita yg jelas ga pasti arahnya kemana. So akhirnya pasukan ditarik mundur ke Bayah (berasa Band of Brothers banget ga sih???)
Ujung2nya akhirnya kita putuskan untuk menginap di Bayah saja dan you know what is the hotel that we choose??
Yup…!! its PADA ASIH juga akhirnya…wkwkwkwkwwkw :D

Pas masuk gerbang hotel, si mbak teriak jadi om nginep sini??? kita di dalem mobil pada ketawa cekikikan. Akhirnya kita ambil kamar yg ga pake AC (krn emang ga ada), trus ambil kamar yg haraganya 125 ribu, dengan 2 tempat tidur kita tidurin ber 4, pokoknya kamarnya sih kalo di jakarta mah mirip kamar kost. Tapi bukan sombong, kalo ama kamar kost gue masih bagusan kamar kost gue heheheehe

Loe jangan harap nemu shower atau bathup, yg ada airnya di tampung di tong dan toiletnya jongkok :) Gue lagi ngebayangin yg VIP ROOM di hotel pesona ayu sebrang, kayaknya kalo dari luar sih oke gak tau juga dalemnya… malem itu kita bermalam di hotel yg terbaik di kota itu bersama dengan sopir2 dan keluarga2 lainnya yg akan berlibur juga sepertinya.

 

 

 

Pokoknya malem itu kita bisa numpang mandi dan tidur aja lah pikirannya. Ga mau nyari kamar sekelas Four Seasons yg seperti biasa gue tidurin (wkwkwkwwkwwkw timpuk pake sandal loe buzz!!) Mas ipul langsung ngerokok ama ngopi, hanes, gue, taufik gantian mandi, sholat trus bobo… eh gak ding pada ngecas hp dulu ;)

Malem itu kita tidur dengan suksesnya….

 

 

 

D2 – DAY

Bangun tidur, mandi siap2 trus kita pergi meninggalkan hotel menuju sawarna. Gak lupa ke SPBU dulu buat isi bensin, karena semalem SPBU nya tutup. On the way to sawarna kita melewati jalan yg semalem kita hampir lewati trus ga jadi. Pemandangan disana bervariasi antara sawah, hutan dan pantai. Cuma yg jelas ga kebayang kalo semalem kita maksa ke sawarna yg pasti sereeem banget. Pantes aja katanya disitu pernah buat syuting sinetron Dendam nyi pelet ;)
Eh ga disangka2 kita papasan dengan orang yg kita kenal tenyata pak Purwanto satpam kantor, yg ternyata juga orang sawarna setelah sempat berhenti untuk tegur sapa kita pun melanjutkan ke sawarna

Jalanan menuju sawarna lumayan oke, selain agak kelak kelok jalannya lumayan mulus aspalnya hanya di beberapa tempat agak buruk, saking enaknya jalan menuju sawarna kita gak engeh kalo sawarna kelewatan hahahaha kita asyik aja liat pemandangan, sampe akhirnya pas kita tanya2 ama penduduk dikasih tau kalo kita udah kelewatan.
“ini mah udah mau kepelabuhan ratu pak” kata ibu2 yg kita tanyain :) busyettt dah, balik lagi….bagoesss!! gpp lah masih pagi ini…
ternyata obyek wisata sawarna itu tadi pas kita lewatin yg tempatnya rame banyak tukang ojek dan parkir mobil… tadi pas kita lewat sih udah curiga tapi ga ada yg inisiatif untuk tanya2, dasar pada error semua semobil, malu bertanya bukan sesat di jalan, malah jadi jalan2 :)

Ya udah sampe sawarna itu kita parkir mobil. Ternyata sawarna musti jalan lagi ke dalem bbrp kilometer. Kkita harus melalui gerbangnya dan jalan lewat jembatan gantung. Dilokasi itu udah rame banget, bahkan di depan pintu gerbang sawarna itu ada hotel/penginapan gitu. Namanya BARATA, kalo gue liat sih lumayan bagus, tapi kayaknya udah penuh banget, secara pagi itu aja banyak banget yg ke sawarna,terutama bule2 bawa papan surfing…

Dari situ gue memutuskan naek ojek ke sawarna dgn tarif 10 ribu (lho iya dong gue naek ojek, wong dr kosan gue aja yg adanya di depan kantor gue juga naek ojek kok :D ) plus bayar tiket masuk ke sawarna Rp 2000.

Wah sabtu kemaren sawarna rame pisan… banyak bule2 ada yg bawa papan surfing, ada yg cewe bule pake bikini doang… sayangnya gue udah agak kesiangan jd pas gue dateng mereka udh pada mau pulang juga :( plus lokasinya jg beda, mereka surfing di tempat yg ga gue tuju, sedangkan gue menuju ke tanjung layar.

 

 

 

Sesampainya di Tanjung Layar persis di depannya Tanjung layar itu ada warung dan sebagai Photografer profesional langkah pertama yang kita lakukan adalah MEMESAN MIE REBUS :D
Itu adalah insting yg paling alamiah dan natural untuk menghasilkan foto-foto yang bagus hahahahaha :D
Tanpa perut yang diisi maka otak kreatif kita akan sulit bekerja dengan baik (ALASAN!!), maka kami pun sepakat untuk mengisi perut kami masing-masing. Karena kita lapar maka mie instan yg biasa ada dipasaran pun terasa nikmat sekali :)

Selesai makan maka dilanjutkan dengan mengasah kemampuan “menembak” masing-masing. Mas ipul keluarkan “gear” nya, Bro Hannes juga keluarin “gear”nya, Gue juga keluarin “perabotan” lenong milik gue, hanya Taufik yang mengeluarkan “pesona”nya karena dia ga bawa “gear” dan jadi model dadakan buat kita-kita :) walo pun sebenarnya ga Taufik aja yg “terpaksa” jadi model. Gue juga akhirnya “terpaksa” ikut jadi model ;)
Sempat terpikir kalo kita ngajak cewe buat jadi model asyik banget yah? tapi ketika kita memikirkan akomodasi kita yang semalam, jadi terpikir kasian juga cewe-cewe kalo kita ajak nginep asal-asalan gitu. Kalo kita kan cowo cuek aja, kalo cewe kan kasian kalo ga nyaman. Apalagi kalo cewe-cewe yg model-model gitu ;)

Kalo mau liat hasil foto karya gue di sawarna silahkan liat disini.
Kalo mau liat gue narsis di Sawarna silahkan liat juga disini.

Selama beberapa jam kita asyik motret, tidak terasa waktu telah berlalu. Lokasi di Sawarna ini memang asyik sekali. Sayangnya kita hanya punya waktu sedikit dan tidak bisa nginep lagi. Padahal kita masih di seputaran tanjung layar saja, belum ke tempat lain. Agak terasa belum puas juga sih, cuma badan juga udah capek …

Jadi akhirnya kita putuskan untuk segera pulang saja. Karena dari dalam tidak ada ojek maka untuk sampai ke depan kita musti jalan kaki ditengah hari bolong. Tapi asyik aja sih, ga terasa capek atau pun panas. Hari itu kita senang sekali memotret di Sawarna. Sampai depan di parkiran mobil kita langsung tancep gas ke arah Jakarta, namun kali ini tidak seperti berangkatnya yg dari arah Serang Banten maka kali ini kami pulang dari arah Pelabuhan Ratu dan Sukabumi. Tadinya kita berharap di Pelabuhan Ratu bisa mampir di pantainya dan motret. Ternyata Sampai di Pelabuhan ratu kita sudah sore dan hujan. Hujan yg membuyarkan rencana kita untuk memotret di pantai Pelabuhan Ratu.

Di Pelabuhan Ratu lumayan juga kita beristirahat untuk sholat Ashar dan juga jajan-jajan. sambil Mas Ipul Istirahat nyupir. Karena selama perjalanan ini kan supirnya mas Ipul aja, ga ada yang gantian. Dari Pelabuhan Ratu kita lanjutkan perjalanan untuk pulang. Perjalanan biasa lah dari arah Pelabuhan Ratu ke Sukabumi tidak ada yang istimewa. Di Sukabumi kalo tidak salah kita sempat mampir makan malam di rumah makan padang. Akhirnya kita sampai Jakarta di daerah Tebet sudah agak malam sekitar jam 21.00.

Perjalanan yang seru dan mengasyikan. Pengalaman 4 orang yang belum pernah ke Sawarna tapi nekat kesana hehehe…Jadi kangen jalan-jalan lagi kayak gini dan kangen bro Syaiful, Bro Hannes dan Bro Taufik kalo liat foto-foto ini.

Share this:

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>